Transisi ke Energi Terbarukan, KAI Pasang Solar Panel di Stasiun Gambir dan Perkantoran

  • Oleh : Fahmi

Senin, 26/Sep/2022 15:47 WIB
 PT Kereta Api Indonesia (Persero) meresmikan penggunaan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) atau Solar Panel di Stasiun dan Kantor KAI di Stasiun Gambir, Senin (26/9/2022). PT Kereta Api Indonesia (Persero) meresmikan penggunaan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) atau Solar Panel di Stasiun dan Kantor KAI di Stasiun Gambir, Senin (26/9/2022).

JAKARTA (BeritaTrans.com) - PT Kereta Api Indonesia (Persero) meresmikan penggunaan Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) atau Solar Panel di Stasiun dan Kantor KAI di Stasiun Gambir, Senin (26/9/2022). 

Saat ini, KAI telah memasang Solar Panel pada Stasiun Gambir dengan daya 40,5 kWp dan gedung Jakarta Railway Center dengan daya 40 kWp. 

Baca Juga:
Ini Respons KAI Soal KA Argo Parahyangan Bakal Ditutup Usai Kereta Cepat Beroperasi

Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko KAI Salusra Wijaya mengatakan, pemasangan Solar Panel ini merupakan upaya transisi energi yang dilakukan KAI dengan menggunakan Energi Baru Terbarukan (EBT) untuk suplai energi listrik di berbagai aset KAI.

“Implementasi Solar Panel di stasiun dan kantor KAI ini merupakan bagian dari rangkaian HUT ke-77 KAI yang bertema Bangkit Lebih Cepat, Melayani Lebih Baik. Di momen ulang tahunnya ini, KAI ingin turut serta menghijaukan Indonesia melalui Environmental, Social, and Governance (ESG) dalam pemanfaatan EBT untuk terciptanya ekosistem bisnis yang lebih baik dan berkelanjutan,” kata Salusra.

Baca Juga:
LRT Jabodebek Segera Meluncur, KAI Siapkan SDM Pilihan

Pada tahap awal, transisi energi ini telah diterapkan pada Stasiun Gambir karena stasiun ini merupakan ikon stasiun di pusat Kota Jakarta. Stasiun Gambir juga adalah stasiun besar yang memiliki sejarah dan fungsi yang sangat penting untuk melayani pelanggan sampai saat ini. Adapun Gedung Jakarta Railway Center adalah salah satu gedung perkantoran utama KAI selain Kantor Pusat KAI yang berada di Bandung.

Baca Juga:
12 Rangkaian Kereta Api Cepat JKT-BDG Ditargetkan Tiba pada Maret 2023

Kelistrikan di stasiun tiap harinya digunakan untuk berbagai kebutuhan seperti pencahayaan, pendingin ruangan, sound system, dan berbagai peralatan elektronik yang digunakan untuk fasilitas penumpang serta kepentingan operasional kereta api lainnya. 

Dengan menggunakan Solar Panel kapasitas 40,5 kWp di Stasiun Gambir, KAI dapat menghemat penggunaan listrik hingga 6,75% dengan asumsi tangkapan energi sinar matahari secara optimal harian selama 4 jam dari pukul 10.00 sampai dengan 14.00.

Sebagai gambaran, pada saat Solar Panel memproduksi energi listrik sebesar 40,5 kWp dapat dipergunakan untuk mengoperasikan 20 unit AC berkapasitas 2 PK secara bersamaan atau kurang lebih menyalakan 1.000 lampu LED 40 watt yang terpasang di dalam stasiun secara bersamaan.

Penggunaan energi matahari yang diimplementasikan pada Stasiun Gambir dan Jakarta Railway Center ini merupakan sistem Solar Panel On Grid yang menggabungkan suplai listrik dari jaringan listrik PLN dan jaringan listrik Solar Panel.

Khusus untuk implementasi Solar Panel di Stasiun Gambir adalah hasil dari Sinergi BUMN KAI dengan Pertamina NRE. Kolaborasi ini merupakan tindak lanjut dari MoU kedua perusahaan tentang Pengembangan Energi Baru & Terbarukan di Aset KAI yang ditandatangani pada 9 Maret 2022.

“BUMN didorong untuk berperan besar dalam upaya dekarbonisasi. Pemanfaatan energi terbarukan seperti inisiasi KAI ini akan berkontribusi pada penurunan emisi. Untuk itu kami sangat antusias dengan kolaborasi ini. Kami sangat menyambut baik peluang kolaborasi-kolaborasi lainnya yang akan mendorong pencapaian target net zero emission,” ungkap Direktur Proyek dan Operasi Pertamina NRE Norman Ginting yang turut hadir dalam acara peresmian tersebut.

Direktur keselamatan perkeretaapian Kementerian Perhubungan Edi Nursalam (pertama kiri), Direktur Keuangan dan Manajemen Risiko KAI, Salusra Wijaya (kedua kiri), Direktur Energi Baru dan Terbarukan Kementerian Energi dan Sumber daya mineral Andriah Feby Misna (kiri ketiga), Direktur perencanaan strategis dan pengembangan usaha KAI Sandry Pasambuna (kiri keempat), Direktur Proyek dan Operasi PT pertamina Power indonesia Norman ginting (kanan pertama)

Ke depan, KAI akan meningkatkan daya Solar Panel tersebut dan menambah lokasi pemasangannya pada aset-aset KAI lainnya secara bertahap. Sehingga akan terjadi efisiensi dalam penggunaan dan pengendalian energi bangunan serta penggunaan EBT dapat semakin meluas di seluruh wilayah kerja KAI.
 
Dengan terpasangnya Solar Panel ini, KAI turut mendukung program pemerintah dalam menyambut Presidensi G20 Indonesia terkait isu prioritas Transisi Energi Berkelanjutan. Langkah ini juga selaras dengan kebijakan pemerintah untuk mengurangi gas rumah kaca menuju Net Zero Emission di tahun 2060.

“KAI konsisten mengaplikasikan Environmental, Social, and Governance di perusahaan dengan harapan akan terwujud bisnis yang sustain. Dengan demikian, KAI dapat terus memberikan pelayanan terbaik bagi seluruh pelanggannya,” tutup Salusra.(fhm)