Rencana Induk Pelabuhan Sunda Kelapa Tunggu Rekomendasi Gubernur DKI Jakarta

  • Oleh : Ahmad

Rabu, 23/Nov/2022 19:55 WIB
Kapal Phinisi di Pelabuhan Sunda Kelapa Foto:BeritaTrans.com/ahmad Kapal Phinisi di Pelabuhan Sunda Kelapa Foto:BeritaTrans.com/ahmad

Suasana bongkar muat barang di Pelabuhan Sunda Kelapa

Baca Juga:
Dukung NLE, Pelindo Regional 2 Pontianak Mulai Terapkan STID dan SIMON TKBM di Pelabuhan Dwikora

 

JAKARTA (BeritaTrans.com) – Geliat pembangunan kawasan wisata di DKI Jakarta terlihat di kawasan Kota Tua Batavia, Museum Bahari, dan mengarah ke Pelabuhan Sunda Kelapa yang berisi kapal-kapal Phinisi. 

Baca Juga:
Pelindo Regional 2 Sunda Kelapa Gelar Simulasi Tanggap Bencana dan Kebakaran

Karena itu maka pembangunan pelabuhan akan diselaraskan dengan Tata Ruang DKI Jakarta, menjadi pelabuhan wisata.

Untuk menjadikan Pelabuhan Sunda Kelapa sebagai pelabuhan wisata, pihak operator Pelabuhan Sunda Kelapa masih menunggu rekomendasi dari Gubernur DKI Jakarta untuk mendapatkan penetapan pembuatan Rencana Induk Pelabuhan (RIP) Sunda Kelapa dari Kementerian Perhubungan, agar bisa melangsungkan kegiatan pembangunan pelabuhan wisata sebagaimana Tata Ruang DKI Jakarta yang menjadikan kawasan wisata di wilayah tersebut.

Baca Juga:
Pelabuhan Sunda Kelapa Terapkan Auto Gate Pass System, Volume Kendaraan Melonjak 20 Persen

Sebagaimana dalam UU No 17 Tahun 2008 tentang Pelayaran setiap pelabuhan memiliki Rencana Induk Pelabuhan (RIP). 

RIP adalah pengaturan ruang pelabuhan berupa peruntukan rencana tata guna tanah dan perairan di Daerah Lingkungan Kerja (DLKr) dan dan Daerah Lingkungan Kepentingan Pelabuhan (DLKP). Dan, RIP disusun diantaranya dengan memperhatikan Tata Ruang Wilayah Provinsi dan Tata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota. 

 

General Manager Pelindo Regional 2 Pelabuhan Sunda Kelapa, Kurnia Jaya

 

"Kami sudah menyusun RIP Sunda Kelapa. Saat ini RIP tersebut yang menjadi pedoman pembangunan di dalam pelabuhan sudah ada di Pemprov DKI Jakarta dalam pembahasan untuk mendapat rekomendasi dari Gubernur DKI Jakarta," ungkap General Manager Pelindo Regional 2 Pelabuhan Sunda Kelapa, Kurnia Jaya saat ditemui BeritaTrans.com di ruang kerjanya, Rabu (23/11/2022). 

Kurnia mengakui, perencanaan pembangunan Pelabuhan Sunda Kelapa secara umum mengikuti arah pembangunan Tata Ruang DKI Jakarta, yang mengarah ke pembangunan wilayah sekitar Pelabuhan Sunda Kelapa sebagai kawasan wisata/Heritage.

"Jadi kami sebagai pengelola pelabuhan mendukung Pemda DKI Jakarta dengan menyelaraskan kegiatan pembangunan pelabuhan sebagai pelabuhan wisata," katanya lagi. 

Secara rinci Kurnia mengatakan, untuk dermaga Kapal Phinisi akan tetap berada di dermaga yang sekarang namun konsepnya akan lebih baik setelah pembangunan. Selain itu juga akan ada dermaga kapal-kapal wisata dan dermaga kapal penumpang.

"Persiapan ke arah pembangunan sebagai pelabuhan wisata sudah ada tinggal pelaksanaan saja, sesuai dengan tahapan pembanguan jangka pendek, menengah dan panjang," tambahnya.

Namun demikian, tambah Kurnia Jaya untuk mengimplementasikan pembangunan tersebut masih menunggu adanya penetapan RIP dari Kementerian Perhubungan.

"Agar RIP bisa diajukan ke Kementerian Perhubungan, maka harus ada rekomendasi dari Gubernur DKI Jakarta dan saat ini kami masih menunggu rekomendasi itu. Mudah-mudahan tidak terlalu lama lagi rekomendasi bisa diterbitkan dan akan dilanjutkan ke Kementerian Perhubungan," jelas Kurnia.(ahmad)