Jerman akan Tutup Penerbangan Internasional untuk Cegah Varian Baru Covid-19

  • Oleh : Redaksi

Rabu, 27/Janu/2021 05:52 WIB


Lufthansa, COVID-19, Testing

Jerman sudah memiliki aturan pengujian yang ketat untuk pelancong yang masuk dari area berisiko. Foto: Lufthansa

Baca Juga:
Boeing 747 Lufthansa Diterbangkan ke Gurun untuk Pensiun dan Tak Pernah Kembali

BERLIN (BeritaTrans.com) - Jerman sedang mempertimbangkan penghentian total perjalanan udara, menurut beberapa laporan. Itu terjadi ketika kekhawatiran terus tumbuh sehubungan dengan varian baru virus COVID-19 yang bermunculan di seluruh dunia.

Jerman saat ini berada di tengah-tengah lockdown kedua, yang dirancang untuk menangani gelombang COVID-19 kedua yang menyebar di seluruh negeri. Sementara jumlah kasus mulai menurun, penguncian negara saat ini ditetapkan untuk berlanjut hingga setidaknya pertengahan Februari. Ketakutannya adalah mutasi COVID-19 Inggris akan segera menjadi bentuk dominan virus di Jerman.

Menurut publikasi bahasa Jerman Bild, Jerman sedang mempertimbangkan larangan perjalanan gaya Israel yang akan membuat penerbangan internasional ke negara itu turun mendekati nol. Menteri Dalam Negeri Horst Seehofer membuat komentar itu hari ini.

Menurut The Local, Seehofer berkata,

“Bahaya dari berbagai mutasi virus memaksa kami untuk mengambil langkah drastis. Itu termasuk pemeriksaan perbatasan yang lebih ketat secara signifikan, terutama di perbatasan daerah berisiko tinggi, tetapi juga mengurangi perjalanan udara ke Jerman hingga hampir nol, seperti yang dilakukan Israel saat ini. "

Saat ini, tampaknya langkah-langkah tersebut hanya menjadi pertimbangan. Kanselir Jerman sendiri, Angela Merkel, meminta Seehofer untuk menyelidiki apa yang dapat dilakukan untuk menurunkan risiko dari bentuk virus yang bermutasi. Tentu saja, tindakan drastis itu akan menjadi malapetaka bagi maskapai berbendera Jerman Lufthansa.

Germany, Air Travel Ban, COVID-19

 Langkah seperti itu kemungkinan besar akan menjadi bencana bagi maskapai penerbangan dan bandara Jerman. Foto: Getty Images.

Sumber: simpleflying.com.

 

 

Tags :