Pemerintah Keluarkan Aturan Mudik Naik KA, Penumpang Wajib Booster

  • Oleh : Fahmi

Selasa, 05/Apr/2022 17:02 WIB
Foto dok.KAI Foto dok.KAI

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Pemerintah melalui Direktorat Jenderal Perkeretaapian (DJKA) Kementerian Perhubungan pada hari ini, Selasa (5/4/2022) telah mengeluarkan aturan perjalanan terbaru berpergian menggunakan kereta api. 

Sesuai Surat Edaran Menteri Perhubungan Nomor 39 Tahun 2022 (SE 39 Tahun 2022) tentang Petunjuk Perjalanan Orang Dalam Negeri Dengan Transportasi Perkeretaapian Pada Masa Pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19), juga diterbitkan untuk mengantisipasi pergerakan penumpang selama masa mudik Idul Fitri 1443 H. 

Baca Juga:
Siap Beroperasi, Harga Tiket Kereta Api Maros-Barru Rp 10 Ribu

Aturan Naik KA Antarkota atau Jarak Jauh antaralain ialah: 

Penumpang kereta api (KA) antarkota yang baru mendapat vaksin Covid-19 dosis pertama, wajib menunjukkan hasil negatif tes RT-PCR yang sampelnya diambil dalam kurun waktu (3x24) jam. 

Baca Juga:
Kakek Sumarlin Tertabarak KA Penataran hingga Tewas

Sementara bagi penumpang KA antarkota yang sudah mendapat vaksin dosis kedua, wajib menunjukkan hasil negatif rapid test antigen yang berlaku 1x24 jam atau hasil negatif tes RT-PCR yang berlaku 3x24 jam. 

Kewajiban untuk menujukkan surat keterangan bebas Covid-19 dikecualikan bagi penumpang KA antarkota yang sudah mendapat vaksin Covid-19 dosis ketiga (booster). 

Baca Juga:
Viral Penumpang KA Keluhkan Kursi yang Mentok Kaki dan Menyiksa, Ini Tanggapan KAI

Bagi anak-anak dengan usia di bawah 6 tahun, dibebaskan dari ketentuan vaksinasi dan wajib didampingi oleh pendamping perjalanan yang telah memenuhi ketentuan vaksin maupun pemeriksaan. 

Bagi penumpang dengan kondisi kesehatan tertentu yang tidak memungkinkan untuk menerima vaksin, diwajibkan untuk dapat menunjukkan hasil negatif tes RT-PCR dan melampirkan surat keterangan dokter dari Rumah Sakit Pemerintah terkait kondisi kesehatan yang bersangkutan. 

Penumpang KA antarkota wajib memiliki aplikasi PeduliLindungi sebagai persyaratan perjalanan. 

Lebih lanjut, SE 39 Tahun 2022 ini mengatur juga pelaku perjalanan yang menggunakan KA komuter dalam wilayah atau kawasan aglomerasi.

Syaratanya naik KA dalam kota kawasan algomerasi atau KRL antaralain ialah: 

Penumpang KA komuter tidak diwajibkan untuk menunjukkan keterangan bebas Covid-19 namun diwajibkan untuk menggunakan aplikasi PeduliLindungi. 

Bagi yang tidak mampu menunjukkan aplikasi PeduliLindungi, diwajibkan untuk menujukkan sertifikat vaksin Covid-19, minimal dosis pertama.(fhm)