Marshal Sirkuit Mandalika Dipuji Race Director: Gesit dan Cekatan

  • Oleh : Naomy

Minggu, 20/Mar/2022 16:44 WIB
Marshal di MotoGP Mandalika Marshal di MotoGP Mandalika

MANDALIKA (BeritaTrans.com) - Selama dua hari Pertamina Grand Prix of Indonesia di Sirkuit Internasional Jalan Raya Pertamina Mandalika, Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, ada hal yang menarik perhatian, yaitu kegesitan para marshal dalam mendukung lomba. 

Hal ini mendapat pujian dari Federasi Motor Internasional (FIM) dan Race Director Pertamina Grand Prix of Indonesia, Mike Webb.

Baca Juga:
Pernah Ngegas di Sirkuit Mandalika, Ternyata Kilometer Motor Jokowi Baru Segini

Webb mengaku puas dengan kinerja para marshal lintasan Sirkuit Mandalika. Para marshal dikatakan sangat cakap dan cekatan dalam membersihkan permukaan lintasan serta menunjukkan peningkatan kemampuan pesat sejak pertama dipekerjakan dalam ajang MotoGP yang kembali digelar di Indonesia setelah vakum 25 tahun terakhir.

Pujian Webb tersebut disampaikan oleh Direktur Utama Mandalika Grand Prix Association (MGPA) Priandhi Satria di Sirkuit Mandalika, Ahad (20/3/2022). 

Baca Juga:
Pebalap MotoGP Morbidelli Ketinggalan Pesawat, Aipda L Dwi Prayitno Sang Penolong

Marshal yang berjumlah sekitar 300 orang terdiri dari unsur karang taruna Kecamatan Pujut, Brimob Polda NTB, rescuer Basarnas, dan pendamping beberapa marshal dari Malaysia. 

"Contohnya saat salah satu insiden besar yang terjadi adalah ketika bagian bawah motor Alex Rins (Suzuki Ecstar) mengeluarkan api setelah Tikungan 12 dan dia meninggalkan motornya di Tikungan 13," ungkapnya.

Baca Juga:
Usai MotoGP, Sirkuit Mandalika Mulai Dilirik Penyelenggara Balap Dunia

Insiden tersebut meninggalkan cukup banyak oli di lintasan sehingga sesi memasuki Red Flag. Namun, para marshal yang sebagian sudah bertugas di Mandalika sejak World Superbike (WSBK) pada 19-21 November 2021 tersebut bergerak cepat. 

Mereka memadamkan api, mengangkat serpihan, dan membersihkan lintasan dari oli sehingga sesi bisa berlanjut kembali. 

“Mike Webb puas dengan kecakapan dan kecepatan marshal dalam memadamkan api dan membersihkan permukaan lintasan dari bekas-bekas bensin dan oli,” tutur Priandhi.

Tak hanya itu, dia juga menyinggung bagaimana Webb melihat petugas lintasan menunjukkan perkembangan positif dari pramusim hingga sekarang. 

“Saat pramusim pada hari satu sampai tiga, lalu masuk MotoGP Indonesia juga dari Senin persiapan sampai hari ini kemampuannya meningkat, kecakapannya meningkat,” ujarnya.

Mantan wartawan dan pembalap itu menyebut, pengetahuan para marshallokal ini sudah jauh lebih berkembang setelah mendapatkan masukan beberapa marshal dari Malaysia yang dibawa untuk berbagi pengalaman. 

"Faktanya memang marshal dari Malaysia sudah sering mengadakan event balapan internasional termasuk MotoGP," katanya.

Priandhi juga menyebut banyaknya kecelakaan para pebalap yang terjadi pada hari kedua, Sabtu (19/3/2022) bukan disebabkan oleh faktor lintasan. 

Mengutip penjelasan pihak FIM sebagai pemberi homologasi Grade A untuk Sirkuit Mandalika, peristiwa itu tidak berhubungan dengan error di lintasan. 

“Itu evaluasi pihak FIM sendiri setelah melihat kondisi lintasan, itu bukan error lintasan. Hari ini saya berbicara dengan Mike Webb, tidak ada hubungannya semua yang terjadi hari ini dengan homologasi yang telah diberikan," ujar dia.

Priandhi juga menjelaskan, pihaknya telah melakukan pembenahan minor pada permukaan lintasan, Sabtu malam untuk memperbaiki serta menambal kerikil aspal yang sobek akibat motor jatuh. (omy)