Pesawat Boeing 737-800 China Eastern Airlines dengan 132 Penumpang dan 9 Kru Jatuh ke Gunung, Tak Ada Yang Selamat

  • Oleh : Redaksi

Senin, 21/Mar/2022 20:13 WIB


BEIJING (BeritaTrans.com) ) - Pesawat  Boeing 737-800 China Eastern Airlines dengan 132 orang di dalamnya jatuh di pegunungan di China selatan dalam penerbangan domestik pada Senin setelah turun tiba-tiba dari ketinggian jelajah.

Media mengatakan tidak ada tanda-tanda selamat dan maskapai mengatakan sangat berduka bagi penumpang dan awak yang telah meninggal.

Pesawat itu terbang dari barat daya kota Kunming, ibu kota provinsi Yunnan, ke Guangzhou, ibu kota Guangdong, yang berbatasan dengan Hong Kong.

Baca Juga:
Tabrakan Libatkan Pesawat Boeing 777-300ER dan Boeing 737-800 Biman Bangladesh Airlines di Hanggar Bandara

China Eastern mengatakan penyebab kecelakaan, di mana pesawat turun dengan kecepatan akhir 31.000 kaki per menit menurut situs pelacakan penerbangan FlightRadar24, sedang diselidiki.

Maskapai itu mengatakan telah menyediakan hotline untuk kerabat mereka yang ada di pesawat dan mengirim kelompok kerja ke lokasi.

Baca Juga:
Kegagalan Sistem Pitot-Statis Dituding Jadi Penyebab Menukik Tajamnya Pesawat Boeing 737-800 Malaysia Airlines

Media mengutip seorang pejabat penyelamat yang mengatakan pesawat itu hancur dan menyebabkan kebakaran yang menghancurkan pohon bambu. People's Daily mengutip seorang pejabat departemen pemadam kebakaran provinsi yang mengatakan tidak ada tanda-tanda kehidupan di antara puing-puing.

Pesawat, dengan 123 penumpang dan sembilan awak di dalamnya, kehilangan kontak di atas kota Wuzhou, Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC) dan maskapai mengatakan.

Baca Juga:
China Eastern Airlines Masih Grounded 108 Pesawat Boeing 737-800

Penerbangan meninggalkan Kunming pada pukul 13:11. (0511 GMT), data FlightRadar24 menunjukkan, dan dijadwalkan mendarat di Guangzhou pada pukul 15:05. (0705 GMT).

Pesawat, yang menurut Flightradar24 berusia enam tahun, telah terbang di ketinggian 29.100 kaki pada pukul 06.20 GMT. Lebih dari dua menit dan 15 detik kemudian, data menunjukkan itu turun ke 9.075 kaki.

Dalam 20 detik lagi, ketinggian terakhir yang dilacak adalah 3.225 kaki.

Kecelakaan selama fase penerbangan penerbangan relatif jarang terjadi meskipun itu menyumbang sebagian besar waktu penerbangan.

Boeing menemukan dalam laporan tahun lalu bahwa hanya 13% kecelakaan komersial fatal secara global antara 2011 dan 2020 terjadi selama fase pelayaran, sedangkan 28% kecelakaan fatal terjadi pada pendekatan akhir dan 26% pada pendaratan.

"Biasanya pesawat dalam auto-pilot selama tahap pelayaran. Jadi sangat sulit untuk memahami apa yang terjadi," kata Li Xiaojin, seorang ahli penerbangan China. "Dari sudut pandang teknis, hal seperti ini seharusnya tidak terjadi."

Data cuaca online menunjukkan kondisi sebagian berawan dengan visibilitas yang baik di Wuzhou pada saat kecelakaan.

Presiden Xi Jinping meminta penyelidik untuk menentukan penyebab kecelakaan itu sesegera mungkin dan untuk memastikan keselamatan penerbangan "mutlak", lapor penyiar negara CCTV.

Seorang juru bicara Boeing mengatakan: "Kami mengetahui laporan media awal dan bekerja untuk mengumpulkan lebih banyak informasi."

Saham Boeing Co (BA.N) turun 6,4% menjadi $180,44 dalam perdagangan premarket.

Saham China Eastern Airlines di Hong Kong ditutup turun 6,5% setelah berita kecelakaan itu pecah, sementara sahamnya yang terdaftar di AS merosot 17% dalam perdagangan premarket.

China Eastern mengandangkan armada 737-800 pesawatnya setelah kecelakaan itu, media pemerintah melaporkan. China Eastern memiliki 109 pesawat dalam armadanya, menurut FlightRadar24.

Sumber: Reuters