INSA Salurkan Gawai dan Perlengkapan Sekolah kepada 250 Anak Yatim Terdampak Pandemi Covid-19

  • Oleh : Naomy

Kamis, 23/Sep/2021 13:38 WIB
Keceriaan anak yatim bersama INSA Keceriaan anak yatim bersama INSA


JAKARTA (BeritaTrans.com) - Dewan Pengurus Pusat Indonesian National Shipowners (DPP INSA) melalui program INSA Peduli menyalurkan kepedulian berupa santunan kepada 250 anak yang menjadi yatim akibat pandemi Covid-19.  

Acara dihelat di Kantor Kas dan Asrama Putra Rumah Yatim, Kemang Utara, Jakarta, Kamis (23/9/2021). 

Baca Juga:
Jelang Libur Natal dan Tahun Baru, Ini Kata Luhut

Santunan ini difokuskan kepada 250 anak yang menjadi yatim akibat pandemi Covid-19.  

Santunan berupa perangkat gawai untuk pembelajaran jarak jauh (PJJ), peralatan sekolah, dan konseling serta seragam sekolah. 

Baca Juga:
Pengusaha Pelayaran Minta Pemerintah Revisi Permendag 76 Tahun 2019

Wakil Ketua Umum III INSA Nova Y. Mugijanto dan Anggota Bidang IT & Marketing INSA Roland Permana secara simbolis mewakili DPP INSA menyalurkan santunan. 

Covid-19 telah menyisakan banyak persoalan yang perlu dibenahi secara bersama-sama oleh seluruh elemen masyarakat," ujarnya yang juga merupakan penyintas.

Baca Juga:
Menhub dan Menko Marvest Cek Progres Pembangunan Pelabuhan Ambon Baru

Salah satu pesoalan itu adalah banyaknya anak-anak yang terpaksa menjadi yatim karena meninggalnya sang ayah atau ibu sebagai tulang punggung keluarga mereka. 

Kondisi ini berdampak pada banyaknya anak yang terancam putus sekolah karena tidak lagi mampu membayar biaya pendidikan. 

Berdasarkan data dari Kementerian Sosial per 20 Juli 2021, ada 4 juta anak yatim di Indonesia, 11.045 di antaranya menjadi yatim karena orang tuanya meninggal terpapar Covid-19. 

"Sebagai bagian dari elemen masyarakat, kami tergerak untuk ikut meringankan beban masyarakat," ungkapnya. 

Santunan ini juga bentuk kepedulian DPP INSA terhadap sesama khususnya kepada anak-anak Indonesia agar dapat melanjutkan pendidikan setinggi-tingginya, dan juga memberikan pendampingan untuk pemulihan dampak psikologis akibat kehilangan orang tua mereka. 

“Semoga bantuan ini dapat bermanfaat bagi anak-anak dan terus semangat dalam belajar,” kata Nova.

Program INSA Peduli merupakan salah satu wujud syukur eksistensi 54 tahun INSA di kancah Industri pelayaran nasional. 

Pihaknya apresiasi para Yatim yang antusias saat memeroleh wawasan dunia kemaritiman dan peluangnya.

"Mereka begitu antusias dan tertarik pada maritim," pungkasnya. (omy)