Keren, DAMRI Perintis Layani Warga Wilayah Terpencil

  • Oleh : Ahmad

Rabu, 27/Janu/2021 10:43 WIB
Bus DAMRI layani warga di wilayah terpencil.(foto:humasdamri) Bus DAMRI layani warga di wilayah terpencil.(foto:humasdamri)

JAKARTA (BeritaTrans.com) - DAMRI Perintis merupakan layanan angkutan di beberapa rute pelosok tanah air, yang berada di wilayah 3 TP (Tertinggal, Terpencil, Terluar, dan Perbatasan). 

Hal tersebut sejalan dengan fungsi DAMRI sebagai “agent of development” sebagaimana diamanatkan oleh Pemerintah sesuai dengan Keputusan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor SK.5630/AJ.204/DRDJ/2019 tentang Penetapan Jaringan Trayek Angkutan Jalan Perintis.

Baca Juga:
DAMRI Layani 100 Atlet Asean Para Games melalui Angkutan Shuttle Bus Gratis

Angkutan Perintis merupakan satu dari tujuh segmen usaha yang dilayani DAMRI. Enam segmen lainnya adalah Angkutan Kota, Angkutan Antar Kota, Angkutan Lintas Batas Negara, Angkutan Bandara, Angkutan Pariwisata, dan Angkutan Logistik.

Baca Juga:
DAMRI Dukung Perhelatan Asean Para Games Melalui Layanan Rute Jakarta-Solo

Beberapa angkutan perintis yang dilayani DAMRI dari Sabang hingga Merauke, di antaranya adalah Aceh, Medan, Pekanbaru, Padang, Batam, Pangkal Pinang, Bengkulu, Jambi, Palembang, Bogor, Serang, Lampung, Bandung, Cilacap, Pontianak, Banjarmasin, Palangkaraya, Samarinda, Tanjung Selor, Ponorogo, Jember, Banyuwangi, Jayapura, Biak, Merauke, Serui, Sarmi, Halmahera, Sorong Selatan, dan Manokwari, demikian rilis yang diterima BeritaTrans.com, Rabu (27/01/2021).

Melalui layanan tersebut, DAMRI membantu memenuhi kebutuhan masyarakat akan fasilitas transportasi. Ujungnya, biaya logistik dapat berkurang, produk pertanian dan kerajinan dapat terdistribusikan, serta masyarakat daerah tersebut dapat bermobilitas dengan lebih baik.

Baca Juga:
DAMRI Kerahkan Armada Terbaik Dukung Asean Para Games 2022

Untuk angkutan perintis, DAMRI mendapatkan dana Public Service Obilgation (PSO). Untuk di daerah Indonesia bagian timur, alokasi dana PSO lebih besar dikarenakan kebutuhan biaya operasional, seperti untuk membantu membuat jembatan dan juga sewa traktor jika bus perintis terperangkap di jalan yang kurang baik.

Sedangkan di daerah bagian barat, tantangan yang harus dihadapi seperti di Mendanau, Kabupaten Belitung, di mana bus perintis harus dinaikkan ke kapal kayu untuk menyeberang ke Pulau Mendanau.

DAMRI berharap layanan ini dapat terus terlaksana sehingga dapat memenuhi seluruh kebutuhan masyarakat di kawasan 3TP tersebut.(ahmad/humasdamri)