Penerbangan Perdana Jamaah Haji dari Bandara Juanda, Angkut 445 Jamaah

  • Oleh : Naomy

Minggu, 05/Jun/2022 20:24 WIB
Jamaah calon haji terbang dari Bandara Juanda menuju Madinah Jamaah calon haji terbang dari Bandara Juanda menuju Madinah


SIDOARJO (BeritaTrans.com) - Kelompok terbang (kloter) pertama jemaah haji 1443 H / 2022 Jawa Timur mulai diberangkatkan dari Bandar Udara Internasional Juanda Sabtu (4/6/2022). 

Menggunakan pesawat Saudi Arabia Airlines dengan nomor penerbangan SV5141, pada penerbangan perdana haji di masa pandemi Covid-19 ini, sejumlah 449 penumpang diangkut.

Baca Juga:
Penumpang Pesawat di Bandara InJourney Airport Tumbuh 19% Sepanjang April

Mereka terdiri dari 445 calon jamaah haji yang berasal dari Kota Tuban dan Bojonegoro dan tiga personel petugas haji berangkat dari Bandara Internasional Juanda menuju Bandara Internasional Pangeran Mohammad Bin Abdul Aziz, Madinah pada pukul 08.31 WIB.

General Manager Bandar Udara Internasional Juanda Sisyani Jaffar menguraikan, jumlah keseluruhan jamaah haji yang akan diberangkatkan dari Bandar Udara Internasional Juanda sebanyak 16.815 orang yang akan dibagi dalam 38 kloter penerbangan. 

Baca Juga:
ACI Apresiasi Komitmen Bandara Soekarno-Hatta Terhadap Aspek Keselamatan

"Untuk jadwal keberangkatan atau embarkasi dimulai 4 Juni hingga 2 Juli 2022 sedangkan kepulangan atau debarkasi dimulai pada 16 Juli hingga 13 Agustus 2022," bebernya, Ahad (5/6/2022). 

Seluruh layanan penerbangan haji dari Jawa Timur dilayani oleh Saudi Arabia Airlines menggunakan pesawat Boeing 747-400 yang berkapasitas 450 penumpang. 

Baca Juga:
Menhub Pastikan Bandara Juanda Surabaya Siap Layani Penerbangan Jemaah Haji

Menurut Sisyani, pihaknya telah menyiapkan kebutuhan dari sisi pengelola bandara untuk kelancaran penerbangan haji 1443 H/ 2022.

"Kami memastikan kesiapan SDM dan fasilitas serta peralatan pendukung angkutan haji tahun 2022 bersama Lanudal Juanda, Kantor Otoritas Bandara Wilayah III, Perum LPPNPI Cabang Surabaya, Kementerian Agama Jawa Timur, Imigrasi, Kantor Kesehatan Pelabuhan, Saudi Arabia Airlines, JAS, Pertamina dan Perum DAMRI serta instansi terkait lainnya,” ungkapnya. 

Selain itu manajemen Bandar Udara Internasional Juanda juga memberikan pelayanan screening pemeriksaan keamanan bagi calon jemaah dan barang bawaannya di Asrama Haji Sukolilo. 

Ditugaskan 15 personel Aviation Security per shift yang akan mengawaki empat unit mesin X-Ray, empat Hand Held Metal Detector (HHMD) dan  dua unit Walkthrough Metal Detector (WTMD), yang dioperasikan di sana.

"Dengan begitu, diharapkan calon jamaah haji yang memasuki bandara sudah steril karena telah melewati screening sehingga dapat langsung boarding ke pesawat,” imbuh dia.

Tidak hanya menyiapkan pelayanan screening pemeriksaan keamanan jamaah haji, Bandar Udara Internasional Juanda juga meningkatkan kategori Pertolongan Kecelakaan Penerbangan dan Pemadam Kebakaran (PKP-PK) dari kategori 8 delapan menjadi kategori 9, agar dapat memenuhi syarat kategori 9 mengingat untuk penerbangan haji akan menggunakan pesawat berbadan besar Boeing 747-400. 

Fasilitas tambahan yang juga disiapkan yaitu empat unit toilet portable untuk melayani kebutuhan jamaah haji saat menuju atau menunggu naik pesawat. 

"Fasilitas ini disiapkan di sebelah timur area Ground Service Equipment (GSE) di lokasi bus sebelum calon jemaah naik ke pesawat," ucap Sisyani.

Pihaknya juga mengantisipasi jika ada beberapa jadwal keberangkatan haji yang bersamaan dengan penerbangan reguler. 

"Kami telah mengantisipasi dengan memanfaatkan secara maksimal waktu dan mengatur slot parkir pesawat agar tidak berdampak pada operasional bandara,“ pungkasnya. (omy)