Presiden Target 15 Ribu Kendaraan Diekspor dari Pelabuhan Patimban Setiap Bulan

  • Oleh : Naomy

Selasa, 08/Mar/2022 16:42 WIB


PATIMBAN (BeritaTrans.com) – Pemerintah terus memacu kinerja Pelabuhan Patimban agar bisa melayani lebih banyak pengangkutan kendaraan, baik untuk ekspor maupun domestik. 

Baca Juga:
Pembangunan Pelabuhan Patimban Fase 1-2 Dilanjutkan, Kontrak Paket 6 Diteken

Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meninjau langsung aktivitas kegiatan ekspor kendaraan yang tengah berlangsung di Pelabuhan Patimban, Subang Selasa (8/3/2022).

Di Pelabuhan Patimban hari ini tengah berlangsung kegiatan ekspor kendaraan ke Filipina menggunakan Kapal Trans Harmony 2 Panama. 

Baca Juga:
Mantap, Tol Laut Melalui Pelabuhan Patimban Tambah Trayek, Distribusi 200 Ton Beras ke Aceh

Dalam tinjauannya, Presiden menyampaikan optimisme kegiatan ekspor kendaraan melalui Car Terminal Pelabuhan Patimban akan terus meningkat ke depannya. 

“Sebelumnya direncanakan tahun ini bisa ekspor kurang lebih 160 ribu kendaraan per tahun. Tetapi melihat progress tiga bulan ini, bisa naik menjadi 180 ribu kendaraan per tahun,” kata Presiden.

Baca Juga:
Pelaku Usaha Denmark Ditawarkan Turut Kembangkan Pelabuhan Patimban

Presiden mengungkapkan, akan terus menambah tujuan negara ekspor kendaraan dari Pelabuhan Patimban. 

“Ekspor ke Filipina, Brunei Darrusalam, Jepang, dan Vietnam ini sebagai awal. Nanti akan dikembangkan ke negara-negara lain, sehingga satu bulan ditargetkan bisa 15 ribu kendaraan yang diekspor dari Pelabuhan Patimban. Ini artinya industri kita terus bergerak meskipun di tengah pandemi,” ujarnya.

Presiden berharap keberadaan Pelabuhan Patimban dapat mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia dan membuka lapangan pekerjaan yang seluas-luasnya. 

​​​​​

Pada kesempatan yang sama, Menhub menambahkan, keberadaan Pelabuhan Patimban akan berkolaborasi dengan Pelabuhan Priok menjadi Hub baru yang besar. 

“Visinya adalah bagaimana kita membuat suatu titik baru kegiatan ekspor selain di Priok yang memiliki masalah kemacetan. Dengan makin banyaknya kegiatan ekspor, maka diharapkan terjadi pertumbuhan ekonomi,” ungkap Menhub.

Dia menuturkan, pada tahun 2027, Pelabuhan Patimban ditargetkan akan memiliki kapasitas yang sama dengan Priok yaitu kapasitas sekitar 7.5 Juta TEUs peti kemas atau kontainer dan 600 ribu kendaraan per tahun. 

Pemerintah melalui Kemenhub terus melakukan upaya-upaya meningkatkan daya saing bangsa melalui pembanguan infrastruktur transportasi.

Selain membangun Pelabuhan Patimban, juga akan membangun Balai Uji Kendaraan Bermotor atau Proving Ground di Bekasi, sehingga kendaraan-kendaraan yang dibuat di Indonesia yang akan diekspor ke luar negeri bisa langsung dilakukan pengujian di Indonesia. 

Indonesia kata dia, memiliki potensi kemampuan industri manufaktur dan pasar domestik yang kuat yang dapat menjadi daya tarik bagi para investor.

“Jadi pelabuhan kita siapkan, pendukung industri kendaraannya juga disiapkan. Ins a Allah 2027 kita leading di Asia Tenggara,” ungkap Menhub.

Turut hadir dalam kegiatan peninjauan Dubes Jepang untuk Indonesia Kasanugi Kenji, Menteri Sekretaris Kabinet Pramono Anung, dan Bupati Subang H. Ruhimat. (omy/ny)