DJKA Keluarkan Aturan Terbaru Naik KA Jarak Jauh, KA Lokal dan KRL, Begini Ketentuannya!

  • Oleh : Fahmi

Kamis, 10/Mar/2022 11:53 WIB
Foto dok.KAI Foto dok.KAI

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Direktorat Jenderal Perkeretaapian (DJKA) Kementerian Perhubungan kembali menyesuaikan aturan perjalanan saat pandemi, yaitu menghapus syarat tes Antigen/RT PCR bagi penumpang kereta api jarak jauh yang sudah mendapatkan vaksin dosis dua dan booster (vaksin dosis 3). 

Hal itu sesuai aturan perjalanan yang tertuang dalam Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor 25 Tahun 2022 tentang Petunjuk Perjalanan Orang Dalam Negeri Dengan Transportasi Perkeretaapian Pada Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) yang mulai diterapkan pada 8 Maret 2022. 

Baca Juga:
Di Hadapan Menhub, Walkot Bobby Minta Tambahan Stasiun dan Kereta Api

Saat diberlakukan, penumpang hanya perlu dipersyaratkan memiliki aplikasi PeduliLindungi. 
Bagi penumpang kereta api jarak jauh yang baru menerima vaksinasi dosis pertama tetap harus memiliki bukti hasil negatif tes antigen (1x24 jam) atau RT-PCR (berlaku 3x24 jam) untuk dapat melakukan perjalanan. 

Untuk penumpang KA Perkotaan (KA Lokal dan Komuter atau KRL) tidak dipersyaratkan untuk menunjukkan hasil negatif tes antigen maupun RT-PCR, hanya cukup menggunakan aplikasi PeduliLindungi sebagai syarat perjalanan. Namun bagi pelaku perjalanan komuter dalam wilayah aglomerasi yang tidak bisa menunjukkan aplikasi PeduliLindungi, diwajibkan untuk menunjukkan sertifikasi vaksinasi Covid-19 dengan ketentuan minimal dosis pertama. 

Baca Juga:
DJKA Tawarkan Investasi Bisnis Kereta Api ke Negara Tetangga dan Swasta untuk Bangun Rel 2024

Penyesuaian lain yg diatur di dalam SE 25 adalah terkait peningkatan kapasitas angkut untuk kereta api jarak jauh disesuaikan menjadi 100% sementara untuk kereta api perkotaan di wilayah aglomerasi disesuaikan dengan level PPKM daerahnya. 

Bagi kereta perkotaan yang beroperasi di wilayah dengan level PPKM 3 dan 4, kapasitas angkut penumpang dapat disesuaikan menjadi 70%. Sementara bagi kereta perkotaan di wilayah dengan level PPKM 1 dan 2, kapasitas angkut penumpang menjadi paling banyak 100%. 

Baca Juga:
Pembangunan Perkeretaapian Butuh Dukungan Mitra Nasional dan Internasional

Sementara itu, Sekretaris Direktorat Jenderal Perkeretaapian Zulmafendi pada sosialisasi yang dilaksanakan secara daring pada Rabu (9/3/2022), mengihimbau seluruh jajaran UPT di lingkungan Direktorat Jenderal Perkeretaapian untuk mengawasi pelaksanaan SE ini. 

Zulmafendi berharap agar operator-operator yang terlibat langsung dalam pelayanan angkutan kereta api dapat secara aktif mensosialisasikan perubahan aturan ini untuk mencegah kebingungan di masyarakat. 

Lebih lanjut, Zulmafendi menyampaikan dengan adanya penyesuaian aturan ini, geliat masyarakat dapat kembali bangkit setelah lebih dari dua tahun terpuruk akibat pandemi. Meskipun demikian, Zulmafendi menegaskan bahwa penyesuaian aturan ini bukan berarti pengawasan terhadap protokol kesehatan dapat diabaikan. 

“Kami mohon meski terdapat penyesuaian dalam aturan ini, perlu dipastikan betul bahwa protokol kesehatan dapat tetap ditegakkan,” pungkasnya.(fhm)