Kapal Tanker yang Blokir Terusan Suez Dibebaskan, Kompensasi Dirahasiakan

  • Oleh : Redaksi

Senin, 05/Jul/2021 19:02 WIB
MV Ever Given, megatanker yang ditahan setelah memblokir Terusan Suez pada Maret lalu akan dibebaskan Mesir pada Rabu (7/7/2021). Foto/REUTERS MV Ever Given, megatanker yang ditahan setelah memblokir Terusan Suez pada Maret lalu akan dibebaskan Mesir pada Rabu (7/7/2021). Foto/REUTERS

KAIRO (BeritaTrans.com) - Kapal tanker raksasa yang ditahan Mesir sejak memblokir Terusan Suez pada Maret akan dibebaskan pada Rabu (7/7/2021). Namun, otoritas pengelola jalur perairan vital itu merahasiakan nilai kompensasi yang akan dibayarkan perusahaan kapal.

MV Ever Given , megatanker dengan bobot 199.000 ton, segera dibebaskan setelah otoritas Terusan Suez mengatakan kesepakatan telah dicapai dengan perusahaan pemilik kapal di Jepang.


MV Ever Given terjebak secara diagonal di seberang kanal selama badai pasir pada 23 Maret, menghalangi arteri perdagangan selama enam hari sebelum tim penyelamat bisa mengeluarkannya.

Baca Juga:
15 ABK Edricko 3 Bertahan di Kapal, Menunggu Kapal Diderek di Pantai Sancang Garut


Mesir menahan kapal raksasa tersebut untuk meminta kompensasi dari perusahaan Jepang Shoei Kisen Kaisha atas hilangnya pendapatan kanal dan biaya penyelamatannya serta atas kerusakan jalur pelayaran yang menghubungkan Asia dan Eropa.

Otoritas Terusan Suez mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa upacara akan diadakan pada hari Rabu untuk menandai penandatanganan perjanjian dengan pemilik dan keberangkatan kapal.

Pernyataan Otoritas Terusan Suez yang dikeluarkan pada hari Minggu tidak mengungkapkan jumlah kompensasi yang akan dibayarkan perusahaan pemilik kapal.

Mesir kehilangan pendapatan antara USD12 juta hingga USD15 juta setiap harinya selama jaur perairan itu ditutup. Angka itu merupakan penghitungan Otoritas Terusan Suez.

Baca Juga:
Kapal Tanker Kandas di Pantai Garut Rusak Kemudi, 15 Kru Selamat

Pendaratan kapal dan upaya penyelamatan intensif yang diperlukan untuk mengapungkannya kembali juga mengakibatkan kerusakan kanal yang signifikan.

Seorang anggota firma hukum Stann Marine yang berbasis di London yang mewakili pemilik dan perusahaan asuransi Ever Given mengonfirmasi dalam sebuah pernyataan bahwa persiapan sedang dilakukan untuk pembebasannya.


"Kami dengan senang hati mengumumkan bahwa...kemajuan yang baik telah dibuat dan solusi formal disepakati antara kedua belah pihak," kata Faz Peermohamed dalam pernyataannya seperti dikutip Reuters, Senin (5/7/2021).

Baca Juga:
Malaysia Tolak Masuk Kapal Tanker Minyak Rusia yang Kena Sanksi AS

Pekan lalu, kepala Otoritas Terusan Suez Osama Rabie mengatakan Mesir telah menandatangani perjanjian rahasia dengan pemilik Ever Given saat menyelesaikan perjanjian kompensasi.

Awalnya, Mesir telah meminta kompensasi ratusan juta dollar Amerika Serikat tetapi kemudian memangkas klaim awalnya dari USD900 juta menjadi USD550 juta.

Kapal yang dioperasikan Taiwan dan berbendera Panama itu dipindahkan ke tempat berlabuh yang tidak mengganggu di Terusan Suez setelah dibebaskan pada 29 Maret, dan tailback sebanyak 420 kapal di pintu masuk utara dan selatan ke kanal dibersihkan pada awal April.

Pada bulan April, perusahaan data maritim Lloyd's List mengatakan penyumbatan oleh megatanker, yang lebih panjang dari empat lapangan sepak bola, memblokir lalu lintas kapal kargo antara Asia dan Eropa setiap harinya sebelum kapal raksasa itu berhasil diapungkan kembali.

Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi telah mengesampingkan pelebaran bagian selatan kanal di mana kapal terjebak secara diagonal.

Sisi mengawasi perluasan bagian utara, yang mencakup pelebaran bentangan yang ada dan memperkenalkan jalur air paralel sepanjang 35 km. Perluasan itu memicu perdebatan pada 2014-2015.

Proyek perluasan itu dicapai dengan biaya lebih dari USD8 miliar, tanpa meningkatkan pendapatan dari kanal secara signifikan.

(lia/sumber:sindonews.com)