Tahun 2022, Kemenhub Fokus Penyelesaian Infrastruktur Prioritas

  • Oleh : Naomy

Kamis, 25/Nov/2021 05:45 WIB
Menhub Budi Karya Sumadi Menhub Budi Karya Sumadi


JAKARTA (BeritaTrans.com) - Kementerian Perhubungan akan fokus penyelesaian pembangunan sejumlah infrastruktur transportasi prioritas, yang memiliki efek pengganda (multiplier effect) dan dapat mendongkrak pertumbuhan ekonomi. 

“Hal tersebut menjadi arah kebijakan pembangunan transportasi pada tahun 2022, untuk meningkatkan daya saing global serta berkontribusi dalam pemulihan ekonomi nasional,” tutur Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi saat menjadi pembicara kunci pada acara Indonesia Economic Outlook 2022 dengan tema “Arah Kebijakan Pembangunan Transportasi Nasional 2022”,  gelaran Berita Satu Media, Rabu (24/11).

Baca Juga:
Bandara Tunggul Wulung Segera Kembali Operasional

Menhub mengatakan, sejalan dengan Rencana Kerja Pemerintah (RKP) Tahun 2022, program prioritas pembangunan infrastruktur transportasi telah disusun berdasarkan skala prioritas pembangunan. 

Adapun skala prioritas tersebut diantaranya yaitu: melanjutkan pengembangan infrastruktur konektivitas yang produktif; memastikan pemenuhan Proyek Prioritas Nasional dan Prioritas Strategis Nasional (PSN); mendukung pemerataan pembangunan nasional; mendukung upaya pencegahan dan penanganan Covid-19 di sektor transportasi; serta memastikan keberlanjutan layanan transportasi bagi masyarakat dengan mengedepankan aspek kesehatan, keselamatan, dan kenyamanan transportasi.

Baca Juga:
Menhub Targetkan Pembangunan Bandara Mentawai Baru, Selesai Agustus 2022

Selanjutnya, dia menjelaskan, guna percepatan pemulihan ekonomi nasional, maka pembangunan juga diarahkan dalam bentuk pembangunan infrastruktur padat karya, yang mendukung kawasan industri dan pariwisata, dan didukung dengan peran swasta.

“Kami sangat mendukung peran penting swasta dalam mengoptimalkan pembangunan melalui pembiayaan kreatif, untuk mengurangi ketergantungan terhadap APBN yang terbatas,” ucap Menhub.

Baca Juga:
Soal Penutupan dan Persiapan Naturu, Bandara Halim Perdanakusuma Tunggu SE Kemenhub

Proyek pembangunan melalui pembiayaan kreatif, yang memenuhi kelayakan secara ekonomi dan finansial. Baik itu melalui skema Kerja sama Pemanfaatan (KSP) dalam pengelolaan infrastruktur transportasi, penugasan kepada BUMN, serta Kerja sama Pemerintah dan Badan Usaha (KPBU) dengan kontribusi pemerintah dalam pengadaan lahan dan pembiayaan sebagian kontruksi.

Sejumlah pembangunan melalui pembiayaan kreatif yang telah dilaksanakan Kemenhub di antaranya yaitu: pengoperasian Pelabuhan Patimban, Pelabuhan Anggrek, pengembangan Bandara Komodo, serta pembangunan jalur kereta api Makasar-Parepare.

Untuk tahun 2022, beberapa proyek stretegis nasional yang akan mulai dilaksanakan di antaranya Revitalisasi Bandara Halim Perdana Kusuma, pembangunan Pelabuhan New Ambon dan New Palembang serta pembangunan Proving Ground Uji Kendaraan di Bekasi yang diharapkan dapat mendorong  percepatan dan akselerasi pembangunan.

Secara umum, kebijakan infrastruktur transportasi Tahun 2022, diarahkan untuk mewujudkan konektivitas nasional dan efisiensi logistik; meningkatkan kinerja pelayanan pada semua moda transportasi umum dengan indikator keberhasilan tercapainya Indeks Kepuasan Masyarakat dan tingkat On Time Performace (OTP); dan meningkatkan keselamatan transportasi, sebagai upaya menuju zero accident.

Adapun sejumlah capaian kinerja sektor perhubungan pada semester pertama tahun 2021 di antaranya yaitu telah terbangunnya sistem angkutan umum massal perkotaan pada beberapa kota aglomerasi, penambahan panjang jalur kereta api menjadi 6.326 Km’sp, moderinisasi beberapa pelabuhan strategis, pembangunan 10 bandara baru, serta penambahan rute angkutan tol laut dan jembatan udara.

Pemerintah memperkirakan kondisi perekonomian nasional, pada tahun 2022 berangsur pulih dan tumbuh, seiring dengan keberhasilan penanganan Covid-19. Kondisi tersebut membuka jalan untuk mengakselerasi pergerakan ekonomi yang lebih ekspansif pada tahun 2022.

Turut hadir sebagai narasumber pada kegiatan tersebut, Dirut Garuda Irfan Setiaputra, Direktur Komersial dan Pelayanan PT ASDP Indonesia Ferry M. Yusuf Hadi, dan Dirut PT JakLingko Indonesia Muhammad Kamaluddin. (omy)