Suhu Laut Meningkat, Ciptakan Kekacauan Cuaca Global

  • Oleh : Fahmi

Sabtu, 05/Feb/2022 06:30 WIB
Gletser Thwaites di Antartika, 2020. (David Vaughan/Survei Antartika Inggris via AP) Gletser Thwaites di Antartika, 2020. (David Vaughan/Survei Antartika Inggris via AP)

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Laut semakin hangat tahun lalu daripada tahun sebelumnya, meningkatkan pola cuaca yang sudah ekstrem di seluruh dunia. Hal itu dikemukakan dalam laporan baru-baru ini yang diterbitkan di jurnal Advances in Atmospheric Sciences. 

Dua puluh tiga ilmuwan internasional menganalisis ribuan pengukuran suhu laut. Sejak 2018, sewaktu kelompok ini pertama kali menerbitkan temuan mereka, mereka mendapati bahwa suhu laut meningkat setiap tahun. 

Baca Juga:
KKP Dorong Pengembangan Mitigasi Sampah Laut

Tetapi pemanasan itu tidak berlangsung konsisten di bumi ini. 

Pada 2021, para peneliti mendapati bahwa karena pola dan arus angin, sebagian wilayah Samudra Atlantik, India dan bagian utara Samudra Pasifik menghangat lebih cepat. “Pergerakan air di lautan dunia mendistribusikan panas dengan cara yang tidak seragam, sehingga beberapa daerah mendapatkan lebih banyak panas dan yang lainnya lebih sedikit, yang berarti beberapa daerah tertentu di laut menjadi hangat lebih cepat daripada yang lainnya,” kata John Abraham, salah seorang penulis penelitian itu dan ilmuwan iklim di University of St. Thomas di Minnesota. 

Baca Juga:
Pencemaran Lingkungan Berbahaya, Empat Gubernur di Jawa Disomasi atas Polusi Mikroplastik di Sungai

Meningkatnya konsentrasi gas-gas rumah kaca dari aktivitas manusia membuat lautan terlalu panas, kata Abraham kepada wartawan. "Tahun lalu, laut menyerap panas yang setara dengan tujuh bom Hiroshima yang diledakkan di laut setiap detik setiap hari, 365 hari setiap tahun,” ujarnya.

Seorang tentara berpatroli di pantai saat Badai tropis Rick menguat menjadi badai di lepas pantai Pasifik Meksiko, di Acapulco, Meksiko, 23 Oktober 2021. (REUTERS/Javier Verdin) 

Baca Juga:
Mengenal `Kerajaan Abisal` Kawasan Laut Paling Jarang Dieksplorasi yang Mulai Diungkap Para Ilmuwan

Sedikit saja kenaikan suhu dapat sangat merusak. “Tahun lalu, suhu permukaan laut naik satu derajat Celsius,” kata Michael Mann, profesor ilmu atmosfer di Pennsylvania State University dan salah seorang kontributor laporan itu. “Dan meskipun ini seperti pemanasan yang sedikit, perubahan suhu sekecil apapun dapat berdampak sangat besar terhadap sistem cuaca, yang dapat menyebabkan populasi ikan berkurang dan lapisan es runtuh di Antartika.” 

Hanya sedikit panas dari gas-gas rumah kaca yang benar-benar terperangkap di atmosfer. Sebagian besar panas itu diserap oleh lautan. 

“Laut menyimpan 90 persen panas dari pemanasan global dan merupakan indikator kuat perubahan iklim. Sekarang ini, lautan kita memanas dengan laju yang luar biasa yang memiliki konsekuensi serius,” kata Lijing Cheng, penulis utama laporan itu dan profesor di Institute of Atmospheric Physics di Lembaga Ilmu Pengetahuan China. 

“Kenaikan permukaan air laut membuat komunitas di pesisir semakin rentan terhadap gelombang badai yang mengancam prasarana pesisir,” kata Cheng kepada wartawan. 

Ombak menghantam rumah-rumah di tepi pantai di Scituate, Massachusetts, 29 Januari 2022. (JOSEPH PREZIOSO / AFP) 

Lautan yang menghangat juga menimbulkan malapetaka bagi sistem cuaca bumi. “Laut mengendalikan cuaca,” kata Abraham. “Laut yang lebih hangat membuat cuaca kita semakin liar, bergerak dari satu ekstrem ke ekstrem lainnya dengan lebih cepat,” ujarnya. “Lautan memanaskan dan melembabkan atmosfer, yang menciptakan badai yang lebih kuat.” 

Tornado, hurikan, banjir dan bahkan badai salju “semuanya terkait dengan lautan yang memanas,” kata Alexey Mishonov, salah seorang penulis laporan dan ilmuwan peneliti di Earth System Science Interdisciplinary Center, University of Maryland. 

Mann mengatakan gas-gas rumah kaca perlu segera dibatasi secara signifikan atau konsekuensi terhadap lingkungan hidup akan menjadi semakin buruk.“Kita harus menurunkan emisi karbon 50 persen dalam dekade ini,” ujarnya. “Pemerintah perlu memberikan insentif untuk mengalihkan industri energi dan transportasi dari bahan bakar fosil dan menuju ke energi terbarukan.” (fh/sumber:VOA)