Iklim Gelombang Panas, Banjir hingga Cuaca Ekstrem Dianggap Jadi `Normal Baru`, Mengapa Demikian?

  • Oleh : Fahmi

Selasa, 02/Nov/2021 15:47 WIB
Foto:Ilustrasi Foto:Ilustrasi

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Peristiwa-peristiwa cuaca ekstrem - termasuk gelombang panas yang kuat dan banjir yang menghancurkan - kini menjadi keadaan normal baru, kata Organisasi Meteorologi Dunia (WMO). 

Laporan Keadaan Iklim untuk tahun 2021 menyoroti dunia yang "berubah di depan mata kita." 

Baca Juga:
Menggugah Kesadaran tentang Perubahan Iklim Melalui Seni

Suhu rata-rata 20 tahun dari tahun 2002 berada di jalur untuk melebihi 1 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri untuk pertama kalinya. 

Dan permukaan laut global naik ke ketinggian baru pada tahun 2021, menurut penelitian tersebut. 

Baca Juga:
Kurangi Emisi untuk Tekan Krisis Ozon agar Bumi Tetap Layak Huni

Angka-angka terbaru untuk tahun 2021 ini dirilis lebih awal oleh WMO bertepatan dengan dimulainya konferensi iklim PBB di Glasgow yang dikenal sebagai COP26. 

Es mencair di Greenland 

Baca Juga:
Hujan Es akan Sering Terjadi

Laporan Keadaan Iklim memberikan gambaran tentang indikator iklim termasuk suhu, peristiwa cuaca ekstrem, kenaikan permukaan laut, dan kondisi laut. 

Studi ini menemukan bahwa dalam tujuh tahun terakhir termasuk tahun ini kemungkinan akan menjadi rekor terpanas bumi karena gas rumah kaca mencapai rekor konsentrasi di atmosfer. 


Air banjir yang deras di Hawick di perbatasan Skotlandia 

Kenaikan suhu yang menyertainya mendorong planet ini ke "wilayah yang belum dipetakan" kata laporan itu, dengan peningkatan dampak di seluruh bagian Bumi. 

"Peristiwa ekstrem adalah normal baru," kata Prof. Petteri Taalas dari WMO. 

"Ada banyak bukti ilmiah bahwa beberapa di antaranya menanggung jejak perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia." 

Prof Taalas merinci beberapa kejadian ekstrem yang pernah dialami di seluruh dunia tahun ini. 

  • Terjadi hujan - bukannya turun salju - untuk pertama kalinya tercatat di puncak lapisan es Greenland 
  • Gelombang panas di Kanada dan bagian Amerika Serikat yang berdekatan mendorong kenaikan suhu hingga hampir 50C di sebuah desa di British Columbia. 
  • Death Valley, California mencapai suhu 54,4C salah satu dari beberapa gelombang panas yang terjadi di barat daya AS 
  • Curah hujan selama berbulan-bulan turun dalam hitungan jam di wilayah China 
  • Beberapa bagian Eropa mengalami banjir parah, yang menyebabkan puluhan korban jiwa dan miliaran kerugian ekonomi 
  • Tahun kedua berturut-turut kekeringan di sub-tropis Amerika Selatan mengurangi aliran sungai dan memukul pertanian, transportasi dan produksi energi 

Perkembangan lain yang mengkhawatirkan, menurut studi WMO, adalah kenaikan permukaan laut global. 

Seorang perempuan menyajikan makanan meskipun air banjir di Thailand 

Sejak pertama kali diukur dengan sistem berbasis satelit yang akurat pada awal 1990-an, permukaan laut naik 2,1 mm per tahun antara 1993 dan 2002. 

Tetapi dari tahun 2013 hingga 2021 kenaikannya meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 4,4 mm, sebagian besar dipengaruhi oleh akselerasi hilangnya es dari gletser dan lapisan es. 

"Permukaan laut naik lebih cepat sekarang daripada waktu lain dalam dua milenium terakhir," kata Prof Jonathan Bomber, Direktur Pusat Glasiologi Bristol. 

"Jika kita melanjutkan lintasan seperti saat ini, maka kenaikan itu bisa melebihi 2 meter pada tahun 2100 yang menggusur sekitar 630 juta orang di seluruh dunia. Konsekuensinya tidak terbayangkan." 

Dalam hal suhu, 2021 kemungkinan akan menjadi rekor terpanas keenam atau ketujuh. 

Itu karena dalam bulan-bulan awal tahun ini dipengaruhi oleh peristiwa La Niña, fenomena cuaca alami yang cenderung mendinginkan suhu global. 

Tetapi laporan itu juga menunjukkan bahwa rekor suhu global berada di jalur untuk menembus 1C untuk pertama kalinya selama periode 20 tahun. 

"Fakta bahwa rata-rata 20 tahun telah mencapai lebih dari 1 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri akan memusatkan pikiran para delegasi di COP26 yang bercita-cita untuk menjaga kenaikan suhu global dalam batas yang disepakati di Paris enam tahun lalu," kata Prof Stephen Belcher , kepala ilmuwan di Kantor Met Inggris, yang berkontribusi pada laporan tersebut. 

  • Enam cara luar biasa untuk melawan perubahan iklim 
  • Perubahan Iklim: Dekade terakhir menjadi rekor terpanas 
  • Rencana ratusan negara atasi perubahan iklim dikritik PBB, termasuk Indonesia 

Mengomentari analisis tersebut, Sekretaris Jenderal PBB António Guterres, mengatakan bahwa planet ini berubah di depan mata kita. 

"Dari kedalaman laut hingga puncak gunung, dari gletser yang mencair hingga peristiwa cuaca ekstrem yang tak henti-hentinya, ekosistem dan komunitas di seluruh dunia sedang hancur," katanya. 

"COP26 harus menjadi titik balik bagi manusia dan planet ini," kata Guterres.(fh/sumber:bbc)