Airbus Tetap Programkan Kenaikan Produksi A320 jadi 47 Pesawat/Bulan Tahun 2021

  • Oleh : Redaksi

Sabtu, 28/Nov/2020 09:36 WIB
Airbus akan melanjutkan peningkatan tingkat produksi tahun 2021 untuk keluarga A320 lorong tunggal yang populer, dari 40 menjadi 47 per bulan, meskipun wabah virus korona yang intens di banyak bagian dunia Airbus akan melanjutkan peningkatan tingkat produksi tahun 2021 untuk keluarga A320 lorong tunggal yang populer, dari 40 menjadi 47 per bulan, meskipun wabah virus korona yang intens di banyak bagian dunia

TOULOUSE (BeritaTrans.com) - Meskipun sebagian besar profesional membayangkan pemulihan multi-tahun untuk industri penerbangan, pembuat pesawat Eropa Airbus akan tetap berpegang pada rencana kenaikan tingkat produksi keluarga A320.

Baca Juga:
Qatar Airways Pensiunkan Setengah Pesawat Airbus A380

Berita itu muncul di tengah gelombang virus korona berikutnya di seluruh Eropa, tetapi juga menjanjikan berita tentang persetujuan dan distribusi vaksin.

 

Baca Juga:
Kesalahan ILS, Airbus A220 EgyptAir Turun Terlalu Rendah saat Hendak Mendarat

A320 fuselage airbus factory

Melanjutkan rencana yang ada untuk tahun 2021

Baca Juga:
3 Pesawat Baru Airbus A321neo MEA Terkena Peluru Nyasar dari Tembakan Perayaan Tahun Baru

Sebuah sumber anonim memberi tahu Bloomberg bahwa Airbus akan melanjutkan peningkatan tingkat produksi tahun 2021 untuk keluarga A320 lorong tunggal yang populer, dari 40 menjadi 47 per bulan, meskipun wabah virus korona yang intens di banyak bagian dunia.

Laporan awal tahun menunjukkan bahwa pemotongan produksi keluarga A320 sebanyak 50% adalah kemungkinan. Airbus sebelumnya memproduksi dengan kecepatan 60 per bulan dan telah merencanakan untuk meningkatkannya menjadi 63 pada akhir tahun 2020 dan menjadi 67 pada tahun 2023.

Selama tahun 2020, tingkat produksi turun menjadi 40, tetapi bulan lalu, Simple Flying mencatat bahwa ini akan meningkatkan hingga 47 jet pada tahun berikutnya, dengan Airbus memberi tahu mitra rantai pasokannya untuk siap pada Juli 2021 karena mengantisipasi pemulihan yang kuat untuk industri.

Sumber anonim itu juga mengatakan kepada Bloomberg bahwa perusahaan telah "menguji secara ekstensif backlog pesanannya" untuk keluarga A320. Memang, setelah pemeriksaan pesanan ini, Airbus tetap nyaman dengan strateginya untuk meningkatkan produksi.

Keyakinan untuk meningkatkan produksi ini mungkin juga didukung oleh kabar baik sebulan terakhir tentang vaksin yang efektif. Hal ini kemudian menyebabkan maskapai penerbangan dan bandara di seluruh dunia mempromosikan kemampuan mereka untuk mendistribusikan obat secara efektif ketika saatnya tiba.

Meskipun perjalanan bisnis membutuhkan waktu untuk pulih, tidak diragukan lagi ada banyak permintaan rekreasi yang terpendam serta apa yang dikenal sebagai "perjalanan VFR", atau "mengunjungi teman dan kerabat". Setelah penyebaran vaksin yang meluas, permintaan yang terpendam ini bisa mengakibatkan lonjakan perjalanan ketika saatnya tiba.

Airbus, A321 Manufacture, Toulouse

Airbus akan mulai mengirimkan pesawat dari Hamburg dengan bahan bakar berkelanjutan. Foto: Getty Images

Pesanan yang dibatalkan menemukan pemesan  baru

Kabar baik tambahan datang untuk Airbus minggu ini datang dalam bentuk enam A320neo menemukan pemilik baru. Keenam jet itu diperuntukkan bagi grup maskapai Asia Tenggara, AirAsia, tetapi maskapai berbiaya murah itu mengatakan tidak akan menerima pengiriman lagi tahun ini. Pernyataan berikut dibuat pada bulan April:

“Kami tidak bermaksud menerima pengiriman pesawat baru tahun ini dengan target akhir tahun 2020 sebanyak 242 pesawat, pengurangan bersih 1 pesawat dari tahun lalu. Kami membuka kembali buku pesanan kami dengan Airbus. " Ketua Eksekutif Grup AirAsia, Datuk Kamarudin Meranun

Sementara pembuat pesawat memiliki lebih banyak pesawat yang dibatalkan dan ditangguhkan untuk ditangani, Direktur Keuangan Airbus Dominik Asam mengatakan pada bulan Oktober bahwa jumlah "ekor putih" adalah "dua digit sangat rendah."

Sumber: simpleflying.com.

Tags :