Proyek Pixelbook Google Ditutup dan Timnya Dibubarkan

  • Oleh : Redaksi

Rabu, 14/Sep/2022 22:36 WIB
Foto:Istimewa Foto:Istimewa

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Google dikabarkan akan menutup proyek Pixelbook dan membubarkan tim yang bertanggung jawab. Menurut sumber The Verge, tim Pixelbook 2 dan Pixelbook adalah korban tindakan pemotongan biaya dengan tim yang dipindahkan ke bagian lain perusahaan.

Pergeseran fokus ini bukanlah hal baru karena CEO Google Sundar Pichai telah berbicara tentang arah baru perusahaan selama beberapa bulan terakhir. Pada Juli lalu, Pichai membagikan memo yang membahas strategi perusahaan memperlambat perekrutan dan memotong proyek untuk fokus pada item prioritas yang lebih tinggi.

Baca Juga:
Silicon Valley: Pekerjaan Jarak Jauh Lebih Mudah Dimulai daripada Diakhiri

“Ini berarti menghentikan pengembangan dan menyebarkan kembali sumber daya ke area prioritas yang lebih tinggi,” kata Pichai, dilansir Android Authority, Selasa (13/9/2022).

Sehubungan dengan langkah terbaru untuk mendistribusikan kembali sumber daya ini, Manajer Komunikasi Google Laura Breen mengatakan Google tidak membagikan rencana produk atau informasi personel di masa mendatang. “Kami berkomitmen membangun dan mendukung portofolio produk Google yang inovatif dan bermanfaat bagi pengguna kami. Berkenaan dengan orang-orang kami, di saat kami melakukan pergeseran prioritas, kami bekerja mentransisikan anggota tim di seluruh perangkat dan layanan,” ujarnya.

Baca Juga:
Siap-Siap Bagi Pengguna Google Photos, Per 1 Juni tidak Gratis Lagi

Namun, mungkin saja masa depan Pixelbook 2 masih tidak pasti sebelum perkembangan terbaru ini. Belum lama ini, seorang manajer Google mengonfirmasi tidak ada rencana untuk Pixelbook 2 pada 2022. Kutipan langsung mereka menyatakan, “Tahun depan tidak akan ada yang datang. Di masa depan, saya tidak tahu. ”

Meskipun Pixelbook 2 telah dibatalkan dan tim dimatikan, itu tidak berarti bahwa seri Pixelbook mati. Google telah kembali ke produk sebelumnya. Namun, saat ini, fokus perusahaan tampaknya ada di perangkat lain.(fh/sumber:republika)

Baca Juga:
Google Untung Besar, Induknya Raup Laba Rp259 Triliun Hanya Dalam 3 Bulan Pertama 2021, Ini Kuncinya