Momen Libur Idul Adha, Angkasa Pura II Prediksi Layani 3,62 Juta Penumpang

  • Oleh : Fahmi

Selasa, 27/Jun/2023 20:15 WIB
Ilustrasi bandara. Ilustrasi bandara.

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Bandara PT Angkasa Pura II siap melayani penumpang pesawat pada libur panjang momen Idul Adha dan musim liburan sekolah di akhir pekan ini. 

AP II menetapkan rencana operasi peak season libur Idul Adha dan musim liburan anak sekolah pada 22 Juni - 6 Juli 2023 (H-7 hingga H+7 Hari Raya Idul Adha). Jumlah penumpang pada periode itu diperkirakan mencapai 3,62 juta penumpang. 

Baca Juga:
Ini 5 Fakta Menarik Saat 6 Bandara Angkasa Pura II Sukses Layani Jemaah Haji

Jumlah penumpang pada 22 - 26 Juni 2023 tercatat sudah mencapai 1,30 juta orang, atau mengalami peningkatan sekitar 7% dibandingkan dengan satu minggu sebelumnya yakni 15 - 19 Juni 2023.  

“Jumlah penumpang di bandara AP II sepanjang periode libur H-7 hingga H+7 Hari Raya Idul Adha ini kami perkirakan meningkat 7-10% dibandingkan dengan hari-hari normal,” ujar President Director AP II Muhammad Awaluddin, Selasa (27/6/2023).

Baca Juga:
Hingga 30 Mei, 6 Bandara Angkasa Pura II Layani Keberangkatan 61.988 Jemaah Haji ke Tanah Suci

Dia mengatakan, pada puncak keberangkatan 27 Juni diperkirakan jumlah penumpang mencapai sekitar 255.000 orang dan pada 28 Juni sekitar 256.000 orang. 

AP II bersama stakeholder di 20 bandara berkolaborasi erat untuk memastikan kelancaran keberangkatan dan kedatangan penumpang pada peak season libur panjang akhir pekan.

Baca Juga:
ACI Apresiasi Komitmen Bandara Soekarno-Hatta Terhadap Aspek Keselamatan

Awaluddin menyatakan, AP II dan stakeholder telah berkoordinasi memastikan optimalisasi slot time penerbangan sehingga penerbangan dapat berjalan lancar pada peak season libur Idul Adha dan musim liburan anak sekolah. Di samping itu, bandara AP II juga menyiapkan berbagai event untuk menyambut para penumpang pesawat. 

Lebih lanjut, Awaluddin mengatakan peningkatan jumlah penumpang ini disamping karena adanya libur panjang juga sejalan dengan dicabutnya status pandemi Covid-19 menjadi endemi. 

AP II pun berharap dicabutnya status pandemi akan memberikan dampak positif terhadap lalu lintas penerbangan. 

“Kami berharap adanya dampak positif bagi perekonomian nasional yang kemudian juga turut menggairahkan sektor penerbangan nasional. Pada awal tahun kami menargetkan jumlah penumpang di 20 bandara AP II secara kumulatif dapat mencapai 73 juta orang pada 2023, dan dengan adanya pencabutan status pandemi ini kami menaikkan target tersebut. Kami optimistis jumlah penumpang pada 2023 dapat lebih banyak 5% dari target awal yakni menjadi 76,65 juta orang,” ujar Awaluddin. 

Namun demikian, ia menuturkan sesuai anjuran pemerintah agar penumpang pesawat tetap berhati-hati dan selalu menjalankan perilaku hidup sehat dan bersih. 

Adapun komposisi penumpang sepanjang 2023 adalah sebesar 70% penumpang rute domestik dan 30% penumpang rute internasional. 

Awaluddin menuturkan AP II bersama maskapai akan mendorong pengaktifan kembali rute-rute penerbangan domestik yang sempat ditutup saat pandemi serta pembukaan rute-rute baru domestik. 

“Wisatawan domestik sangat berperan dalam mendukung kebangkitan pariwisata nasional. Karena itu AP II bersama stakeholder khususnya maskapai akan memperkuat konektivitas di rute-rute domestik,” ujar Awaluddin. (fhm/omy)