Perangi Krisis Iklim: Percepat Dekarbonisasi Pelayaran dengan Kapal Bertenaga Listrik

  • Oleh : Redaksi

Minggu, 31/Okt/2021 06:21 WIB


Key Points

  • Pelayaran menyumbang 1 miliar metrik ton emisi karbon setiap tahun.
  • Kapal kargo besar saat ini tidak dapat muat di banyak pelabuhan di seluruh dunia.
  • Fleetzero sedang mencoba mendekarbonisasi industri pengiriman kargo dengan kapal bertenaga baterai yang dapat membantu mengurangi gangguan rantai pasokan.

Satu kapal kargo yang diisi dengan kontainer bergerak melalui Pelabuhan New York saat menuju ke laut Atlantik pada 12 Oktober 2021 di New York City. Foto: Spencer Platt | Gambar Getty

Baca Juga:
Kapal Kargo Full Otonom, Tanpa Awak & Bertenaga Listrik Berlayar Perdana

LUSINAN kapal kargo yang dioperasikan dengan diesel dan mengambang di lepas pantai Los Angeles dan Long Beach di California bukan hanya simbol dari rantai pasokan yang kacau. Mereka berkontribusi pada 1 miliar metrik ton emisi karbon setiap tahun dari pelayaran laut.

Start-up Fleetzero bertujuan untuk memberikan solusi atas kedua masalah tersebut. Co-founder Steven Henderson dan Michael Carter — lulusan dari United States Merchant Marine Academy — sedang membangun kapal kargo baterai-listrik yang tidak hanya akan membantu mendekarbonisasi industri tetapi juga dapat mengurangi kemacetan rantai pasokan dengan memanfaatkan lebih banyak pelabuhan yang tersedia di seluruh dunia .

Baca Juga:
Kapal Kontainer Listrik Pertama Di Dunia Siap Berlayar, Bisa Kurangi Hingga 1.000 Ton Emisi Karbon

Dan jika itu terdengar agak tidak masuk akal, pertimbangkan bahwa Elon Musk mengatakan pada tahun 2017: "Semuanya akan sepenuhnya menggunakan listrik, terlepas dari (ironisnya) roket. Kapal adalah yang paling mudah dipecahkan setelah mobil."

Pada tahun 2018, Organisasi Maritim Internasional, badan pengatur PBB, menetapkan tujuan awal untuk mengurangi emisi karbon dari pelayaran internasional setidaknya 50% pada tahun 2050 dibandingkan dengan tahun 2008. Masalah dengan mencapai tujuan itu, menurut penelitian Clean Air Task Force (CATF) merekomendasikan armada pelayaran internasional perlu beralih ke bahan bakar karbon nol bersih.

Baca Juga:
Kongesti Parah: Ratusan Kapal Kontainer Terjebak di Pelabuhan China dan Amerika

CATF telah mengutip amonia sebagai pilihan yang mungkin, meskipun mencatat bahwa amonia setidaknya tiga kali lipat biaya bahan bakar laut konvensional. "Sebagian besar solusi yang telah kami baca dan lihat semuanya akan berakhir dengan biaya lebih banyak bagi konsumen," kata Henderson. "Entah mereka menggunakan bahan bakar yang merupakan turunan dari bahan bakar yang kita gunakan saat ini, atau bahan bakar yang harganya lebih mahal."

Saat Henderson dan Carter mempelajari masalahnya, mereka menyimpulkan bahwa satu-satunya cara berkelanjutan untuk mendekarbonisasi kapal kargo adalah dengan listrik. "Percayalah, kami melihat semuanya termasuk memompa garam cair ke kapal dan mendinginkannya," kata Henderson. Baterai listrik menjadi fokus Fleetzero dan misinya adalah mencari cara agar biayanya kompetitif.

