Sudah 155 Pesawat Penumpang Diubah jadi Pengangkut Kargo, Mayoritas Airbus A330 dan Boeing 777

  • Oleh : Redaksi

Rabu, 27/Janu/2021 06:38 WIB
Pesawat berbadan lebar merupakan mayoritas dari armada kapal barang mini, dengan 49 A330 dan 45 B777 dikonfigurasi ulang. Pesawat berbadan lebar merupakan mayoritas dari armada kapal barang mini, dengan 49 A330 dan 45 B777 dikonfigurasi ulang.

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Tahun 2020, terdapat total 155 pesawat penumpang  dikonfigurasi ulang untuk mengangkut kargo di kabin, menurut angka dari Cirium's Airline Insight Review 2020.

Laporan tersebut menemukan bahwa jumlah pesawat dengan kursi yang dilepas dalam operasi pada satu waktu berfluktuasi sepanjang tahun, dengan puncaknya dicapai pada bulan Juni ketika lebih dari 100 pesawat terbang dengan kabin yang dikonfigurasi ulang.

Baca Juga:
Penumpang Pesawat Domestik Turun 62,88% Pada Januari

Sejak saat itu terjadi fluktuasi kecil, dengan sekitar 90 unit beroperasi saat tahun hampir berakhir.

Cirium menemukan bahwa pesawat berbadan lebar merupakan mayoritas dari armada kapal barang mini, dengan 49 A330 dan 45 B777 dikonfigurasi ulang.

Baca Juga:
Bodi Boeing 747-400F Singapore Airlines Bolong-Bolong Usai Mendarat

Sebelumnya maskapai menempatkan kargo di atas kursi (foto atas), namun akhirnya kursi-kursi dilepas (foto bawah).

Baca Juga:
Imbas Pandemi, Pramugari Cantik Ini Banting Setir Bisnis Parfum

Airbus A330 modifications

Peneliti data penerbangan Cirium Bin He berkata: "China Eastern memulai dengan mengoperasikan penerbangan di mana kotak-kotak dibawa di kursi, tetapi pada bulan Maret mereka menghapus semua kursi, yang selanjutnya memaksimalkan kapasitas kargo setiap pesawat."

Analis tersebut mengatakan bahwa 38 pesawat milik 10 maskapai penerbangan China telah dicopot semua atau sebagian besar kursinya, yang merupakan 25% dari armada 'Cabin Cargo'.

Dia menambahkan: “Pada awal pandemi, maskapai penerbangan China mendistribusikan kargo penting ke seluruh negeri dengan pesawat penumpang. Kotak APD dimuat ke dalam palka, tetapi juga ditempatkan di kursi penumpang. Namun saat pandemi semakin intensif dan permintaan global untuk APD meningkat dengan cepat, terlihat jelas bahwa maskapai penerbangan membutuhkan solusi yang lebih radikal."

Sementara itu, data pelacakan penerbangan Cirium menunjukkan bahwa antara akhir Maret dan akhir Mei Lufthansa masing-masing mengoperasikan rata-rata 50 penerbangan, setelah itu mereka menyimpulkan menerbangkan layanan ini, dan sejak itu kursi mereka dipasang ulang sehingga memungkinkan mereka kembali ke layanan penumpang. .

Pesawat B777 tiga kelas 360 kursi Emirates memiliki 305 kursi ekonomi dilepas, menciptakan ruang di kabin hingga 132 cu m atau 17 ton kargo, selain kapasitas 40-50 ton di ruang penyimpanan.

Pesawat pertama ini memulai layanan kargo dari Dubai pada pertengahan Juni.

Ke depan, Chris Seymour, kepala analisis pasar di Ascend by Cirium, mengatakan: “Di awal pandemi, ada kebutuhan mendesak untuk memindahkan kargo dengan cepat. Sekarang semuanya telah beres, maskapai penerbangan mencari cara untuk memindahkan kargo dengan biaya yang efektif.

“Memuat kargo ke kabin membutuhkan banyak tenaga, dibandingkan dengan memuatnya ke perut pesawat di dalam kontainer dan di atas palet. Masalah bagi maskapai penerbangan adalah apakah mereka menghabiskan uang untuk mengkonfigurasi ulang kabin, atau hanya mengoperasikan pesawat dengan kargo yang dimuat di perut dan di kursi jika diperlukan."

(Jasmine/sumber: aircargonews.com).