Perdana, Kemenhub Gelar Orasi Ilmiah dan Pengukuhan Widyaiswara Ahli Utama Secara Mandiri

  • Oleh : Naomy

Senin, 27/Nov/2023 18:49 WIB
Widyaiswara Ahli Utama Widyaiswara Ahli Utama

 

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Perdana nih, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) gelar Orasi Ilmiah dan Pengukuhan Widyaiswara Ahli Utama secara mandiri. 

Baca Juga:
Cris Kuntadi Raih Gelar Professor dari Universiti Geomatika Malaysia

Acara dibuka Deputi Bidang Kebijakan Pengembangan Kompetensi ASN Lembaga Administrasi Negara (LAN) RI, Dr. Muhammad Taufiq sebagai Ketua Majelis Orasi Ilmiah. 

Kepala LAN RI, Adi Suryanto dalam sambutannya mengingatkan agar para Widyaiswara Ahli Utama  dapat menjadi teladan dan panutan serta menyebarkan praktik baik, sehingga dapat turut mewujudkan cita-cita bangsa Indonesia menjadi negara maju di tahun 2045.

Baca Juga:
Sesjen Kemenhub Lantik 5 Pejabat Eselon II, 24 Eselon III dan 14 Eselon IV

"Guna mencapainya, Widyaiswara dituntut terus mengembangkan media dan metode pembelajaran yang kreatif, inovatif, dan adaptif terhadap perubahan, misalnya dengan memanfaatkan teknologi baru," jelasnya di Jakarta, Senin (27/11/2023). 

Selain itu Kepala LAN juga menjabarkan berbagai tantangan internal dan eksternal yang dihadapi oleh Widyaiswara saat ini. 

Baca Juga:
Mahasiswa Universitas Airlangga Berkunjung ke FIFGROUP, Bahas Jenjang Karir Hingga Operasional Bisnis

Di antaranya tuntutan publik akan ASN yang berkompetensi tinggi, era disrupsi, transformasi pelatihan berbasis Human Capital Management melalui ASN Corporate University, dan lain sebagainya. 

"Dalam mengatasi tantangan internal dan eksternal ini, para Widyaiswara, khususnya yang telah mencapai level ahli utama, diharapkan dapat menjadi ujung tombak yang andal dan tangguh, mampu mengembangkan media pembelajaran, menyesuaikan diri dengan transformasi pelatihan berbasis Human Capital Management, dan tetap menjadi agen perubahan serta pemersatu bangsa," papar dia.

Sebagai penutup, Kepala LAN menyampaikan apresiasi dan terima kasih kepada semua pihak yang telah mendukung acara tersebut. 

Dia berharap kerja sama yang solid dapat terus dibangun demi mewujudkan impian Indonesia Emas 2045 dengan menciptakan ASN yang kompeten dan kelas dunia.

"Kegiatan ini diharapkan dapat mendorong profesionalisme Widyaiswara sehingga mampu mempertanggungjawabkan profesinya kepada masyarakat," ucapnya.

Pada kesempatan yang sama, Kepala Pusat Pengembangan SDM Aparatur Perhubungan (PPSDMAP), Dr. Muhammad Arief Affandi melaporkan, ada tiga peserta Orasi Ilmiah yang terdiri dari dua peserta dari Kemenhub yaitu Ir. Sugihardjo dan Dr. Ir. Umiyatun Hayati Triastuti serta satu peserta dari Provinsi Kalimantan Selatan yaitu Dr. Hary Supriadi. 

"Untuk dapat diangkat dalam jabatan atau kenaikan jabatan menjadi Widyaiswara Ahli Utama harus memenuhi Angka Kredit Kumulatif yang ditentukan dan wajib melakukan orasi ilmiah paling lambat satu tahun setelah ditetapkan sebagai Jabatan Fungsional Widyaiswara Ahli Utama," kata Arief. 

Orasi Ilmiah Widyaiswara ini diharapkan dapat mendorong suatu tradisi ilmiah untuk mewujudkan profesionalisme Widyaiswara, sehingga para Widyaiswara mampu mempertanggungjawabkan profesinya kepada masyarakat melalui penyusunan karya tulis ilmiah bidang pengembangan kompetensi dan/atau pengembangan substansi yang menjadi spesialisasinya pada tingkat instansi, nasional, bahkan internasional,” tutupnya. (omy)