Kemenparekraf Gelar Pelatihan, Tingkatkan Kualitas Layanan Pelaku Parekraf di Lombok

  • Oleh : Naomy

Senin, 10/Apr/2023 10:31 WIB
Menparekraf Sandiaga Uno Menparekraf Sandiaga Uno

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf/Baparekraf) menggelar Pelatihan Peningkatan Kualitas Layanan bagi para pelaku usaha pariwisata dan ekonomi kreatif di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Hal ini dilakukan guna memperkuat kapabilitas dan profesionalisme dalam memberikan layanan yang berkualitas sesuai harapan wisatawan.

Baca Juga:
Sandiaga Sosialisasikan Pentingnya Standardisasi dan Sertifikasi Usaha Parekraf

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi kreatif (Menparekraf/Kabaparekraf) Sandiaga Salahuddin Uno dalam pernyataannya Jakarta, Ahad (9/4/2023) mengatakan, Lombok menjadi salah satu dari Destinasi Pariwisata Super Prioritas (DPSP), untuk itu penguatan SDM juga harus berjalan seiring.

“Tidak hanya infrastruktur, tapi SDM juga harus diperkuat secara beriringan. Agar para pelaku parekraf dapat menerima semua manfaat dari pembangunan infrastruktur yang ada di Mandalika, salah satu contohnya penyelenggaraan sport event,” jelasnya.

Baca Juga:
Kemenparekraf Gelar Bekup, Targetkan Tahun ini Tumbuh 120 Startup

Deputi Bidang Sumber Daya dan Kelembagaan Kemenparekraf/Baparekraf, Martini Mohamad Paham, menyebutkan, pelatihan tersebut berlangsung di dua lokasi yakni Hotel Grand Madani pada 5-6 April 2023 dan Hotel Astoria Lombok pada 7-8 April 2023, dengan target peserta sebanyak 320 orang.

Terdiri dari para pelaku usaha atau bisnis parekraf seperti objek wisata, restoran, kuliner oleh-oleh, dan industri kreatif lainnya yang telah terdaftar di platform online.

Baca Juga:
BNI Java Jazz Festival 2024 Dinilai Mampu Dorong Pencapaian Target Kunjungan Wisman dan Wisnus

“Kemenparekraf berupaya memberikan dukungan kepada para pelaku usaha di bidang parekraf yang terdaftar di platform digital untuk membangun citra dan reputasi bisnis mereka dengan mendorong pelanggan untuk memberikan review positif, sehingga dapat membantu meningkatkan kepercayaan dan loyalitas wisatawan” kata Diah.

DPSP Mandalika Lombok telah terbukti berhasil menjadi tuan rumah dalam penyelenggaraan event Internasional, seperti World Superbike (WSBK) dan MotoGP tahun 2022 yang mampu mendatangkan penonton lebih dari 100.000 orang.

Terlebih pada 2023 ini, Indonesia kembali didaulat sebagai tuan rumah penyelenggaraan KTT ASEAN yang mengusung tema "ASEAN Matters: Epicentrum of Growth".

Hal ini menjadi kesempatan potensial bagi bangsa ini untuk mempromosikan keberagaman pariwisata sehingga diharapkan mampu memicu pertumbuhan ekonomi lokal, khususnya Lombok yang merupakan salah satu lokasi KTT ASEAN tingkat Menteri.

Diah menambahkan, melalui pelatihan ini diharapkan pelaku usaha mampu merespons segera peluang tersebut dengan meningkatkan kualitas layanan usaha.

"Karena tentunya pascapandemi perubahan permintaan pasar dan kebutuhan wisatawan menjadi peluang sekaligus tantangan dalam memberikan layanan terbaik kepada wisatawan agar mau kembali berkunjung,” ujarnya.

Direktur Pengembangan SDM Pariwisata Kemenparekraf/Baparekraf, Florida Pardosi, dalam kesempatan lain menjelaskan, selama pelatihan para peserta mendapatkan berbagai materi yang disesuaikan dengan bidang usahanya. Yakni mencakup hospitality, housekeeping, front office, food & beverage product and services, room division, attraction, dan complaint resolution.

“Pelatihan ini dikembangkan untuk dapat membekali peserta dengan pengetahuan dan keterampilan sehingga memiliki kapasitas dalam memberikan kualitas layanan produknya dengan memperoleh peningkatan review dari pelanggan di platform online,” ujar Florida.

Setelah mengikuti pelatihan, para pelaku usaha juga akan diberikan mentoring dan coaching clinic agar usaha yang telah terdaftar dan terverifikasi di platform online dapat dimanfaatkan secara maksimal untuk menjangkau lebih banyak pelanggan.

Lebih lanjut Florida menjelaskan, pelatihan peningkatan kualitas layanan P3TB akan menjangkau para pelaku usaha yang ada di 6 DPP yakni Danau Toba, BYP (Borobudur- Yogyakarta-Prambanan), Lombok, Labuan Bajo, BTS (Bromo-Tengger-Semeru), dan Wakatobi berjumlah total 3.614 orang yang usahanya sudah terdaftar pada platform digital.

"Khususnya Lombok ditargetkan sebanyak 1.045 orang pelaku usaha di Key Tourism Area (KTA) Kabupaten Lombok Utara, Lombok Barat, Lombok Timur, Lombok Tengah, dan Kota Mataram," tutur Florida.

Sementara itu Sekretaris Dinas Pariwisata Provinsi Nusa Tenggara Barat, Izzuddin Mahili, dalam sambutannya mengatakan pelatihan ini sangat tepat diberikan dalam mendorong peningkatan kualitas pelayanan para pelaku usaha agar wisatawan dapat lebih lama tinggal dan kembali berkunjung ke Lombok. (omy)