Sinergi BUMN, Pelindo dan Pindad Teken Perjanjian Kerja Sama

  • Oleh : Ahmad

Sabtu, 18/Mei/2024 12:15 WIB
Foto istimewa/Pelindo Regional 4 Makassar Foto istimewa/Pelindo Regional 4 Makassar

MAKASSAR (BeritaTrans.com) – PT Pelabuhan Indonesia (Persero) melakukan sinergi Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dengan PT Pindad International Logistic melalui penandatanganan perjanjian tentang kerja sama pemanfaatan sebagian lahan untuk pengelolaan dan pendistribusian ikan di Pelabuhan Biak, salah satu pelabuhan kelolaan Pelindo di Regional 4.

Baca Juga:
Tiga Kapal Tunda SPJM Responsif Bantu Padamkan Kebakaran Kapal Umsini di Makassar

Penandatanganan perjanjian tersebut dilakukan Executive Director 4 Pelindo Regional 4, Abdul Azis bersama Direktur Utama PT Pindad International Logistic (PIL), Suresh Ferdian di Ruang Rapat Akhlak Lantai 7 Kantor Pelindo Regional 4 di Makassar, Jumat (17 Mei 2024).

Direktur Utama PT Pindad International Logistic (PIL), Suresh Ferdian mengungkapkan bahwa pihaknya sangat bersyukur atas kerja sama dan kolaborasi ini.

Baca Juga:
Insiden KM Umsini Terbakar, Pelindo Pastikan Pelabuhan Makassar Tetap Beroperasi dan Aman

“Semoga kita bisa saling mendukung dan saling memperkuat, dimulai dari langkah awal dengan kesepakatan kerja sama ini,” ujar Suresh.

Menurut dia, langkah kerja sama yang dilakukan ini telah melalui proses selama kurang lebih tiga bulan. Sinergi BUMN antara Pelindo dan Pindad, serta Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia ini lanjutnya, dapat menguatkan ekosistem perikanan.

Baca Juga:
Pelindo Regional 4 Makassar Perkenalkan Kepelabuhanan kepada Pelajar SMP Laniang Makassar

“Alhamdulillah semoga ke depannya bisa berlanjut dan berjalan dengan lancar, dan secara nyata membawa manfaat dan kebaikan bagi kita semua,” tukas Suresh.

Executive Director 4 Pelindo Regional 4, Abdul Azis dalam sambutannya mengutarakan bahwa sejak dulu Biak memang sudah terkenal dengan ikannya.

“Tantangan pelabuhan misalnya di wilayah Papua adalah kunjungan kapal-kapal ikan. Alhamdulillah hari ini kita start dari titik ini, mengupayakan peningkatan kunjungan kapal-kapal ikan,” tutur Abdul Azis.

Upaya ini kata dia, membutuhkan infrastruktur yang sangat sederhana namun sebenarnya produksi bisa digenjot dengan maksimal. “Maka dari itu, saat PT Pindad menginginkan percepatan, kita melaksanakan jangka pendek dulu kemudian dievaluasi untuk meningkatkan eskalasinya. Alhamdulillah tim dari PT Pindad luar biasa, sangat lincah.”

“Saya salut dan ini adalah opportunity yang luar biasa. Kami jadikan ini sebagai skala prioritas. Mudah-mudahan kita semua diberi kesehatan untuk menjalankan investasi ini,” pungkas Abdul Azis. (ahmad)