Libur Panjang Kenaikan Yesus Kristus hingga Akhir Pekan, Penumpang KA Padati Stasiun di Jakarta

  • Oleh : Redaksi

Sabtu, 11/Mei/2024 20:43 WIB
Foto:Istimewa Foto:Istimewa

JAKARTA (BeritaTrans.com) - PT Kereta Api Indonesia (Persero) mencatat terdapat lonjakan penumpang yang berangkat stasiun-stasiun di Jakarta pada periode libur long weekend Kenaikan Yesus Kristus. 

Dari periode Rabu (8/5) hingga Sabtu (11/5) terdapat 37.250 penumpang berangkat dari Stasiun Gambir atau rata-rata 9.312 per hari dan 55.941 penumpang berangkat dari Stasiun Pasar Senen atau 13.985 penumpang per hari.

Baca Juga:
Penumpang KRL Jabodetabek Capai 2,5 Juta Lebih pada Masa Libur Idul Adha 2024

“Jumlah penumpang berangkat pada momen libur panjang akhir pekan ini meningkat lebih dari 2 kali lipat jika dibandingkan dengan rata-rata penumpang di hari biasa,” kata VP Public Relations KAI Joni Martinus, Sabtu (11/5/2025).

Puncak jumlah penumpang yang berangkat dari Stasiun Gambir dan Stasiun Pasarsenen terjadi pada Kamis (9/5), sebanyak 12.748 penumpang di Stasiun Gambir dan 17.419 di Stasiun Pasarsenen. 

Baca Juga:
KAI Wisata Hadirkan Lawang Sewu Night 2024, Catat Jadwal dan Segini Harga Tiketnya!

Joni mengatakan, jika masyarakat belum memiliki tiket dapat segera membelinya melalui aplikasi Access by KAI, website kai.id, ataupun chanel lainnya yang bekerja sama dengan KAI. Jika tiket yang diinginkan sudah habis, pelanggan dapat memilih tanggal dan rute alternatif atau memanfaatkan fitur Connecting Train di aplikasi Access by KAI yang akan membantu memberikan opsi perjalanan dengan mengombinasikan jadwal kereta yang bersifat persambungan.

Sejauh ini rute favorit masyarakat pada periode long weekend tersebut adalah Jakarta - Surabaya pp, Jakarta - Solo pp, Jakarta - Malang pp, Yogyakarta - Banyuwangi pp, Blitar - Bandung pp, dan relasi lainnya.

Baca Juga:
KAI Daop 1 Jakarta Layani Lebih 412 Ribu Penumpang saat Periode Idul Adha 2024

KAI mengingatkan kembali agar pelanggan KA agar memperhatikan aturan barang bawaan yakni volume maksimal adalah 20 kg atau volume 100 dm3 dengan dimensi maksimal 70 cm x 48 cm x 30 cm. Bagasi yang melebihi berat dan/atau ukuran sebagaimana dimaksud, sampai dengan setinggi-tingginya 40 kg atau dengan volume 200 dm3 (dengan dimensi maksimal 70 cm x 48 cm x 60 cm), diperbolehkan dibawa dengan dikenakan bea kelebihan bagasi atau membeli tempat duduk ekstra. Biaya tambahan atas begasi yaitu untuk kelas ekskutif Rp. 10.000,00 per kg, kelas bisnis Rp. 6.000,00 per kg dan kelas ekonomi Rp. 2.000,00 per kg.

Selain itu, pelanggan KA tidak boleh membawa barang-barang tertentu di dalam bagasi kereta api, di antaranya barang-barang yang mudah terbakar, senjata api, senjata tajam, narkotika, obat-obatan terlarang dan zat aditif lainnya, benda/barang yang berbau menyengat serta hewan peliharaan.

“Tingginya animo masyarakat menggunakan jasa layanan kereta api di libur long weekend Kenaikan Yesus Kristus menunjukkan kepercayaan masyakarakat yang tinggi akan transportasi massal kereta api yang aman dan bebas dari kemacetan di jalan raya. Sehingga momen liburan bersama keluarga atau relasi dapat dinikmati dengan nyaman dan menyenangkan,” tutup Joni.(fhm)