Yatman, Tenaga Kerja Bongkar Muat di Pelabuhan Sunda Kelapa Diupah Rp30 Ribu Per Hari

  • Oleh : Ahmad

Sabtu, 21/Nov/2020 06:12 WIB
Aktifitas bongkar muat di Pelabuhan Sunda Kelapa Aktifitas bongkar muat di Pelabuhan Sunda Kelapa

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Sore itu aktivitas bongkar muat di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta Utara, tidak hanya pada kapal kayu tradisional pengangkut logistik, namun juga terdapat kapal besi dengan angkut muatan yang bisa lebih banyak.

Baca Juga:
Marine Inspector Ditkapel Uji Kelaiklautan Kapal Penumpang di Pelabuhan Manokwari

Deretan kapal-kapal besi yang bersandar dan truk-truk besar sedang melakukan aktifitas bongkar muat berbagai macam logistik seperti semen, bahan makanan, minyak, pasir dan lainnya.

Baca Juga:
KM Sabuk Nusantara 37 Kandas Tersangkut Karang, 34 Penumpang Dievakuasi

Dari semua kegiatan bongkar muat kapal tak lepas dari pekerja jasa tenaga kerja bongkar muat (TKBM) yang bekerja mengangkat, mengikat dan menyusun barang- barang mulai dari dermaga hingga masuk ke lambung kapal.

Baca Juga:
KNKT Investigasi Tubrukan Kapal Cape Kallia dan Kerinci Indah 02

Seperti Yatman (37) asal Cirebon, Jawa Barat, mengaku sudah sejak lama menjadi tenaga kerja bongkar muat di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta Utara. "Sudah 10 tahun kerja buruh kasar seperti ini di pelabuhan, untuk sekarang ini lagi sepi bongkar muat, ini baru ada lagi setelah 2 bulan, mungkin efek dari Covid juga ya, " ucapnya, pada BeritaTrans.com dan aksi.id, di Pelabuhan Sunda Kelapa, Jakarta Utara, Jumat (20/11/2020).

Yatman sebagai TKBM mengungkapkan mendapatkan upah Rp30 ribu per hari, dengan sistem pekerjaannya dipanggil atau diinfokan oleh mandor.

"Kerja seperti ini, mandorlah yang panggil, ketika ada kapal datang mau bongkar muat, kalo pendapatan Rp30 ribu per hari, " ungkapnya.

Ia pun berharap keadaan segera pulih kembali seperti sebelum adanya pandemi covid ini.(ahmad)