Interpol Terbitkan Red Notice Memburu Nakhoda dan Pemilik Kapal Kargo Pengangkut Bahan Kimia Penyebab Ledakan Hebat di Pelabuhan Beirut dan Tewaskan 200 Orang

  • Oleh : Redaksi

Rabu, 13/Janu/2021 23:11 WIB
Kapal rusak akibat ledakan besar di kawasan pelabuhan Beirut, Lebanon, 7 Agustus 2020. REUTERS / Mohamed Azakir Kapal rusak akibat ledakan besar di kawasan pelabuhan Beirut, Lebanon, 7 Agustus 2020. REUTERS / Mohamed Azakir

BEIRUT (BeritaTrans.com) - Interpol telah mengeluarkan red notice untuk memburu kapten dan pemilik kapal yang membawa bahan kimia yang menghancurkan Beirut dalam ledakan Agustus, menewaskan 200 orang, kata media pemerintah Lebanon.

Lima bulan sejak salah satu ledakan non-nuklir terbesar yang pernah tercatat, pertanyaan besar tetap ada tentang amonium nitrat yang meledak setelah disimpan di pelabuhan selama bertahun-tahun.

Baca Juga:
Permintaan LPG Naik, Harga Sewa Kapal Tanker Dunia Melonjak 300 Persen

Pemberitahuan Interpol, yang bukan merupakan surat perintah penangkapan internasional, meminta pihak berwenang di seluruh dunia untuk menahan sementara orang-orang menunggu kemungkinan ekstradisi atau tindakan hukum lainnya. Interpol mengeluarkannya atas permintaan negara anggota.

Baca Juga:
Korea Selatan Minta Bantuan Qatar Bebaskan Kapal Tanker yang Disita Iran

Kantor berita negara NNA mengatakan pada hari Selasa bahwa Interpol juga mengeluarkan pemberitahuan untuk pedagang Portugis yang memeriksa kargo di pelabuhan Beirut pada 2014, tanpa memberikan nama atau rincian lebih lanjut.

Badan koordinasi kepolisian global Interpol mengatakan tidak mengonfirmasi atau menyangkal red notice yang tidak tersedia untuk umum di situsnya. Seorang juru bicara Interpol mengatakan jika ada pemberitahuan dan tidak dipublikasikan secara online, itu berarti hanya untuk penegakan hukum.

Baca Juga:
Tahan Kapal Tanker MT Hankuk Chemi dengan 20 Kru, Iran Bantah Menyandera Tapi Minta Korsel Cairkan 7 Miliar Dolar AS

Para pejabat Lebanon menghadapi tuduhan kelalaian, dengan beberapa pegawai pelabuhan dan bea cukai ditahan sehubungan dengan ledakan itu, yang melukai ribuan orang. Keluarga korban masih menunggu hasil investigasi.

Jaksa penuntut Lebanon meminta Interpol pada Oktober untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan bagi dua orang yang diidentifikasi sebagai kapten Rusia dan pemilik kapal Rhosus yang tiba di Beirut pada 2013, kata sumber keamanan dan peradilan.

Nama mereka tidak muncul dalam daftar publik Red Notices di situs Interpol pada hari Rabu.

Boris Prokoshev, kapten pada saat itu, mengatakan bahan kimia itu berakhir di Beirut setelah pemilik kapal menyuruhnya mengalihkan untuk mengambil kargo tambahan, dan bahwa pihak berwenang Lebanon tidak terlalu memperhatikan nitrat.

"Saya terkejut," katanya kepada Reuters ketika ditanya tentang laporan red notice Interpol pada hari Selasa. “Saya sama sekali tidak mengerti apa yang bisa menjadi dasar penangkapan saya.” (sumber: gcaptain.com: Pelaporan oleh Ellen Francis di Beirut, Maria Vasilyeva di Moskow dan Richard Lough di Paris, Penyuntingan oleh William Maclean)