Hingga Oktober Pergerakan Penumpang di Bandara Angkasa Pura II Tembus 52 Juta

  • Oleh : Naomy

Jum'at, 25/Nov/2022 13:11 WIB
Presdir Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin  dan VP Corcom Cin Asmoro Presdir Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin dan VP Corcom Cin Asmoro

 

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Hingga Oktober 2022, Angkasa Pura II mencatat pergerakan penumpang di 20 bandara kelolaan mencapai 52 juta orang.

Baca Juga:
Bandara Soekarno-Hatta Pamerkan Produk Puluhan UMKM Babel, Ada Lada dan Sedotan yang Mendunia

Jumlah tersebut menurut Presiden Direktur PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin, dipastikan akan terus bertambah.

"Kami optimistis jumlah penumpang hingga akhir tahun tembus angka psikologis hingga 61 juta," ungkap Awaluddin di Jakarta, Jumat (25/11/2022).

Baca Juga:
Bandara Soetta Bakal Diramaikan Kehadiran UMKM Mitra Binaan Angkasa Pura II Selama 2023

Untuk mendukung layanan exellent, maka menurutnya dibutuhkan kerja keras dan kerja cerdas.

"Masih ada sisa waktu kita ingin melakukan nya dengan kerja cerdas supaya realisasi bisa terjadi," ungkapnya didampingi VP Corcom Cin Asmoro

Baca Juga:
Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta ada Mal UMKM dari Berbagai Provinsi Loh!

Industri aviasi dikatakannya, sangat berperan dalam mendukung pemulihan ekonomi nasional. Baik dari sisi sektor pariwisata maupun perjalanan bisnis.

Tanpa dipungkiri kata Awaluddin, sektor transportasi udara tidak boleh cengeng saat dihantam pandemi selama dua tahun.

Hal itu mengingat sektor ini dalam lima tahun kebelakang sudah terbentuk dengan mengacu pada tiga faktor.

Pertama adalah sektor aviasi yang memiliki kapasitas untuk mendukung kebutuhan transportasi masyarakat sudah besar.

"Bicara kapasitas, 2018 pernah tembus 112 juta trafik per tahun, artinya angka itu sudah bisa terjadi. Jadi tinggal mengulangi kembali karena demand dan supply sudah pernah terjadi," bebernya.

Kedua, sektor ini memiliki kemampuan fleksibilitas. Misalnya saja saat pemenuhan kebutuhan masyarakat, seperti saat libur Lebaran dan sebentar lagi angkutan Natal dan Tahun Baru

Keduanya merupakan event besar dan penerbangan mampu memenuhi kebutuhan di masa pix season tersebut.

Jadi tidak ada masyarakat yang tidak terangkut. Hal itu mengingat di bandara dapat dilakukan perpanjangan waktu operasi dan ada penerbangan tambahan.

"Demand itu memang prioritas. Lebaran atau Nataru. Atas arahan Menteri Perhubungan dan BUMN, kami mengawal betul, jadi Fleksibilitas memang kita penuhi," ujar Awaluddin.

Ketiga adanya kemampuan konektivitas yang sudah dibangun. Kalau mau terbang ke pulau kecil sektor udara sangat menentukan, karena lebih mudah dan cepat. (omy)