Kapal Pelni Peroleh Alokasi BBM Subsidi 179.120 KL dari BPH Migas

  • Oleh : Naomy

Rabu, 26/Janu/2022 10:17 WIB
Direktur Pelni Robert MP Sinaga Direktur Pelni Robert MP Sinaga

JAKARTA (BeritaTrans.com) - PT Pelni (Persero) mencoba membangun komunikasi dengan BPH Migas demi meningkatkan layanan operasional seluruh kapal.

Perusahaan menilai, peran BPH Migas sebagai salah satu pemangku kepentingan sangat penting bagi operasional kapal, khususnya atas pasokan bahan bakar kapal. 

Baca Juga:
Kapal Pelni KM Dobonsolo dan KM Ciremai Kembali Layani Trayek Reguler

Direktur Armada dan Teknik PT Pelni Robert MP Sinaga menyampaikan, penggunaan BBM merupakan hal yang fundamental dalam menggerakkan kegiatan operasional kapal. 

"Kami akan berkomunikasi lebih intens dengan BPH Migas untuk menyamakan formula perhitungan kebutuhan BBM, karena sebagai perusahaan transportasi, bahan bakar merupakan komponen biaya terbesar, sekaligus terpenting," jelas Robert. 

Baca Juga:
Gelombang Terakhir Pemudik Sepeda Motor Gratis Naik Kapal Laut Tiba di Pelabuhan Tanjung Priok

Dia mengemukakan, BPH Migas merupakan mitra strategis Perusahaan yang turut mendukung keberlangsungan operasional melalui pemberian BBM subsidi untuk kapal penumpang, kapal perintis, serta kapal barang yang dioperasikan Perusahaan.

Untuk tahun 2021, kapal penumpang Pelni telah menggunakan 188.692 KL (kilo liter) dari kuota yang diberikan oleh BPH Migas sebesar 194.541 KL. 

Baca Juga:
Kapal Pelni KM Ciremai Angkut Ribuan Pemudik Motor Gratis Tiba di Terminal Penumpang Pelabuhan Tanjung Priok

"Sementara itu, untuk kapal perintis, konsumsi bahan bakar yang telah dipergunakan oleh PELNI sebesar 81.356 KL dari kuota yang diberikan sebesar 97.988 KL," tuturnya. 

Dalam mendukung konektivitas di Indonesia melalui kegiatan operasional kapal Pelni di tahun 2022 ini, BPH Migas telah mengalokasikan kuota BBM bersubsidi sebesar 179.120 KL untuk operasional kapal penumpang dan 80.247 KL secara nasional.

Kuota tersebut untuk kegiatan operasional kapal perintis, barang, ternak, dan rede. 

"Kami berharap sebagai bagian dari Pemerintah, BPH Migas dapat memberikan jaminan pasokan kuota BBM, mengingat kapal PELNI nyaris seluruhnya menjalankan tugas negara dalam menyambungkan akses transportasi masyarakat kepulauan," tutup Robert. (omy)