Cerita Nelayan Natuna soal Kapal Asing Masuk Perbatasan dan Ambil Ikan di RI: Tak Berani Usir, Lapor Tak Ditanggapi

  • Oleh : Fahmi

Sabtu, 20/Nov/2021 09:05 WIB
Kapal nelayan asing memasuki daerah perbatasan Indonesia. Kapal nelayan asing memasuki daerah perbatasan Indonesia.

NATUNA (BeritaTrans.com) - Henri (47), duduk bersama para sejawat di salah satu kapal nelayan yang bersandar di dermaga Pelabuhan Teluk Baruk, Kabupaten Natuna, sore itu. Ia dan beberapa nelayan lain di kapal tersebut baru tiba sehari sebelumnya dari berlayar di tengah Laut Natuna. 

Henry dan kawan-kawannya dikenal memiliki daya jelajah yang jauh, hingga ke ujung utara laut Natuna, dengan waktu berlayar lebih dari sepuluh hari. Sore itu, waktu Henri dan rekannya melepas lelah usai sepekan lebih di tengah laut. 

Baca Juga:
Koordinasi Persiapan Implementasi Penangkapan Ikan Terukur di Yogyakarta, KKP Tampung Aspirasi Masyarakat

Belasan bungkus rokok dan minuman kaleng berserak di geladak kapal. Siapapun boleh mengambilnya. Suara musik mengiringi obrolan lepas Henri dan kawan-kawannya yang baru menginjak daratan lagi. 

Henri merupakan seorang tekong alias kapten kapal. Ia memiliki dua anak buah kapal (ABK). Kapalnya berada tak jauh, dipisahkan kapal lain, dari tempat mereka berkumpul. 

Baca Juga:
KKP Rotasi Pimpinan UPT PSDKP, Bentuk Akselerasi Pengawasan Program Prioritas

Henri, nelayan Natuna yang mengeluhkan keberadaan kapal ikan asing di wilayah tangkapannya. (CNN Indonesia/Hamka Winovan) 

Ukuran kapalnya tak sampai 10 GT. Meski kapalnya tak besar, daya jelajah Henri bisa lebih dari 800 mil laut. Ia menyusuri wilayah timur perairan Natuna, terus naik ke utara, dan kembali lagi ke Teluk Baruk. 

Baca Juga:
Sertifikasi Ekspor Mutiara Laut dari NTB Meningkat Hampir 100%

Tak heran, Henri dan rekan-rekannya kerap melihat langsung keberadaan kapal asing di Laut Natuna Utara, baik kapal pencuri ikan hingga kapal-kapal besar berbendera China. 

Henri yang baru tiba di darat minggu ketiga Oktober lalu itu masih melihat aktivitas kapal ikan Vietnam. Kali ini, ia hanya berlayar 9 hari karena cuaca tak bersahabat. Delapan hari, Henri dan dua anak buahnya terombang-ambing di laut lepas. 

Mereka tak bisa bekerja karena angin kencang dan gelombang tinggi. Ia pun memutuskan pulang lebih awal dari rencana 12 hari berlayar. Alhasil tangkapan ikannya saat itu tak maksimal. Hanya ikan angoli satu kotak fiber, dengan berat sekitar 220 kilogram (kg), dan 100 kg ikan tongkol. 

"Kalau (dibanding) ransum, masih tekor (rugi). Tapi enggak apa-apa," katanya kepada wartawan beberapa waktu lalu. 

Sekali perjalanan ia membeli solar mencapai empat drum atau sekitar 800 liter. Jika harga solar per liter Rp5.150, Henri merogoh kocek sekitar Rp4 juta. Kemudian untuk perbekalan makan, es batu hingga pakan untuk mancing ikan mencapai Rp6 juta. 

Untuk berlayar selama 12 hari, Henri mengeluarkan modal sampai Rp10 juta. Uang itu untuk membeli berbagai kebutuhan, mulai dari solar, es batu, umpan ikan, kebutuhan makan seperti beras, telur, mie instan, minyak goreng, minyak tanah, dan lainnya. 

Menurutnya, ia harus bisa menangkap ikan sampai dua fiber jika ingin balik modal. Satu fiber berisi ikan angoli umumnya seharga Rp6 juta. 

"Sekali keluar Rp10 juta, makannya sampe belasan hari, 12 hari. Kalau balik hanya bawa modal ransum, bagaimana mau (beli) rokok lagi," ujarnya. 

Ketika tangkapan bagus Henri bisa mendapat ikan 500 kg sampai 1 ton. Harga ikan angoli per kg saat ini mencapai Rp60 ribu untuk grade A. Ikan tangkapan tersebut dijual ke bos, kemudian diekspor ke Singapura dan Malaysia. 

Hasilnya pun dibagi rata. Ia selaku tekong alias kapten kapal mendapat bagian awal 10 persen. Kemudian dipotong untuk perbekalan. Sisanya dibagi bersama dua ABK dan dirinya, serta untuk membayar kredit pompong. Penghasilan bersih Henri dalam 12 hari berlayar sekitar Rp5 juta. 

