KRL Banyak Terlambat, Ini Penjelasan KAI Commuter

  • Oleh : Fahmi

Selasa, 03/Janu/2023 22:01 WIB
Rangkaian KRL padat. (Ist) Rangkaian KRL padat. (Ist)

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Penumpang mengeluhkan perjalanan KRL mengalami keterlambatan dan banyak rangkaian yang tertahan di beberapa stasiun. Perjalanan sempat tertahan selama lebih dari satu jam.

VP Corporate Secretary KAI Commuter Anne Purba menjelaskan perjalanan KRL tersebut terlambat karena perjalanan kereta jarak jauh yang dari arah Semarang yang terlambat akibat banjir di Semarang.

Baca Juga:
Jumlah Penumpang KRL Capai Lebih dari 989 Ribu Orang di Hari Kerja, KAI Commuter Operasikan 1.048 Perjalanan Kereta

"KAI Commuter menyampaikan permohonan maaf atas keterlambatan perjalanan commuterline Jabodetabek di beberapa lintas pada beberapa hari terakhir ini," ujar Anne dalam keterangannya kepada media, Selasa (3/1/2022).

Anne menjelaskan secara terperinci sejumlah KRL dan lintasan yang mengalami keterlambatan.

Baca Juga:
Memasuki Hari Pertama Kerja Bulan Juni, KAI Commuter Layani 507 Ribu Penumpang KRL

Keterlambatan terjadi di lintas Bogor Lin dan Bekasi Lin. Pada Ahad (1/1), keterlambatan tertinggi terjadi pada waktu pagi hingga siang hari. 

Sementara itu untuk hari Senin (2/1), keterlambatan tertinggi terjadi pada waktu sore hingga malam hari. 

Baca Juga:
Stasiun Bogor dan Tanah Abang Paling Ramai Penumpang KRL di Akhir Pekan Ini

Tercatat keterlambatan tertinggi pada pemberangkatan perjalanan commuterline di Ahad (1/1), adalah 32 menit yaitu pada perjalanan commuterline No. D1/4106A relasi Jakarta Kota – Bogor. 

Sedangkan pada Senin (2/1), keterlambatan tertinggi terjadi pada perjalanan commuterine No. 6074B relasi Kampung Bandan – Cikarang via Manggarai selama 64 menit. 

Sementara itu, hari ini Selasa (3/1) hingga pukul 20.00 WIB tercatat keterlambatan tertinggi perjalanan commuterline mulai 12 – 41 menit yang terjadi pada pagi hari tadi di lintas Bogor dan lintas Bekasi.

"Seperti yang kita ketahui bersama, pada tanggal-tanggal tersebut juga terjadi keterlambatan pada perjalanan KA-KA jarak jauh menuju dan dari Jakarta imbas dari genangan air yang terjadi di Stasiun Semarang Tawang," ujar Anne.

Anne menyatakan, KAI Commuter bersama KAI Daerah Operasi (Daop) 1 Jakarta terus berusaha meminimalkan kelambatan perjalanan KA terkait memutarnya perjalanan kereta jarak jauh dampak banjir tersebut. 

Perjalanan KA jarak jauh di area Jabodetabek dalam keadaan normal, masuk ke wilayah Jabodetabek tiap harinya mulai pukul 03.00 – 05.00 WIB, sedangkan dalam kondisi kemarin mengalami keterlambatan, KA jarak jauh tiba sekitar pukul 06.00 – 09.00 WIB yang bertepatan dengan jam sibuk pelayanan commuterline di pagi hari.

"Hingga saat ini keterlambatan perjalanan kereta sudah mulai bisa ditekan, karena banjir sudah mulai surut dan membaiknya kondisi di lintas yang terdampak khususnya di area KAI Daop 4 Semarang," kata Anne.

KAI Daop 1 Jakarta dan KAI Commuter melakukan rekayasa pola operasi dengan mengatur perjalanan setiap kereta untuk meminimalkan keterlambatan, salah satunya dengan potong relasi pada perjalanan commuterline.  

"Untuk keselamatan dan kenyamanan bersama, KAI Commuter mengimbau kepada pengguna untuk tidak memaksakan diri naik jika kondisi commuterline sudah terlalu penuh," imbau Anne. 

Diingatkan Anne, penumpang commuterline terutama yang sedang menunggu perjalanan di area peron tetap mendahulukan pengguna yang hendak keluar Commuterline dengan tidak berdiri menghalanginya, gunakan aplikasi KRL Access untuk mendapatkan info kepadatan di stasiun dan posisi kereta secara real time serta selalu ikuti arahan petugas.(fahmi)