Riang Melancong Lewat Stasiun Tanah Abang

  • Oleh : Redaksi

Jum'at, 26/Mar/2021 18:11 WIB
Ibu dan anaknya hendak naik KRL di Stasiun Tanah Abang, Jumat (26/3/2021). Foto: BeritaTrans.com dan Aksi.id. Ibu dan anaknya hendak naik KRL di Stasiun Tanah Abang, Jumat (26/3/2021). Foto: BeritaTrans.com dan Aksi.id.

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Banyak penumpang KRL di Stasiun Tanah Abang bukan merupakan oekerja,  tetapi pedagang atau pelancong.

Baca Juga:
Libur Akhir Pekan, Stasiun Tanah Abang Menjadi Ramai Sebagai Tujuan Penumpang KRL

Pedagang memanfaatkan jasa angkutan massal tersebut untuk mobilitas mereka menuju pasar Tanah Abang untuk membeli berbagai keperluan komoditas untuk dijual kembali. Mayoritas produk adalah pakaian. Sedangkan pelancong juga memanfaatkan KRL untuk bepergian ke kawasan Kota Tua Jakarta atau ke Bogor.

Di antara warga, yang piknik, tersebut membawa anak-anak. "Mau ke Kota Tua. Keliling sebentar," ungkap seorang perempuan sambil menuntun anaknya.

Baca Juga:
Haru, Penumpang KRL Melahirkan di Stasiun Tanah Abang, Persalinan Dibantu Petugas KAI

Saat menanti KRL, tampak sejumlah anak-anak duduk di lantai peron. Mereka mungkin lelah bila harus berdiri lama.

Seperti diketahui Stasiun Tanah Abang kini sudah disulap jadi stasiun kereta terpadu.

Baca Juga:
Penumpang KRL Capai 21 Ribu Lebih, Stasiun Tanah Abang jadi Stasiun Tujuan Terbanyak Pekan Ini

Semua moda transportasi disebut sudah terhubung di Stasiun Tanah Abang yang mengadopsi konsep transit orriented development alias TOD. Mulai dari kereta api hingga ojek online (ojol).

Stasiun ini menjadi salah satu dari 4 stasiun yang baru saja dipugar oleh PT Moda Integrasi Transportasi Jakarta (MITJ), perusahaan patungan PT MRT dan PT KAI.

TOD ini lah menunjukkan tingkat kemudahan buat masyarakat pindah ke satu titik dan titik lainnya. Mereka akan mudah melakukan kegiatan di tiga sampai lima jenis kendaraan tanpa perlu berpindah, semua menjadi efisien

(bagas).