Hyundai & KIA Didenda Rp 1,9 Triliun Gegara Telat Recall Mobil Rusak

  • Oleh : Bondan

Minggu, 29/Nov/2020 18:05 WIB
Foto: REUTERS/Kim Hong-Ji Foto: REUTERS/Kim Hong-Ji

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Produsen mobil asal Korea Selatan Hyundai dan Kia harus membayar denda US $ 137 juta atau sekitar Rp 1,9 triliun. Mereka dinilai gagal dan lamban dalam peningkatan keselamatan untuk menarik (recall) lebih dari 1 juta kendaraan dengan mesin yang rusak.

Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional mengumumkan hukuman itu pada hari Jumat (27/11/2020). Mereka telah menyelesaikan penyelidikan pemerintah selama tiga tahun terhadap perilaku perusahaan yang melibatkan penarikan kembali beberapa model yang berasal dari model tahun 2011.

Baca Juga:
Garap Mobil Pintar, Apple Incar Desainer Porsche Taycan

"Sangat penting bahwa produsen dengan tepat mengenali urgensi tanggung jawab penarikan kembali keselamatan mereka dan memberikan informasi yang tepat waktu dan jujur kepada agensi tentang semua masalah keselamatan," kata Deputi Administrator NHTSA James Owens dalam sebuah pernyataan seperti dilansir dari CNBC.

Hyundai akan membayar US $ 54 juta dan menginvestasikan US $ 40 juta untuk meningkatkan operasi keselamatan berdasarkan kesepakatan yang dicapai dengan agensi. Perusahaan harus membangun laboratorium pengujian dan inspeksi lapangan di A.S. dan menerapkan sistem komputer baru untuk menganalisis data guna mengidentifikasi masalah keselamatan.

Baca Juga:
Apple-Hyundai Segera Berduet, Apple Car Bukan Lagi Mimpi

Hukuman senilai US $ 46 juta lainnya akan ditangguhkan selama pembuat mobil Korea itu memenuhi kondisi keselamatan, kata NHTSA.

Kia, yang berafiliasi dengan Hyundai, harus membayar denda US $ 27 juta dan menginvestasikan US $ 16 juta untuk ukuran kinerja keselamatan. Pembayaran US $ 27 juta lainnya akan ditangguhkan selama Kia bersikap baik.

Baca Juga:
Ini Alasan Hyundai Limpahkan Proyek Apple Car ke Kia

Kia akan mendirikan kantor keamanan A.S. yang dipimpin oleh seorang kepala petugas keamanan. Kedua perusahaan harus menyewa auditor pihak ketiga independen untuk meninjau praktik keselamatan dan harus berkomitmen pada peningkatan organisasi untuk mengidentifikasi dan menyelidiki potensi masalah keselamatan A.S.

"Kami menghargai hubungan kolaboratif dan kooperatif dengan Departemen Transportasi AS dan NHTSA, dan akan terus bekerja sama dengan agensi tersebut untuk secara proaktif mengidentifikasi dan mengatasi potensi masalah keselamatan," kata Brian Latouf, kepala petugas keselamatan Hyundai.

Sebelumnya, badan keamanan AS membuka penyelidikannya pada 2017 setelah Hyundai menarik kembali sekitar 470.000 kendaraan pada September 2015 karena puing-puing dari manufaktur dapat membatasi aliran oli ke bantalan batang penghubung.

NHTSA mengatakan dalam dokumen investigasi bahwa Hyundai membatasi penarikan kembali pada mesin yang dibuat sebelum April 2012, dengan mengatakan akan menyelesaikan masalah manufaktur setelah itu. Selain itu, Kia tidak menarik kembali mobil dan SUV-nya dengan mesin 2,4 liter dan 2 liter "Theta II" yang sama, dengan alasan bahwa mereka dibuat di jalur perakitan yang berbeda di sebuah pabrik di Alabama.

Sementara itu, 18 bulan setelah penarikan kembali tahun 2015, kedua pembuat mobil mengumumkan penarikan 1,2 juta lebih kendaraan untuk masalah yang sama, termasuk model yang awalnya dikatakan pembuat mobil tidak terpengaruh, kata NHTSA saat membuka penyelidikan.

Kegagalan mesin dan masalah kebakaran dengan Hyundai dan Kia telah melanda perusahaan selama lebih dari lima tahun, sehingga mempengaruhi pemilik lebih dari 8 juta kendaraan.

Pada Juni 2018, NHTSA membuka dua investigasi lagi terhadap produsen mobil yang belum diselesaikan. Badan tersebut mengatakan pihaknya memiliki keluhan dari pemilik lebih dari 3.100 kebakaran, 103 luka-luka dan satu kematian.

Jason Levine, direktur eksekutif pusat tersebut, mengatakan mereka mengajukan petisi kepada NHTSA untuk mencari penyelidikan karena tampaknya tidak ada yang mendengarkan keluhan dari pemilik Hyundai dan Kia.

Dalam dokumennya, NHTSA melaporkan telah menerima keluhan kebakaran kompartemen mesin, serta kebakaran yang melibatkan komponen lain termasuk rumah lampu belakang, kabel pengikat, dan bola lampu.

Hyundai dan Kia telah menarik lebih dari 4,7 juta kendaraan, dan mereka melakukan kampanye peningkatan produk mencakup 3,7 juta lainnya untuk menginstal perangkat lunak yang akan memperingatkan pengemudi tentang kemungkinan kerusakan mesin.

Data yang dikumpulkan oleh Center for Auto Safety menunjukkan 31 kebakaran AS dan penarikan terkait mesin dari Hyundai dan Kia sejak 2015. Penarikan tersebut melibatkan lebih dari 20 model dari model tahun 2006 hingga 2021 dengan total lebih dari 8,4 juta kendaraan.

Dalam beberapa kasus sebelumnya, hampir 200.000 kendaraan ditarik pada bulan September lalu karena sistem pengereman arus pendek. Ada juga penarikan kembali untuk kebocoran minyak rem, pompa bahan bakar retak, konverter katalitik rusak dan masalah dengan bahan bakar yang menyala sebelum waktunya di silinder, yang semuanya dapat membuat mesin terbakar. (CNBCIndonesia.com)