Maskapai Penerbangan Amerika Dapat Sitmulus Lagi, Paling Anyar 14 Miliar Dolar

  • Oleh : Redaksi

Minggu, 07/Mar/2021 16:43 WIB
Senat Amerika Serikat menyetujui  paket stimulus pada 6 Maret yang akan mencakup $ 14 miliar lagi untuk maskapai penerbangan di bawah Program Dukungan Penggajian (PSP). Senat Amerika Serikat menyetujui  paket stimulus pada 6 Maret yang akan mencakup $ 14 miliar lagi untuk maskapai penerbangan di bawah Program Dukungan Penggajian (PSP).

WASHINGTON DC (BeritaTrans.com) - Untuk kali ketiga, maskapai penerbangan di Amerika Serikat mendapat paket stimulus selama pandemi Covid-19. Bantuan dana ini antara lain mencegah PHK pegawai.

Senat Amerika Serikat menyetujui  paket stimulus pada 6 Maret yang akan mencakup $ 14 miliar lagi untuk maskapai penerbangan di bawah Program Dukungan Penggajian (PSP).

Baca Juga:
Emirates Kerjasama Dengan United, Terbang ke AS Jadi Makin Mudah

Paket dukungan tersebut akan menghalangi maskapai penerbangan untuk memberhentikan atau mencabut pekerja tambahan selama musim gugur dan tetap mempekerjakan orang.

Baca Juga:
Ada Gangguan Teknis, Boeing 737-800 United Airlines Alihkan Pendaratan

Meskipun paket lengkap memiliki beberapa langkah lagi, kemungkinan besar maskapai penerbangan akan memiliki $ 14 miliar lagi.

Bertajuk  "American Rescue Plan Act of 2021," Senat AS mengesahkan paket bantuan pandemi yang mencakup $ 14 miliar untuk maskapai penerbangan.

Baca Juga:
2 Ban Meleduk Saat Lepas Landas, Pesawat Boeing 737 American Airlines Batalkan Penerbangan

RUU itu, setelah diberlakukan, akan memberi maskapai penerbangan putaran ketiga dukungan pemerintah dengan kondisi yang serupa dengan dua putaran dukungan pemerintah sebelumnya.

Maskapai akan mendapatkan uang, dan kemudian maskapai tidak akan dapat mencuti, memberhentikan, atau mengurangi gaji karyawan hingga 30 September 2021.

Maskapai juga harus menahan diri untuk tidak membeli kembali saham mereka atau membayar dividen hingga 30 September 2022. Ini berlaku untuk maskapai penerbangan yang mengambil uang melalui PSP yang diperpanjang. Ada juga batasan untuk kompensasi eksekutif.

Presiden Asosiasi Pilot Sekutu, Kapten Eric Ferguson, menyatakan hal berikut tentang bantuan tambahan tersebut:

“Berkat Undang-Undang Rencana Penyelamatan Amerika tahun 2021, maskapai penerbangan kami akan memiliki posisi yang baik untuk melanjutkan distribusi vaksin global dan mendorong pemulihan ekonomi saat pandemi COVID-19 surut. Dengan berinvestasi dalam masa depan industri maskapai penerbangan, Kongres membuat investasi penting untuk masa depan bangsa kita."

Putaran pertama bantuan maskapai datang pada Maret tahun lalu ketika maskapai penerbangan menerima $ 25 miliar dalam bentuk hibah langsung di bawah PSP dan dapat mengakses bagian dari $ 25 miliar yang dialokasikan berdasarkan pinjaman dan jaminan pinjaman. Putaran pertama dukungan menghalangi maskapai penerbangan untuk melakukan PHK paksa hingga 30 September 2020.

Putaran kedua datang pada bulan Desember, dengan bantuan $ 15 miliar lainnya untuk maskapai penerbangan. Persyaratan untuk menerima dana tersebut hanyalah salinan karbon dari pembatasan dari putaran pertama, meskipun pembatasan cuti tersebut berlanjut hingga 31 Maret 2021. Namun, maskapai penerbangan memperingatkan bahwa bantuan sementara akan berlalu, dan cuti perlu dilakukan setelah Tanggal 31 Maret berlalu.

Pilot Delta: Serikat pekerja transportasi udara mendesak keras untuk putaran ketiga dukungan, mengutip pekerjaan industri yang dipertaruhkan. Foto: Getty Images

Beberapa dari dukungan putaran kedua masih diberikan kepada maskapai penerbangan. Southwest Airlines, hanya pada hari Jumat, menerima angsuran kedua dari putaran kedua dukungan. Maskapai lain akan segera menyusul dalam pengumuman pencairan.

Sekarang, operator AS tampaknya bersiap untuk mendapatkan dukungan putaran ketiga, hampir setahun setelah menerima putaran pertama dukungan. Masih ada beberapa langkah yang harus dilakukan, tetapi begitu Presiden Biden menandatanganinya, yang kemungkinan besar akan dilakukannya, uang itu akan segera mengalir ke maskapai penerbangan.

Hal itu terjadi setelah salah satu maskapai penerbangan yang telah melobi paling keras untuk mendapatkan dukungan tambahan, American Airlines, CEO membuat komentar akhir tahun lalu yang menunjukkan bahwa dia yakin putaran kedua akan menjadi putaran terakhir yang dibutuhkan untuk industri.

(via/sumber: simpleflying.com).