Mengenaskan, Bocah 9 Tahun Tertabrak Kereta Api hingga Tewas dengan Badan Putus

  • Oleh : Redaksi

Senin, 01/Apr/2024 23:44 WIB
Foto:Istimewa Foto:Istimewa

LAMPUNG (BeritaTrans.com) - Seorang bocah berusia 9 tahun warga Dusun Talang Harapan Kotabumi Udik, tewas tertabrak kereta api di jalur rel kereta api Dusun 1 Desa Banjar Wangi Kecamatan Kotabumi Utara, Lampung, Senin (1/4/2024).

Korban beriniasial RP saat itu bersama temannya sedang asyik bermain dengan menggiling paku di rel jalur Kereta Api Dusun 01 Desa Banjar Wangi Kotabumi Utara.

Baca Juga:
Bus Putra Sulung Diseruduk Kereta Api Lampung-Palembang, Ada yang Meninggal

Korban berdiri di tengah-tengah jalur rel kereta jalur doubel track. Sedangkan teman korban berdiri di pinggir rel. Tak lama kemudian terdengat suara Kereta Api. Rekan korban berusaha memanggil RP untuk pergi dari lokasi tersebut.

Namun, korban tetap berdiri ditengah-tengah rel. Korban pun akhirnya tertabrak kereta dengan kondisi mengenaskan. Badannya terpotong.

Baca Juga:
Truk Air Mineral Tertabrak Kereta Api di Perlintasan Resmi Tak Terjaga

Mendapat informasi itu, Petugas Inafis dari Polres Lampung Utara dan Polsek Kotabumi Utara serta Polsuska bergerak cepat mendatangi Tempat Kejadian Perkara (TKP) dan melakukan evakuasi terhadap korban

Kapolsek Kotabumi Utara AKP Farikhin mewakili Kapolres AKBP Teddy Rachesna, membenarkan terkait kejadian tersebut.

Baca Juga:
Kereta Api Tertabrak Angkot di Wonoasri Madiun

“Ya benar ada kejadian orang tertabrak kereta di jalur rel Kereta Api Dusun 01 Desa Banjar Wangi," ujar Kapolsek.

Menindaklanjuti laporan warga, polisi bersama tim inafis dan Polsuska kemudian datang ke lokasi kejadian dan mengevakuasi korban ke Rumah Sakit Ryacudu Kotabumi

Kapolsek menuturkan sebelum kejadian, korban bersama saksi RT (teman korban) menggiling paku di rel jalur Kereta Api Dusun 01 Desa Banjar Wangi Kotabumi Utara.

Pada saat itu korban berdiri ditengah-tengah jalur rel Kereta Api yang mana jalur tersebut adalah jalur doubel track. Sedangkan saksi berdiri di pinggir rel, tidak lama kemudian bunyi suara Kereta Api dan saksi berusaha memanggil korban untuk pergi dari lokasi tersebut akan tetapi korban tetap berdiri ditengah-tengah rel.

"Kemudian datang Kereta Api Stabas dari Baturaja menuju Kotabumi dengan bunyi bel besar dan korban tertabrak dari arah belakang korban sehingga korban mengalami luka parah sehingga korban meninggal di tempat," jelasnya.(fhm)