"Kalau dibilang cukup, enggak cukup. Kalau untuk hidup di Natuna ini, kalau enggak masuk satu bulan Rp7 juta enggak cukup. Natuna ini berat, pulau memang kecil, tapi biaya agak tinggi," katanya. 

Persaingan Sengit di Tengah Laut 

Minimnya hasil tangkapan ditengarai Henri tak lepas dari keberadaan kapal ikan asing yang masuk seperti dari Vietnam. Suatu waktu ia mengaku pernah melihat puluhan kapal Vietnam bersamaan menjaring ikan di ZEE Indonesia. 

Kapal-kapal Vietnam ini selalu berlayar berpasangan. Mereka menggunakan alat tangkap trawl atau pukat hariamau. Dua kapal Vietnam ini akan menarik trawl itu secara bersamaan. 

Keberadaan kapal Vietnam dengan alat trawl ini, kata Henri, berpengaruh pada hasil tangkapan. Ikan jadi cepat habis, sementara kebanyakan nelayan Natuna hanya memakai pancing ulur. Ia juga tak berani mendekat lantaran kapal-kapal ikan Vietnam jauh lebih besar dari kapalnya. 

Selain kapal ikan Vietnam, Henri juga melihat kapal-kapal China. Berdasarkan laporan Indonesia Ocean Justice Initiative (IOJI), terdapat kapal riset Haiyang Dizhi 10 yang dikawal Coast Guard di ZEE Indonesia yang tumpang-tindih dengan klaim nine dash line China. 

Keberadaan kapal riset Haiyang Dizhi10 terdeteksi IOJI sejak Agustus hingga akhir Oktober lalu. Henri juga mengaku melihatnya. Posisi kapal riset itu tak jauh dari Pulau Natuna, sekitar 80 mil laut dari bibir pantai. Kapal China tersebut terpantau mondar-mandir di perairan RI. 

"Jumpa sih jumpa, cuma kami malas saja ambil videonya, masalahnya kan, ambil videonya pun, masuk ke media, enggak ada tindak lanjutnya," kata Henri. 

Henri dan nelayan lain sebenarnya malas berbicara soal aktivitas kapal asing di Laut Natuna Utara. Nelayan-nelayan ini merasa percuma bersuara tentang keberadaan kapal asing di wilayah Indonesia lantaran instansi terkait kerap mengabaikannya. 

Beberapa nelayan bahkan khawatir bakal mendapat intimidasi jika menyampaikan fakta kapal ikan Vietnam dan kapal-kapal China di perairan Indonesia. 

Henri memaklumi sikap rekan-rekannya itu. Ia juga malas bersuara terkait keberadaan kapal asing. Alasannya sama: pemerintah tak menindaklanjuti informasi keberadaan kapal asing. 

Nelayan yang baru empat tahun ini melaut hingga utara ZEE Indonesia menyinggung rekannya yang sudah bersuara sejak awal 2020 dan hadir langsung dalam acara televisi swasta di Jakarta. Namun, hingga kini perairan Natuna tetap tak aman. 

"Percuma aja. masalahnya kami ini kan, nelayan kecil enggak ditanggapi sama orang itu (pemerintah). Itu makannya percuma saja, enggak ada tanggapannya sama sekali," kata Henri. 

"Sakit hati saja sama instansi terkait ini kan, mereka punya anggaran tapi enggak maksimal patroli. Itu yang sakitnya, tapi kalau orang itu mau kerja sama, sama nelayan enak, aman di sini," ujarnya menambahkan. 

Zali Wardi (42), nelayan Pelabuhan Pering/Lubuk Lumbang, sudah belasan tahun menjadi nelayan, dari masih lajang sampai kini punya anak tiga. 

Wilayah tangkapan Zali sama seperti Henri yang mencapai utara perbatasan ZEE Indonesia. Jelajah kapalnya sampai 800 mil laut. Ia juga kerap bertemu kapal-kapal ikan Vietnam. Lokasi tempat ia memancing kerap didatangi kapal Vietnam. 

Namun, Zali tak kuasa melarang nelayan-nelayan Vietnam. Selain ukuran kapal mereka yang mencapai 200 GT, jumlah kapal nelayan Vietnam ini bisa mencapai ratusan kapal. Alat tangkapnya, kata Zali, juga lebih canggih dari kapal-kapal nelayan Natuna. 

"Ya kita yang ngalah, karena (kapal lebih) kecil kan, daripada kita ditabrak," kata Zali saat berbincang dengan wartawan beberapa waktu lalu. 

Zali menjelaskan kapal-kapal Vietnam yang ia lihat memakai alat tangkap pukat. Sistem penangkapannya, kapal-kapal Vietnam ini terus berjalan. Pukat mereka turunkan di satu lokasi, kemudian ditarik oleh dua kapal bersamaan. Setelah pukat terisi penuh, kapal-kapal tersebut berhenti untuk memindahkan hasil tangkapan. 

