Kongesti di Pelabuhan-Pelabuhan Asia Termasuk Singapura Meningkat

  • Oleh : Redaksi

Selasa, 22/Feb/2022 21:35 WIB


SINGAPURA (BeritaTrans.com) - Kemacetan pelabuhan meningkat di Asia dengan peningkatan jumlah rata-rata kapal peti kemas per hari yang menunggu untuk berlabuh di pelabuhan-pelabuhan utama menurut proyek analis44.

Rata-rata jumlah kapal yang menunggu per hari di pelabuhan Asia meningkat dari 13 pada Desember 2021 menjadi 22,5 per hari pada Januari.

Kenaikan terbesar terlihat di wilayah China Selatan – Hong Kong. Menurut project44, rata-rata jumlah kapal yang menunggu per hari meningkat dari 17,5 per hari pada Desember 2021 menjadi 22,5 pada Januari tahun ini. I

Fakta itu adalah gambaran yang sangat mirip di Yantian dengan rata-rata jumlah kapal yang menunggu per hari naik dari 17,5 pada Desember menjadi 22,4 pada Januari tahun ini.

Peningkatan di Yantian bertepatan dengan kemacetan halaman yang melihat Cina Selatan memotong jendela gerbang untuk kontainer ekspor. Waktu tunggu untuk peti kemas ekspor di Yantian rata-rata tujuh hari di bulan Januari menurut data project44, sementara itu sekitar 10 hari untuk kotak impor.

Pelabuhan transhipment terbesar di dunia Singapura juga mengalami peningkatan rata-rata jumlah kapal yang menunggu per hari. Januari tahun ini rata-rata 17,2 kapal per hari menunggu untuk berlabuh di pelabuhan, dibandingkan dengan 14,8 per hari pada Desember 2021.

Gambaran di pelabuhan peti kemas terbesar di dunia – Shanghai – jauh lebih baik jika rata-rata jumlah kapal yang menunggu meningkat. Itu berdiri di 4,6 kapal kontainer rata-rata menunggu per hari, dibandingkan dengan 2,3 pada bulan Desember.