Solusinya: Ganti baterai

 Fleetzero sedang bereksperimen dengan membangun baterai listrik untuk kapal  kontainer pengiriman standar 20 kaki yang dimodifikasi untuk memberi daya pada kapal yang lebih kecil di laut. Ketika sebuah kapal masuk ke pelabuhan, baterai yang terkuras di pengangkut kontainer diganti dengan yang baru.

"Kapal-kapal kami menggunakan pertukaran baterai yang cepat untuk mengisi bahan bakar, dan dengan melakukan itu kami dapat mendistribusikan biaya baterai kami melalui sejumlah besar kontainer pengiriman ke titik di mana kami dapat bersaing dengan kapal diesel," kata Henderson.

Fleetzero sedang membangun prototipe paket baterai pertamanya di Alabama, berniat untuk mengubah kapal diesel kecil untuk menggunakannya pada akhir tahun 2022. "Mereka akan membangun kapal mereka sendiri, tetapi untuk saat ini, mereka memasang kembali kargo yang lebih kecil. kapal yang menggunakan tenaga diesel. "Jauh lebih cepat bagi kami untuk pergi ke pasar seperti itu," kata Henderson.

Bantuan rantai pasokan

Tidak hanya elektrifikasi berpotensi memecahkan masalah karbon, tetapi menggunakan kapal yang lebih kecil dapat membantu dilema rantai pasokan. Kapal kargo, dengan kontainer yang ditumpuk setinggi langit, telah tumbuh lebih besar setiap tahun sejak 1950-an, kata Henderson. Dan sementara, sebelum pandemi Covid, yang menurunkan biaya pengiriman, itu juga mengurangi jumlah pelabuhan di seluruh dunia tempat para raksasa ini dapat berlabuh.

“Keterbatasan fisik bukan ukuran kapal, tapi kedalaman pelabuhan,” katanya. "Long Beach dan Los Angeles dapat menangani kapal-kapal besar ini, tetapi seluruh sistem tidak diatur untuk mengakomodasi kapal-kapal besar dengan 20.000 kontainer sekaligus."

Dengan menggunakan kapal yang lebih kecil, pelabuhan tambahan di seluruh dunia dapat diakses, termasuk sistem sungai besar seperti Mississippi, kata Carter, tidak hanya mengurangi kemacetan dan backlog di pelabuhan tetapi berpotensi mengurangi lalu lintas truk.

Carter dan Henderson juga menunjukkan bahwa kapal listrik menempatkan lebih sedikit anggota awak yang berisiko. "Mike dan saya sama-sama menghabiskan waktu bertahun-tahun di ruang mesin kapal yang melintasi Pasifik dan Atlantik," kata Henderson. "Ini bukan lingkungan kerja yang baik."

Dengan pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan yang lebih sedikit daripada yang dibutuhkan kapal diesel, keduanya mengatakan bahwa mereka memperkirakan pekerjaan maritim yang lebih baik, polusi yang lebih sedikit, dan biaya yang lebih rendah.

Fokus pada emisi

Perusahaan lain, termasuk Amazon dan Ikea, mendorong industri pelayaran laut untuk beralih ke sumber bahan bakar nol karbon pada tahun 2040, satu dekade lebih awal dari tujuan awal IMO yang ditetapkan tiga tahun lalu.

Janji oleh dua raksasa ritel ini, serta Patagonia, Michelin dan Unilever, untuk hanya menggunakan kapal laut berbahan bakar nol karbon merupakan indikasi gerakan yang lebih luas oleh perusahaan untuk mengurangi jejak karbon mereka di seluruh dunia.

Perusahaan telah mengubah segalanya mulai dari gedung perkantoran dan gudang hingga jaringan transportasi menjadi lebih netral karbon. Dengan rantai pasokan dan kapal kargo menjadi sorotan, maka transportasi laut — yang sangat bergantung pada diesel — akan menjadi yang berikutnya.

"Untuk memerangi krisis iklim, kita harus dengan cepat mendekarbonisasi pelayaran laut," kata Jonathan Lewis, direktur dekarbonisasi transportasi di CATF, dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan konsorsium pedagang.

Sumber: CNBC.