KAI Luncurkan Lagi 3 Lokomotif Jadul Era 1953-1991 pada KA Legendaris

  • Oleh : Fahmi

Jum'at, 15/Okt/2021 16:23 WIB
Lokomotif CC 202 Livery Vintage berjalan menggandeng muatan batu bara. (Foto:KAI) Lokomotif CC 202 Livery Vintage berjalan menggandeng muatan batu bara. (Foto:KAI)

BANDAR LAMPUNG (BeritaTrans.com) - Bagi penggemar kereta api (KA) atau railfans, melihat livery kuno pada masa kini mungkin merupakan suatu hal yang menyenangkan karena memutar balik memori. 

PT KAI kembali menghadirkan livery lokomotif jadul era 1953-1991 pada tiga unit lokomotif seri CC 202. 

Baca Juga:
Jasa Raharja Jabar Hadir Dalam Giat HUT ke-77 KAI di Bandung

Peluncuran lokomotif seri CC 202 dengan livery kuno tersebut merupakan perayaan 35 tahun operasional KA Batu Bara Rangkaian Panjang (Babaranjang) yang jatuh pada 1 Oktober 2021. 

“Penerapan Livery Vintage pada tiga unit tersebut dikarenakan untuk menarik rangkaian KA Babaranjang sebanyak 60 gerbong, diperlukan tiga unit lokomotif seri CC 202,” jelas Direktur Operasi KAI Heru Kuswanto di Stasiun Tanjung Karang, Bandar Lampung, Kamis (14/10/2021). 

Baca Juga:
HUT ke-77 KAI, Bangkit Lebih Cepat Melayani Lebih Baik

Hadirnya livery jadul pada KA Babaranjang merupakan hasil kolaborasi PT KAI dengan komunitas pencinta KA, yakni Indonesian Railway Preservation Society dan Organisasi Pecinta Kereta Api Sumatera Selatan. 

Baca Juga:
Operasi KRL Berubah Khusus Rabu Malam 28 September, Banyak Perjalanan Dibatalkan, Ini Jadwal Terbarunya!

Livery lokomotif era 1953-1991 ini diaplikasikan pada lokomotif seri CC 202 08 07, CC 202 86 09, dan CC 202 90 02. Pengecatan dilakukan di UPT Balai Yasa Lahat, Sumatera Selatan. 

Peluncuran livery vintage ini juga masih menjadi satu rangkaian dalam rangka perayaan Hari Ulang Tahun ke-76 KAI yang jatuh pada 28 September 2021. 

“Penggunaan Livery Vintage pada KA Babaranjang ini diharapkan dapat meningkatkan kita akan kenangan masa lalu dan menginspirasi kita untuk terus melanjutkan kejayaan KAI di masa-masa yang akan datang,” ujar Heru. 

KA Babaranjang merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari sejarah PT KAI. Pada 1 Oktober 1986, KA Babaranjang mulai mengangkut batu bara dengan jarak 409 kilometer (km) dari Stasiun Tanjung Enim Baru, Sumatera Selatan menuju Stasiun Tarahan, Lampung. 

Melalui KA tersebut, PT KAI memperlancar distribusi logistik nasional melalui angkutan massal yang ramah lingkungan. 

Pada saat itu, mereka juga mendukung ketahanan energi nasional lantaran batu bara yang diangkut KA Babaranjang juga digunakan sebagai pembangkit tenaga listrik untuk Pulau Jawa, Madura, dan Bali. 

Saat ini, angkutan batu bara masih menjadi angkutan barang utam PT KAI dengan volume mencapai 77,5 persen dari total angkutan barang. Volume juga terus mengalami peningkatan. Pada Januari-September tahun ini, KAI mengangkut 28,84 juta ton batu bara. 

Jumlah tersebut mengalami peningkatan sebesar 17,7 persen dibanding dengan periode yang sama pada 2020 yakni sebanyak 24,49 juta ton batu bara.(fahmi)