Nenek Penyandang Disabilitas Tewas di Bandara, Alaska Airlines Diwajibkan Bayar 3 Juta Dolar AS

  • Oleh : Redaksi

Rabu, 24/Feb/2021 05:41 WIB
Deretan pesawat Alaska Airlines Deretan pesawat Alaska Airlines

OREGON (BeritaTrans.com) - Pengarilan pada Senin (22/2/2021), memutuskan Alaska Airlines, maskapai yang berbasis di Seattle,  untuk membayar lebih dari $ 3 juta kepada keluarga penumpang penyandang disabilitas yang mengalami kecelakaan fatal di Bandara Internasional Portland, Amerika Serikat.

Insiden tersebut terjadi setelah maskapai penerbangan tersebut gagal menyediakan pintu gerbang ke- gerbang transportasi yang telah diminta dan dikonfirmasi berkali-kali oleh keluarga penumpang.

Baca Juga:
Alaska Airlines Blacklist 14 Orang dari Daftar Penumpang Selamanya, Terkait Demo Parlemen AS

Menurut Valdosta Daily Times, insiden itu terjadi pada 2017, ketika Bernice Kekona, seorang penumpang penyandang disabilitas berusia 75 tahun, sedang dalam perjalanan pulang dari Hawaii ke Spokane, Washington.

Sebagai orang yang diamputasi yang menggunakan kursi roda, keluarga Kekona telah mengatur bantuan gerbang-ke-gerbang di Portland untuk membantunya menjalin hubungan.

Meskipun dilaporkan telah dikonfirmasi lima kali, miskomunikasi antara Alaska Airlines membuat Kekona ditinggalkan sendirian sebelum menyelesaikan transfernya. Karena itu, dia terpaksa mencoba menyelesaikan perjalanan gerbang-ke-gerbang itu sendiri, yang akhirnya berakhir dengan tragedi.

Saat melakukannya, Kekona jatuh 21 anak tangga dari salah satu eskalator bandara saat berada di kursi rodanya. Ini membuatnya mengalami cedera kepala dan dada yang traumatis, serta infeksi septik karena cedera tendon Achilles.

Terlepas dari berbagai prosedur pembedahan, termasuk amputasi kakinya yang tersisa, Kekona dengan sedih meninggal karena luka-lukanya tiga bulan setelah kecelakaan itu.

 Portland sejauh ini adalah bandara terbesar dan tersibuk di Oregon, menyumbang 90% pergerakan penumpang di negara bagian itu. Foto: Getty Images

Kemarin, proses hukum selama bertahun-tahun terkait kecelakaan tragis itu akhirnya berakhir. Ini sebelumnya telah melihat upaya Alaska Airlines untuk mengabaikan kasus tersebut, dan hanya menyalahkan Kekona atas insiden tersebut. Namun, juri di Pengadilan Tinggi King County di Seattle akhirnya menganggap operator tersebut "90% bertanggung jawab" atas cedera fatal yang dideritanya.

Karena itu, mereka telah memerintahkan Alaska Airlines untuk membayar keluarga Kekona penyelesaian sebesar $ 3,19 juta. Keluarga Kekona diwakili di pengadilan oleh Robert Gellatly, yang menyatakan:

“Bernice Kekona adalah korban kegagalan tragis Alaska untuk menyediakan layanan dasar di antara penerbangan mereka. Alaska mengecewakan Bernice dengan sangat menyedihkan, dan perusahaan terus menggunakan sistem hukum seperti senjata untuk menyalahkan Bernice, menghindari tanggung jawab, dan merusak keluarganya yang berduka dengan cara yang paling menyakitkan. "

Gellatly juga mengungkapkan harapannya bahwa putusan tersebut akan membantu memberi keluarga Kekona tingkat penutupan tertentu. Brook Cunningham, rekan penasehat keluarga, menambahkan:

“Konsumen penumpang percaya bahwa maskapai penerbangan akan memberikan layanan dasar sesuai dengan peraturan keselamatan, dan Alaska benar-benar gagal dalam mengambil langkah-langkah sederhana untuk memastikan kesejahteraan Ny. Kekona. Kami merasa terhormat dapat membantu maskapai penerbangan bertanggung jawab dan memastikan keamanan bagi penumpang lain. "

Kasus pengadilan tersebut merupakan yang terbaru dari serangkaian kemunduran yang dialami Alaska Airlines dalam dua bulan pertama tahun 2021. Misalnya, awal bulan ini, badai salju memaksanya untuk membatalkan lebih dari 400 penerbangan di wilayah Pacific Northwest.