Presiden Resmikan Terminal Leuwipanjang dan Banjar

  • Oleh : Naomy

Sabtu, 03/Feb/2024 15:33 WIB
Peresmian dua terminal di Jabar Peresmian dua terminal di Jabar


BANDUNG (BeritaTrans.com) - Presiden Joko Widodo didampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi meresmikan dua terminal Tipe A yang direvitalisasi, yakni Terminal Leuwipanjang di Bandung dan Banjar di Kota Banjar. 

Peresmian dilakukan serentak di Terminal Leuwipanjang, Bandung, Jawa Barat, Sabtu (3/2/2024). 

Baca Juga:
Tingkatkan Minat Masyarakat Gunakan Angkutan Umum, Hadir Bus Baru Berkualitas

Presiden Jokowi menyampaikan, revitalisasi terminal dilakukan untuk mengubah kesan terminal dari kumuh, tidak rapi, kotor dan banyak preman menjadi rapi dan bersih. 

Kondisi terminal yang semakin baik ini diharapkan mendorong masyarakat kembali menggunakan transportasi umum, sehingga mengurangi tingkat kemacetan.

Baca Juga:
Pekan Nasional Keselamatan Jalan 2024 Dimulai, Menhub Kembali Ingatkan Masyarakat Pentingnya Keselamatan Berkendara

Presiden menyampaikan, kemacetan di kota-kota besar telah menimbulkan kerugian yang tidak sedikit. 

Di Jakarta misalnya, kerugian akibat kemacetan bisa mencapai Rp100 triliun per tahun.

Baca Juga:
Pengemudi Transportasi Online Diminta Tingkatkan Keselamatan Berkendara

"Kita lihat pada hari ini Terminal Leuwipanjang di Kota Bandung yang dibangun keren banget. Semoga terminal Leuwipanjang dan Terminal Banjar di Provinsi Jawa Barat ini nanti bisa mempercepat mobilitas orang dari satu kota ke kota lain atau di dalam kota," tutur Presiden. 

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi menjelaskan, terminal-terminal yang telah direvitalisasi selain untuk menarik minat masyarakat menggunakan angkutan umum, juga sekaligus dapat menjadi pusat kegiatan masyarakat dan mendorong peningkatan perekonomian setempat.

"Dua terminal ini adalah contoh yang berfungsi dengan baik dan produktif. Oleh karenanya kami lakukan revitalisasi di mana memberikan suatu manfaat yang banyak. Penumpang semakin yakin karena apa yang kita kelola lebih baik dari sebelumnya," ujar Menhub.

Revitalisasi terminal dengan konsep mixed use merupakan sebuah upaya mengubah konsep terminal yang dahulu hanya untuk naik turun penumpang dan kedatangan keberangkatan bus, saat ini menjadi simpul transportasi, pendorong dan pergerak perekonomian serta sebagai wadah kegiatan sosial dan seni budaya. 

Selain itu melalui revitalisasi akan meningkatkan keselamatan, keamanan dan pelayanan, sehingga masyarakat semakin nyaman menggunakan bus sebagai angkutan umum.

Pemerintah Kota Bandung pada tahun 2019 telah menyerahkan Terminal Tipe A Leuwipanjang kepada Kementerian Perhubungan, dengan total luas lahan 30.768 m2. 

Selanjutnya, Kemenhub melakukan revitalisasi terminal dengan total biaya senilai Rp80 miliar yang berasal dari APBN, yang terdiri dari Rp65 miliar pembangunan tahun 2020 s.d 2023 dan Rp15 miliar untuk pembangunan tahun 2024.

Terminal Leuwipanjang saat ini melayani 637 bus per hari dengan rata-rata penumpang 5.260 orang per hari. 

Sementara terminal Banjar dengan total luas lahan terminal 22.206 m2  direvitalisasi dengan biaya Rp67 miliar yang berasal dari Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) untuk pembangunan tahun 2020 s.d 2022. 

Terminal ini melayani 243 bus per hari dengan total penumpang 317 orang setiap harinya. 

Saat ini Jawa Barat memiliki 10 Terminal Tipe A yaitu Terminal sumedang, Terminal Tasikmalaya, Terminal Garut, Terminal Banjar, Terminal Kuningan, Terminal Sukabumi, Terminal Karawang, Terminal Leuwipanjang, Terminal Subang, Terminal Cirebon.

Turut hadir dalam kegiatan ini anggota Komisi V DPR Mulyadi, Penjabat (Pj) Gubernur Jawa Barat Bey Machmudin, Pj. Walikota Bandung Bambang Tirtoyuliono, Pj Walikota Banjar Ida Wahida Hidayati, dan Dirjen Perhubungan Darat Hendro Sugiatno. (omy)