Menurutnya, sistem penangkapan seperti itu membuat ikan di Laut Natuna Utara habis. Hasil tangkapan ia dan nelayan Natuna lainnya pun berkurang. Biasanya, baru 5 hari di laut, kotak fiber berisi es sudah penuh. Saat ini, ia berlayar 10 hari kotak-kotak es itu masih ada yang kosong.

Kondisi tersebut membuat pendapatannya menurun drastis. Beberapa tahun lalu, Zali bisa mengantongi Rp20 juta dalam melaut 10 hari. Sekarang ini, pendapatannya turun menjadi belasan juta rupiah. Hasil itu masih harus dibagi empat, dirinya, 2 ABK, dan membayar kredit kapal. 

Sistem pembagian hasil ini sama seperti Henri dan nelayan Natuna pada umumnya. Zali sendiri bertindak sebagai tekong. Ia punya satu kapal yang dibeli secara kredit dari sang bos. Setoran kredit dibayar setelah ia selesai berlayar, menyesuaikan hasil tangkapan. 

"Dulu masih juga terhitung Rp20 juta lebih hasil balik, sekarang tinggal belasan, Rp12 juta, Rp13 juta. Tahun-tahun ini lah," ujarnya. 

Zali berharap pemerintah meningkatkan patroli di Laut Natuna Utara. Menurutnya, para nelayan merasa takut jika harus berhadapan dengan kapal-kapal Vietnam. Ia juga tak ingin nelayan Vietnam yang justru menikmati ikan-ikan di perairan Indonesia.  

"Jangan biar cari di tempat kita, perasaan juga takut lah. Dari dulu pun sudah dilarang (diusir), sampai sekarang masih ada, malah nambah-nambah, makin banyak. Itu sangat mengganggu kapal-kapal asing," kata Zali. 

Bupati Natuna Wan Siswandi tak menampik informasi nelayan terkait keberadaan kapal ikan Vietnam hingga kapal-kapal China yang beraktivitas di Laut Natuna Utara. Namun, kata Siswandi, terkadang informasi keberadaan kapal asing tersebut suka dibesar-besarkan. 

"Yang disampaikan nelayan itu benar adanya, tapi juga kadang-kadang terlalu dibesar-besarkan. Kadang ya," kata Siswandi kepada wartawan. 

Direktur Jenderal PSDKP KKP Laksamana Muda Adin Nurawaludin mengatakan pihaknya tak akan kompromi dengan aktivitas pencurian ikan di perairan Indonesia, termasuk Laut Natuna. 

"Pak menteri kelautan, menyatakan bahwa terkait masalah IUU Fishing, kita berprinsip zero tolerance. Tidak ada kompromi, tidak ada ampun, perang terhadap IUU Fishing. Terutama yang dilakukan kapal ikan asing, yang mencoba mencuri ikan di wilayah kita," kata Adin. 

Adin menyebut pihaknya akan berkolaborasi dengan TNI AL, Bakamla, serta Polairud untuk menjaga keamanan Laut Natuna. Misalkan saat kapal PSDKP berpatroli dan melihat kapal perang maupun Coast Guard China, pihaknya akan langsung memberikan informasi ke tiga instansi tersebut. 

"Sehingga kedaulatan kita tetap terjaga, dan PSDKP juga terbantu di laut," ujarnya. 

Panglima Komando Armada (Pangkoarmada I) Laksamana Muda Arsyad Abdullah mengklaim kapal-kapal ikan Vietnam yang mencoba masuk ke ZEE dan landasan kontinen Indonesia sudah sangat sedikit. 

Menurutnya, KRI yang berpatroli sudah tak menemukan lagi kapal ikan Vietnam di Laut Natuna Utara dalam beberapa bulan terakhir. Ia pun tak melihat ada kapal ikan Vietnam saat memantau melalui udara beberapa waktu lalu. 

Perwira Angkatan Laut bintang dua itu menepis pengakuan sejumlah nelayan Natuna yang masih melihat kapal-kapal Vietnam di perairan ZEE Indonesia bagian utara. Ia mengklaim tak ada nelayan Natuna yang bisa bertemu kapal Vietnam karena wilayah tangkap berbeda. 

"Karena posisi nelayan Vietnam itu ada di utara landas kontinen, sementara nelayan kita hanya berada di teritorial, tidak lebih 20 mil (laut) dari daratan. Sementara kapal Vietnam itu ada di utara kurang lebih 100 mil (laut)," ujar Arsyad. 

Arsyad mempertanyakan nelayan yang mengaku-ngaku masih bertemu kapal ikan Vietnam di perairan utara Natuna atau landas kontinen dan ZEE Indonesia. Ia pun tak pernah menerima laporan dari nelayan Natuna terkait aktivitas kapal ikan Vietnam. 

"Perlu kita klarifikasi karena tidak pernah ada laporan juga. Kenapa dia tidak laporan ke Angkatan Laut kalau memang ada. Nelayan siapa ini? Karena di sana ada pangkalan angkatan laut. Jadi kita perlu tanyakan siapa nelayan tersebut. Kalau memang ada," kata Arsyad.(fh/sumber:cnn)