Garuda Proyeksikan Trafik Penerbangan Umrah di 2024 Tumbuh Positif

  • Oleh : Naomy

Jum'at, 01/Des/2023 18:16 WIB
Penerbangan jamaah umrah dengan Garuda Indonesia (ilustrasi/dok) Penerbangan jamaah umrah dengan Garuda Indonesia (ilustrasi/dok)

 

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Maskapai penerbangan nasional Garuda Indonesia memproyeksikan tahun 2024 sebagai momentum pertumbuhan trafik penerbangan umrah. 

Baca Juga:
Dukung Kolaborasi Garuda dan Pokemon, Menparekraf: Hadirkan Pengalaman Terbang Unik

Hal itu turut terefleksikan dalam rencana produksi umrah tahun 2024, di mana Garuda akan merealisasikan sejumlah inisiatif pengembangan layanan penerbangan umrah, termasuk perluasan jaringan penerbangan serta peningkatan frekuensi penerbangan umrah dari Jakarta menjadi 15 kali per minggu—terdiri dari 12 penerbangan menuju Jeddah dan tiga penerbangan ke Madinah—pada awal tahun 2024.

"Langkah optimistis tersebut selaras dengan kinerja positif lini bisnis umrah Garuda di sepanjang tahun 2023, di mana Garuda Indonesia berhasil mengangkut sedikitnya 386.635 jemaah pada periode Januari-Oktober 2023," jelas Direktur Utama PT Garuda Indonesia Irfan Setiaputra, Jumat (1/12/2023). 

Baca Juga:
Garuda Akan Angkut 109.072 Jemaah Haji 2024 dengan 14 Armada Wide Body

Jumlah tersebut meningkat sebesar 86,97 persen dibandingkan pada periode yang sama tahun sebelumnya ketika Garuda kembali mulai mengoperasikan penerbangan ke Tanah Suci di masa transisi pandemi menuju endemi. 

Dengan kinerja positif tersebut, Garuda menurutnya, pada periode YTD Oktober 2023 berhasil mencatatkan pertumbuhan pendapatan dari lini bisnis penerbangan umrah sebesar 102 persen jika dibandingkan dengan pendapatan pada periode yang sama di tahun 2022.

Baca Juga:
Garuda dan The Pokemon Company Resmi Operasikan Livery Pikachu Jet GA-1

Irfan mengatakan, berbagai indikator tersebut merupakan sinyal positif bagi masa depan ekosistem market umrah, khususnya di tahun 2024. 

“Selain merepresentasikan animo masyarakat untuk beribadah ke Tanah Suci, tren positif bisnis umrah di tahun 2023 turut menggambarkan optimisme geliat halal travel di Indonesia pada tahun 2024, yang tentunya harus disikapi sebagai momentum positif dalam memaksimalkan peluang pasar penerbangan bagi jemaah umrah di Indonesia,” ujar Irfan.

Sebagai maskapai pembawa bendera bangsa, Garuda mewujudkan keseriusan tersebut dengan melakukan langkah-langkah pengembangan berkelanjutan untuk menjawab kebutuhan masyarakat terhadap layanan penerbangan umrah yang reliable. 

"Terlebih, Indonesia merupakan salah satu negara dengan jumlah Muslim terbesar di dunia,” lanjut Irfan.

Sebagai wujud komitmen tersebut, Garuda pada tahun 2024 akan terus mengembangkan jaringan penerbangan umrah dari berbagai kota di Indonesia, salah satunya dari Solo, melengkapi sejumlah rute penerbangan langsung Indonesia – Arab Saudi yang telah diresmikan di sepanjang tahun 2023.

Garuda akan terus berupaya menerapkan jadwal penerbangan terbaik agar seluruh penerbangan umrah tersebut terkoneksi secara optimal dengan jadwal penerbangan domestik dari/menuju berbagai kota asal para jemaah.

Pada aspek bisnis, langkah pengembangan juga diwujudkan melalui implementasi Sistem Reservasi Group Booking Garuda Umrah mulai 8 Desember 2023 mendatang. 

Melalui sistem tersebut, seluruh agen Penyelenggara Perjalanan Ibadah Umrah (PPIU) dapat melakukan end-to-end business process pembelian tiket group umrah, mulai dari reservasi hingga penerbitan tiket, secara mandiri dan real time (24 jam).

“Langkah tersebut merupakan wujud komitmen kami dalam menghadirkan infrastruktur yang reliable bagi seluruh mitra kami, sehingga akan memberikan kemudahan serta efisiensi dalam proses reservasi yang sebelumnya harus dilakukan secara manual,” kata dia. 

Penerapan sistem tersebut menjadikan Garuda sebagai maskapai penyedia sistem umrah group booking pertama di Indonesia.

Irfan menambahkan, pihaknya optimistis langkah penguatan ekosistem pasar penerbangan umrah menjadi sebuah landasan penting dalam memastikan inisiatif dalam pengembangan pasar umrah dapat berjalan selaras dengan dukungan stakeholder penerbangan umrah, termasuk travel agent perjalanan umrah. 

Hal tersebut yang akan terus diintensifkan salah satunya melalui gelaran forum komunikasi bersama travel agent umrah yang secara berkala.

“Garuda akan terus melakukan evaluasi serta kajian yang prudent untuk memperluas market dan jaringan penerbangan menuju Tanah Suci sesuai dengan outlook bisnis Perusahaan serta outlook industri umrah. Kami optimistis kolaborasi yang sinergis antar berbagai unsur akan mendorong terciptanya ekosistem yang posistif, yang pada akhirnya memberikan lebih banyak added value bagi masyarakat dalam perjalanan ibadah mereka menuju Tanah Suci,” pungkas Irfan. (omy)