Antisipasi Cuaca Ekstrem, Kemenhub Intensifkan Koordinasi dengan BMKG, BRIN, dan BNPB

  • Oleh : Naomy

Jum'at, 30/Des/2022 07:00 WIB
Menhub Budi Karya Sumadi Menhub Budi Karya Sumadi


 
JAKARTA (BeritaTrans.com) – Antisipasi cuaca ekstrem yang terjadi pada musim libur Natal dan Tahun Baru (Nataru), Kementerian Perhubungan mengintensifkan koordinasi dengan BMKG, BRIN, dan BNPB.

Untuknya dilakukan Rapat koordinasi, membahas prakiraan cuaca dan rekomendasinya, sebagai bahan rujukan yang sangat penting bagi pengelolaan transportasi yang berkeselamatan, sehingga dapat memberikan alert atau peringatan kepada masyarakat yang melakukan perjalanan.

Baca Juga:
Puncak Arus Mudik di Pelabuhan Merak, Menko PMK dan Menhub Gelar Rakor Terbatas Bahas Urai Kepadatan

Sejumlah wilayah yang telah diprediksi akan terjadi lonjakan pergerakan penumpang di masa libur Nataru akan menjadi perhatian khusus untuk mengantisipasi cuaca buruk, di antaranya yaitu: Jabodetabek, Jawa Barat dan Jawa Tengah, serta beberapa selat yang akan ramai dilalui penumpang kapal penyeberangan yakni: Selat Sunda, Selat Bali, dan Selat Lombok.
 
“Karena lonjakan penumpang yang tinggi pada libur Nataru kali ini dan adanya potensi cuaca ekstrem yang membahayakan keselamatan perjalanan, maka kami akan terus berkoordinasi secara intensif dengan BMKG, BRIN, dan BNPB,” ucap Menhub dalam rakor daring secara daring di Jakarta, Kamis (29/12/2022).
 
Menhub mengatakan, rekomendasi keadaan cuaca sangat dibutuhkan oleh Kemenhub bersama para pengelola sarana dan prasarana transportasi, untuk mengeluarkan kebijakan di sektor transportasi. 

Misalnya penerbitan Notice to Airmen (NOTAM) di sektor penerbangan untuk menunda penerbangan, ataupun membatalkan penerbangan. Kemudian, mengeluarkan Surat Persetujuan Berlayar (SPB) di sektor laut dan penyeberangan untuk melakukan penundaan kapal untuk berlayar selama cuaca, gelombang, dan arus laut dinyatakan dalam kondisi ekstrem.
 
“Rekomendasi ini sangat kami butuhkan untuk memberikan alert atau peringatan kepada masyarakat yang akan melakukan perjalanan. Jadi ketika cuaca dinyatakan tidak baik dan membahayakan keselamatan perjalanan, maka secara tegas kami akan keluarkan kebijakan untuk menunda perjalanan transportasi sampai keadaan cuaca membaik,” ucapnya.
 
Lebih lanjut, Menhub akan berkoordinasi dengan para kepala daerah, khususnya di daerah yang terjadi lonjakan penumpang yang signifikan di masa libur Nataru ini, untuk lebih waspada terhadap gangguan cuaca yang terjadi.
 
“Akibat cuaca, sejumlah insiden di sektor transportasi sudah terjadi. Untuk itu, kami meminta para Dirjen untuk memberlakukan kebijakan yang lebih tegas, misalnya: membatasi kendaraan dengan muatan tertentu, atau membatalkan perjalanan demi keselamatan bersama,” ujar Menhub.

Baca Juga:
Menhub: Pelabuhan Merak Khusus Penumpang dan Panjang untuk Urai Kemacetan

Pada kesempatan yang sama, Kepala BMKG Dwikorita Karnawati menyampaikan, berdasarkan prakiraan cuaca periode 29 Desember 2022 s.d 1 Januari 2023, terjadi potensi hujan dengan intensitas sedang hingga sangat lebat akan terjadi di wilayah Jabodetabek. 

Potensi hujan dengan intensitas lebat hingga sangat lebat akan terjadi di sebagian besar wilayah Jabodetabek. 

Baca Juga:
Menhub Lepas Gelombang Pertama Pemudik Gratis Sepeda Motor dengan Kapal Pelni

Sementara besok (31/12/2022) dan 1 Januari 2023, intensitas hujan ringan hingga sedang.

Sementara itu, Kepala BRIN, Laksana Tri Handoko menyebut, pihaknya telah melakukan upaya modifikasi cuaca menggunakan Teknologi Modifikasi Cuaca (TMC). 

Melalui TMC, dapat memodifikasi cuaca baik itu meningkatkan intensitas curah hujan di suatu tempat tertentu (rain enhancement) atau menurunkan intensitas curah hujan di suatu tempat tertentu (rain reduction). 

“Kami telah lakukan penyemaian di sejumlah wilayah mulai dari 25 -28 Desember 2022 dan akan dilanjutkan sampai di awal Januari 2023,” tuturnya.

Kepala BNPB Letjen TNI Suharyanto menjelaskan, pelaksanaan modifikasi cuaca melalui TMC membutuhkan koordinasi dari pemerintah daerah untuk menetapkan situasi darurat di daerahnya masing-masing. 

“Jika situasi darurat telah ditetapkan, tim TMC bisa dengan cepat melakukan operasi penyemaian melalui pesawat,” ucap dia.

Turut hadir dalam rakor, para pejabat Eselon 1 di lingkungan Kemenhub dan para operator sarana dan prasarana transportasi. (omy)