ASDP-INKA Kerja Sama Konstruksi Fasilitas Kapal dan Pelabuhan Ramah Lingkungan

  • Oleh : Naomy

Senin, 29/Agu/2022 18:35 WIB
Kerja sama ASDP dan INKA Kerja sama ASDP dan INKA

MADIUN (BeritaTrans.com) - PT ASDP Indonesia Ferry (Persero) dan PT INKA (Persero) sah menyepakati kerja sama dalam konstruksi fasilitas kapal dan pelabuhan ramah lingkungan.

Ini dilakukan demi mendukung target perusahaan untuk menghasilkan pelayanan prima kepada pengguna jasa dan mewujudkan layanan Green Port berkelanjutan.

Baca Juga:
ASDP Dukung dan Partisipasi di Perhelatan Sail Tidore 2022

Direktur Utama ASSP Ira Puspadewi bersama Direktur Utama INKA Budi Noviantoro telah teken Nota Kesepahaman tentang Kerja sama Konstruksi Fasilitas Kapal dan Pelabuhan, yang disaksikan secara langsung oleh Wakil Menteri II BUMN Kartika Wirjoatmodjo. 

Melengkapi kerja sama, ASDP dan PT INKA Multi Solusi juga sepakat melaksanakan Kerja sama Desain dan Revitalisasi Interior serta Sistem Pendingin Kapal yang Ramah Lingkungan Menuju Zero Impact Global Warning, dan Renovasi Pilot Project Lavatory KMP Portlink III. 

Baca Juga:
Ini Cara Pembayaran Tiket Online Saat Hendak Naik Kapal Penyeberangan

"Alhamdullilah, pada hari ini bertepatan dengan HUT ke-41 PT INKA telah terlaksana penandatanganan kedua belah pihak, dimana kerjasama ini sebagai wujud komitmen ASDP dan INKA yang telah bertransformasi untuk terus mengadopsi bisnis baru transportasi umum yang modern, kandungan konten lokal bermutu tinggi dan tetap ramah lingkungan," ujar Corporate Secretary PT ASDP Indonesia Ferry Shelvy Arifin, Senin (29/8/2022).

Menurutnya, kerja sama dengan INKA patut diapresiasi dan ini merupakan langkah maju ASDP dalam menghadirkan layanan prima kepada pengguna jasa.

Baca Juga:
ASDP Resmi Terapkan Pembayaran Non Tunai di 4 Pelabuhan Penyeberangan di Ambon

Ditambah lagi INKA juga telah konsisten bertransformasi dalam mengadopsi bisnis baru untuk transportasi umum. 

"Untuk itu, maka diperlukan upaya peningkatan sarana fasilitas baik di kapal maupun pelabuhan yang secara bersama-sama dapat dikembangkan dengan utuh, sehingga tercapai integrasi teknologi dalam bidang desain, konstruksi, engineering fasilitas kapal dan pelabuhan," bebernya. 

Wamen II BUMN Kartika Wirjoatmodjo mengatakan, pihaknya mengapresiasi dan bangga dengan transformasi INKA yang terus membuat terobosan, khususnya dalam membangun ekosistem industri kendaraan listrik di Indonesia.

"Industri transportasi publik ini menarik, dimana kebutuhan perkeretaapian dan bis akan meningkat sangat tinggi. Karena itu seberapa cepat kita bisa melakukan scale up industri bis dan kereta api. BUMN harus jadi katalis eksosistem BUMN dan swasta. Membangun ekosistem yang sehat, dan ini jadi tantangan kita bersama," katanya.

Shelvy menambahkan, ASDP terus bertransformasi menjadi operator transportasi umum penyeberangan dan pelabuhan yang terus mengadopsi dan mengintegrasikan teknologi ramah lingkungan. 

Sebelumnya, ASDP juga menggandeng PLN kerja sama melalui layanan ALMA yang merupakan kegiatan efisiensi penggunaan BBM dan pemanfaatan energi bersih sebagai sumber energi bagi kapal ketika sandar di pelabuhan. 

Selain itu, ASDP juga telah memulai penggunaan kendaraan listrik di wilayah pelabuhan utama Merak dan Bakauheni. 

"Kerja sama ini patut didukung sepenuhnya, karena ASDP berkomitmen membangun industri penyeberangan dan pelabuhan yang berkelanjutan yang berorientasi pada Sustainable Development Goals (SDGs). Kerja sama ini (energi bersih) adalah sebuah keniscayaan yang juga merupakan kepentingan dunia dan ASDP mau berpartisipasi langsung sebagai "global corporate citizen" yang bertanggung jawab untuk menggunakan produk ramah lingkungan dalam mendukung kelangsungan bisnisnya," tutupnya. (omy)