Angkasa Pura II Siap Kembali Layani Penerbangan di Bandara Jenderal Besar Soedirman Purbalingga

  • Oleh : Naomy

Sabtu, 01/Okt/2022 17:33 WIB
Menhub Budi Karya Sumadi saat kunjungan ke Bandara Jenderal BesarSoedirman Menhub Budi Karya Sumadi saat kunjungan ke Bandara Jenderal BesarSoedirman


JAKARTA (BeritaTrans.com) - Bandara Jenderal Besar Soedirman di Purbalingga, Jawa Tengah, menyambut kembali penerbangan komersial pada bulan ini.

Angkasa Pura II pun bersiap maksimal guna  kembalinya operasional penerbangan komersial, didukung oleh seluruh pihak baik pemda maupun maskapai.

Baca Juga:
Injourney Pastikan Bandara Silangit Siap Dukung Perhelatan F1 Power Boat di Danau Toba

“Ini bukti adanya kekompakan dan kerja sama yang baik antara Kemenhub, pemda, operator bandara, serta maskapai, untuk memastikan adanya penerbangan di bandara ini,” ujar Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Jumat (30/9/2022)

Para kepala daerah telah menyatakan komitmennya untuk menjamin tingkat keterisian penumpang pesawat melalui blocking seat atau pembelian kursi, yang skemanya akan dibahas lebih lanjut antara maskapai bersama perwakilan daerah masing-masing, dengan fasilitasi dari Kemenhub.

Baca Juga:
Asosiasi Toilet Indonesia Beri Bintang 4 Gold pada Fasilitas Sanitasi Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta

AP II selaku operator bandara juga menyiapkan dukungan berupa insentif dan promosi bagi maskapai. 

President Director AP II Muhammad Awaluddin mengatakan, insentif akan diberikan untuk periode-periode tertentu. 

Baca Juga:
Spektakuler! Penumpang Internasional di Bandara Angkasa Pura II Tembus 1 Juta/Bulan

“AP II memberikan stimulus atau insentif kepada maskapai berupa pembebasan biaya pendaratan dan parkir pesawat untuk periode tertentu. Insentif ini kami harapkan dapat mendukung maskapai dalam melayani penerbangan dari dan ke Purbalingga. Kami akan menginformasikan kepada maskapai mengenai periode diberlakukannya insentif tersebut,” papar Awaluddin.

Adapun maskapai yang melayani penerbangan dari dan ke Bandara Jenderal Besar Soedirman juga akan mendapatkan skema kerja sama pemasaran (cross promotion) berupa penayangan informasi rute penerbangan dari dan ke Purbalingga serta promosi potensi wisata di Purbalingga dan sekitarnya, di 222 media digital yang ada di 18 bandara AP II.

“Promosi yang dilakukan di 18 bandara AP II secara masif akan menjadikan rute penerbangan di Bandara Jenderal Besar Soedirman dan pariwisata Purbalingga dan sekitarnya semakin dikenal masyarakat luas," ungkapnya.

Purbalingga dan sekitarnya memiliki potensi wisata yang cukup besar dengan sejumlah destinasi wisata terkenal di antaranya adalah Batu Raden, Arung Jeram Serayu, Lembah Asri Serang dan Dieng. 

Berdasarkan data AP II kata dia, jumlah kunjungan wisatawan ke Purbalingga dan sekitarnya mencapai sekitar 7,36 juta orang atau 23% dari total kunjungan wisata di Jawa Tengah. 

Awaluddin menuturkan, selain sebagai bandara untuk mendukung pariwisata, Bandara Jenderal Besar Soedirman juga memiliki opsi sebagai bandara feeder (pengumpan) untuk perjalanan ibadah umrah. 

“Kami sedang mempertimbangkan opsi pengembangan lalu lintas penerbangan di Bandara Jenderal Besar Soedirman sehingga dapat menjadi bandara feeder penerbangan umrah, dengan rute penerbangan ke Bandara Kertajati (Majalengka), yang akan membuka penerbangan langsung ke Jeddah mulai November 2022, lalu bisa juga ke Surabaya yang sudah memiliki penerbangan langsung ke Jeddah,” ulasnya.

Di samping memberikan insentif dan kerja sama promosi, AP II juga memastikan kesiapan operasional dan pelayanan bandara.

Executive General Manager Bandara Jenderal Besar Soedirman Catur Sudarmono menambahkan, seluruh area bandara baik di sisi darat (land side) dan sisi udara (air side) telah siap untuk mendukung penerbangan komersial. 

“Di tengah pandemi Covid-19, Bandara Jenderal Besar Soedirman selalu beroperasi, dan seluruh area seperti check in area, boarding lounge, baggage claim area, hingga fasilitas umum sudah siap melayani penumpang," ujarnya.

Di sisi udara, runway berdimensi 1.600 x 30 meter dipastikan sangat siap melayani penerbangan pesawat propeller yang berkapasitas di bawah 100 penumpang. 
Seluruh fasilitas di airside dan land side dipastikan siap.

Untuk layanan transportasi darat bagi penumpang pesawat, lanjutnya, saat ini dipastikan tersedia layanan taksi dan Bus Trans Jateng. 

Fasilitas keamanan juga telah siap antara lain Walkthrough Metal Detector (WTMD), Handheld Metal Detector (HHMD),  x-ray untuk bagasi dan CCTV. 

"Sementara itu untuk aspek keselamatan, telah disiapkan fasilitas untuk Airport Rescure & Fire Fighting (ARFF) Category 5," pungkas Catur. (omy)