Langgar Ketentuan PPKM Darurat, 2 Bus AKAP Dikandangkan di Terminal Pulogadung

  • Oleh : Naomy

Selasa, 13/Jul/2021 14:33 WIB
Terminal ilegal Tanah Merdeka Terminal ilegal Tanah Merdeka

JAKARTA (BeritaTrans.com) - langgar ketentuan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) darurat Jawa-Bali, dua bus antarkota antarprovinsi (AKAP) diberi sanksi.

Baca Juga:
Layanan Batik Solo Trans Tambah 2 Koridor

Bus ditemui di terminal ilegal Tanah Merdeka, Jakarta Utara usai Direktur Angkutan Jalan Ditjen Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Ahmad Yani menerima laporan.

"Kami bersama Dishub DKI, TNI, Polri, Provost, Garnisun, menjaga agar Covid-19 bisa diatasi dengan membatasi pergerakan," ujar Yani di Jakarta, Selasa (13/7/2021) 

Baca Juga:
Hore, Teman Bus Hadir di Banyumas dengan 3 Koridor Layanan

Dua bus tersebut menurutnya dikandangkan karena melanggar Surat Edaran Satgas Covid-19.

Keduanya tidak memenuhi persyaratan yang lengkap untuk melakukan perjalanan di masa PPKM Darurat.

Baca Juga:
Kemenhub Gelar Sertifikasi Pengemudi di PTDI Bekasi, PKTJ Tegal, dan Poltrada Bali

"Mereka juga akan berangkat dari Terminal ilegal ini," tutur dia.

Selain itu, kedua bus juga tidak memenuhi persyaratan SE Kemendagri, sehingga dilakukan tindakan ini.

"Kedua bus akan dikandangi di Terminal Pulogadung," ujar Yani.

Dia berharap, kejadian ini bisa jadi pelajaran bagi operator lainnya, agar mematuhi ketentuan yang berlaku. (omy)