Realisasi Kinerja Kemenhub Tahun 2022 Capai 97,69%

  • Oleh : Naomy

Rabu, 04/Janu/2023 12:08 WIB
Sarana transportasi perkeretaapian Sarana transportasi perkeretaapian

 

JAKARTA (BeritaTrans.com) – Kementerian Perhubungan mencatatkan realisasi kinerja anggaran Kemenhub Tahun 2022 mencapai 97,69% atau sebesar Rp32,63 Triliun dari total alokasi anggaran sebesar Rp33,41 Triliun.

Baca Juga:
Kemenhub Susun Rencana Kerja dan Anggaran Tahun 2025

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menyampaikan, dari tahun ke tahun, capaian realisasi belanja Kemenhub semakin meningkat. 

"Pada tahun 2019 mencapai 92%, tahun 2020 sebesar 95,59%, pada tahun 2021 sebesar 97,19% ,dan pada tahun 2022 berdasarkan data e-monitoring sementara sudah mencapai 97,69% atau melebihi dari target (prognosa) yang ditetapkan sebesar 97,25%," ujar Menhub di Jakarta, Rabu (4/1/2023).

Baca Juga:
Kemenhub Komitmen Hadirkan Layanan Transportasi Publik Terjangkau

Menurutnya, ini bukti dari komitmen untuk terus melakukan pembangunan infrastruktur dengan tata kelola yang baik, meskipun ada beberapa tantangan termasuk situasi pandemi. 

"Semua ini untuk meningkatkan konektivitas di seluruh wilayah Indonesia,” katanya.

Baca Juga:
Penutupan Posko Nasional: Ada 126 Juta Pergerakan Masyarakat Selama Libur Nataru

Menhub mengatakan, pengelolaan APBN dilakukan dengan menentukan skala prioritas dan memastikan apa yang dikerjakan tepat sasaran dan berdampak langsung bagi masyarakat.

Adapun sejumlah infrastruktur transportasi yang telah selesai dibangun pada tahun 2022 diantaranya, Pelabuhan Penyeberangan dan Kapal Penyeberangan di Danau Toba Sumut, Wakatobi Sulteng, dan kawasan segitiga emas (Sanur, Nusa Penida, Nusa Ceningan) Bali.

Kemudian, membangun jalur kereta api di Sumatera, Jawa dan Sulawesi, dan pembangunan transportasi kereta api perkotaan baik jalur kereta, stasiun, dan keretanya. 

Beberapa yang telah selesai dibangun dan dioperasikan pada tahun ini  yakni: Stasiun Pondok Ranji, Stasiun Manggarai Tahap 1, dan Kereta Api Maros – Garongkong yang menjadi bagian dari proyek pembangunan Kereta Api Makassar – Parepare.

Selanjutnya, membangun pelabuhan dan bandara baru seperti: Pelabuhan Sanur, Bandara Trunojoyo di Kabupaten Sumenep Jatim, dan Bandara Komodo di Labuan Bajo NTT.

"Pada tahun 2022, sejumlah pembangunan yang masih terus dilakukan dan mulai dikerjakan diantaranya, LRT Jabodebek, Kereta Cepat Jakarta-Bandung, MRT Jakarta, Proving Ground Pengujian Kendaraan Bermotor berstandar internasional di Bekasi, Pelabuhan Patimban, Pelabuhan Anggrek, pembangunan sejumlah bandara dan revitalisasi Terminal Tipe A di beberapa daerah," ungkap dia.

Selain realisasi kinerja anggaran yang melebihi target, pada tahun ini raihan Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) Kemenhub juga melebihi dari target yaitu 104,78% atau Rp8,9 Triliun, dari target yang ditetapkan sebesar Rp8,6 Triliun.

Tiga besar raihan PNBP tertinggi ada di Ditjen Perhubungan Laut yang mencapai Rp4,62 Triliun atau 127,73% dari target. 

Diikuti Ditjen Perhubungan Udara mencapai Rp1,41 Triliun atau 105,71% dari target, dan Badan Pengembangan SDM Perhubungan mencapai Rp1,3 Triliun atau 100,78% dari target.

“Di tengah keterbatasan fiskal, PNBP merupakan salah satu instrumen yang kita kreasikan untuk memenuhi kebutuhan pendanaan pembangunan dan pengembangan di sektor transportasi. Ini suatu hal yang tidak mudah dicapai dan saya sampaikan terima kasih dan apresiasi kepada seluruh jajaran Kemenhub yang telah bekerja dan mengupayakan ini dengan baik,” pungkas Menhub. (omy)