Ribuan Sapi Terdampar di 2 Kapal di Tengah Laut sejak Pertengahan Desember 2020

  • Oleh : Redaksi

Senin, 22/Feb/2021 04:19 WIB
Kapal-kapal tersebut meninggalkan pelabuhan Spanyol di Tarragona dan Cartagena pada tanggal 18 Desember. Kapal-kapal tersebut meninggalkan pelabuhan Spanyol di Tarragona dan Cartagena pada tanggal 18 Desember.

MADRID (BeritaTrans.com) - ibuan sapi tetap terdampar di laut di dua kapal ternak yang meninggalkan Spanyol pada pertengahan Desember, 2021, saat para pegiat mati-matian mencari dukungan dokter hewan untuk hewan-hewan tersebut.

Kedua kapal itu menuju Libya tetapi karena wabah penyakit sapi bluetongue di atas kapal, akibatjya ditolak masuk di beberapa pelabuhan, kata Maria Boada Saña, seorang dokter hewan di Animal Welfare Foundation (AWF), yang  melacak kapal melalui situs maritim.

Baca Juga:
Pelni Optimistis Muatan Kapal Ternak Naik 21%

Pada tanggal 19 Februari, situs myshiptracking.com menunjukkan salah satu kapal, Elbeik, berlabuh di lepas pantai Siprus, dan yang lainnya, Karim Allah, di lepas pantai Sardinia.

Kapal-kapal tersebut meninggalkan pelabuhan Spanyol di Tarragona dan Cartagena pada tanggal 18 Desember.

Baca Juga:
2 Kapal Bermuatan 92 Sapi asal Flores Diamankan di Perairan Bonto Bima

Seorang juru bicara Kementerian Pertanian, Perikanan, dan Makanan Spanyol mengatakan situasi kapal "tidak ada hubungannya dengan tindakan pemerintah Spanyol" dan telah meninggalkan negara itu dengan sertifikat kesehatan dan datang dari daerah bebas bluetongue.

Kapal ternak Elbeik berlabuh di Cartagena. Foto: Yayasan Kesejahteraan Hewan/Tierschutzbund Zurich

Baca Juga:
Awal Pekan Ketiga Januari, Pelni Berhasil Angkut 401 Ekor Sapi dari Kupang ke Jakarta

Mereka menambahkan bahwa para pejabat memantau pergerakan kapal dan melakukan kontak dengan Organisasi Dunia untuk Kesehatan Hewan (OIE) dan komisi Eropa "untuk menemukan solusi atas situasi tersebut".

Seorang juru bicara komisi mengatakan pihak berwenang Spanyol bersedia menerima kembali kedua kapal tersebut.

Boada Saña mengatakan situs lalu lintas laut menunjukkan bahwa Elbeik memiliki sekitar 1.700 ternak di kapal dan Karim Allah hampir 900. Pihak berwenang Spanyol tidak menanggapi pertanyaan tentang jumlah hewan.

Mengingat kedekatan Kapal Karim Allah dengan Italia, Manuela Giacomini, seorang pengacara yang berbasis di Genoa yang bekerja dengan AWF, mengatakan dia mengajukan permintaan ke kementerian kesehatan Italia yang meminta untuk melakukan pemeriksaan hewan segera terhadap kapal tersebut bekerja sama dengan otoritas negara pelabuhan Sardinia di Cagliari.

Kapal Karim Allah berlabuh di Tarragona. Foto: Yayasan Kesejahteraan Hewan/Tierschutzbund Zurich

Olga Kikou, kepala Compassion in World Farming EU, mengajukan permintaan serupa yang meminta otoritas Siprus untuk mengatur pemeriksaan mendesak terhadap Elbeik.

Kepala petugas veteriner Siprus mengatakan Elbeik sedang dipantau, menambahkan bahwa ketika kapal mendekati perairan Siprus, otoritas negara akan "melanjutkan pemeriksaan kasus ini".


Kikou, yang berada di Yunani, mengatakan bahwa prioritas yang paling mendesak adalah layanan veteriner naik ke kapal untuk “memeriksa hewan dan menidurkan semua yang menderita. Kondisi di dalam kapal tidak bisa bagus setelah dua bulan. Dan kemudian solusi perlu ditemukan di antara otoritas yang berbeda untuk menentukan langkah selanjutnya untuk setiap hewan yang dapat diselamatkan. "

Sebuah email dari Organisasi Maritim Internasional mengatakan bahwa tim aksi krisis pelaut menyadari situasi tersebut dan bahwa mereka prihatin dengan “kesejahteraan pelaut dan keselamatan navigasi [dan] dalam hal ini juga ternak”.

Diminta komentar tentang kedua kapal tersebut, OIE mengatakan dalam email bahwa pihaknya "berhubungan dengan negara anggota yang bersangkutan dan juga dengan kantor regional kami" untuk "meminimalkan dampak negatif terhadap kesejahteraan hewan selama operasi pengangkutan dan menekankan tanggung jawab bersama dari semua. orang-orang yang terlibat dalam berbagai tahapan pengangkutan ”.

Tilly Metz, anggota parlemen Luksemburg yang mengetuai komite penyelidikan transportasi hewan parlemen Eropa, mengatakan ini adalah “skandal transportasi hewan hidup lainnya yang melibatkan kapal. Setelah tragedi kapal [Ratu Hind] tahun 2019, yang terbalik dengan 14.000 domba di dalamnya, sekarang diduga lebih dari 2.600 sapi terjebak di dua kapal yang berkeliaran dari satu pelabuhan ke pelabuhan lain untuk mencari bantuan. Bagaimana mungkin tidak ada rencana darurat jika terjadi penyakit atau kejadian tak terduga lainnya? ”

Metz mengatakan masalah utama transportasi hewan adalah waktu yang dihabiskan di kapal dianggap sebagai "waktu istirahat" dan bukan "waktu transportasi".

“Artinya tidak ada batasan berapa jam hewan dapat berada di kapal ini: hari, minggu, bahkan bulan. Banyak yang menganggap ini sebagai anomali hukum dan celah aturan tentang perlindungan hewan selama pengangkutan, ”tambahnya.

Kasus ini, katanya, “lagi-lagi membuktikan kapal bukan kandang apung. Ini adalah lingkungan yang tidak alami, seringkali membuat stres, kelebihan beban dan kekurangan staf, dengan risiko yang melekat seperti wabah penyakit, kekurangan pakan dan penolakan untuk menurunkan muatan ”.

Upaya untuk menghubungi pemilik dan operator kapal melalui telepon tidak berhasil.

(jasmine/sumber: theguardian.com).

Tags :