Sejumlah Kru Kabin Pesawat Etihad Airways Telah Disuntik Vaksin Covid-19 Buatan China

  • Oleh :

Jum'at, 20/Nov/2020 08:57 WIB
Kru kabin pesawat Etihad Airways saat melayani penumpang. Kru kabin pesawat Etihad Airways saat melayani penumpang.

ABU DHABI (BeritaTrans.com) - Terungkap bahwa beberapa awak kabin yang bekerja untuk Etihad Airways yang berbasis di Abu Dhabi telah disunrik vaksin COVID-19 buatan China yang saat ini sedang dalam uji coba Tahap III di beberapa negara termasuk Uni Emirat Arab (UEA).

Vaksin tersebut mendapat persetujuan penggunaan darurat pada awal September, sekitar enam minggu setelah uji coba vaksin pada manusia dimulai.

Baca Juga:
Maskapai Israel dan UEA Siap Kerja Sama Codeshare, Kargo, Prawatan Pesawat dan Pelatihan Kru

Vaksin Sinopharm dikembangkan dalam kemitraan dengan perusahaan kecerdasan buatan Abu Dhabi Group 42. Vaksin ini menggunakan virus yang tidak aktif untuk menghasilkan respons imun terhadap virus Corona baru dan telah diberikan kepada sekitar 31.000 di UEA, Mesir, Bahrain dan Yordania sebagai bagian dari Uji coba fase III.

Pada bulan September, Otoritas Manajemen Bencana dan Krisis Darurat Nasional UEA mengumumkan bahwa vaksin tersebut telah menerima persetujuan penggunaan darurat bahkan saat uji coba pada manusia berlanjut. Para pejabat mengatakan penggunaan darurat akan membuat vaksin tersedia untuk "pahlawan pertahanan garis pertama yang berada pada risiko tertinggi tertular virus".

Baca Juga:
Gaji Pegawai Emirates dan Etihad Airways Dipotong 50% sampai September

Sekarang terungkap bahwa beberapa pekerja garis depan yang telah menerima vaksin termasuk awak kabin Etihad Airways. Rochelle Crossley, anggota tim awak kabin Etihad mengatakan kepada Channel Nine News Australia bahwa dia menerima vaksin itu setelah diluncurkan ke pekerja garis depan.

“Ketakutan terkena virus lebih besar daripada ketakutan akan vaksinasi,” katanya tentang pengalamannya.

Baca Juga:
Kirim Pesawat Khusus, Uni Emirat Arab Angkut Bahan Makanan Impor dari Indonesia

“Setiap orang memiliki efek samping yang berbeda tetapi terutama lengan yang sakit. Saya mengalami sedikit batuk setelah vaksin pertama tetapi pada vaksin kedua saya tidak mengalami apa-apa. ”

Vaksin Sinopharm diberikan dalam dua dosis. Efek samping ringan dan diharapkan telah dilaporkan dari uji coba yang sedang berlangsung tetapi tidak ada efek samping serius yang telah terungkap.

Crossley baru-baru ini melakukan perjalanan kembali ke Australia dan memberikan dokumen vaksinasi kepada pejabat kesehatan. Pada awalnya, Crossley mengatakan dia tidak dianggap serius dan dimasukkan ke hotel yang dikarantina untuk menyelesaikan tugas wajib 14 hari. Sejak itu, dia diizinkan untuk menyelesaikan karantina di rumah bersama keluarganya.

Peserta yang mengambil bagian dalam salah satu dari beberapa uji klinis Fase III skala besar untuk vaksin COVID-19 tidak akan menerima dokumen vaksinasi karena ada kemungkinan 50/50 mereka diberi plasebo.

Kemarin, Sinopharm mengatakan hasil dari uji coba sejauh ini "lebih baik dari yang diharapkan" tanpa mengungkapkan rincian lebih lanjut. Pada hari Senin, raksasa farmasi Amerika Pfizer mengumumkan kandidat vaksin COVID-19 yang diproduksi dalam kemitraan dengan perusahaan bioteknologi Jerman Biontech lebih dari 90 persen efektif.

Tidak diketahui berapa banyak awak kabin Etihad Airways yang sejauh ini menerima vaksin atau apakah ada rencana untuk memvaksinasi seluruh populasi awak kabin. Penelitian dari maskapai lain menyimpulkan bahwa tingkat infeksi COVID-19 di antara awak kabin secara signifikan lebih rendah daripada populasi umum.

Perdana Menteri UEA dan Penguasa Dubai, Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum menerima vaksin yang sama awal bulan ini.

Etihad telah dihubungi untuk dimintai komentar.

(jasmine/sumber: paddleonyourkanoo.com).