China Eastern Airlines Masih Grounded 108 Pesawat Boeing 737-800

  • Oleh : Redaksi

Senin, 04/Apr/2022 00:03 WIB


BEIJING (BeritaYrans.com) - Senin, 4 April, akan menandai dua minggu sejak kecelakaan mengerikan penerbangan China Eastern Airlines MU5735.

Selama dua minggu terakhir, para penyelidik dan spesialis pemulihan telah bekerja keras untuk menangani puing-puing dan korban kecelakaan itu.

Baca Juga:
Tabrakan Libatkan Pesawat Boeing 777-300ER dan Boeing 737-800 Biman Bangladesh Airlines di Hanggar Bandara

Tindakan segera lainnya yang diambil setelahnya adalah larangan terbang seluruh armada Boeing 737-800 China Eastern - jenis yang sama yang terlibat dalam kecelakaan 21 Maret. Seluruh armada yang terdiri dari 108 kapal sempit ini tetap dikandangkan.

108 pesawat masih grounded

Baca Juga:
Kegagalan Sistem Pitot-Statis Dituding Jadi Penyebab Menukik Tajamnya Pesawat Boeing 737-800 Malaysia Airlines

Pada hari jatuhnya MU5735, China Eastern mengumumkan bahwa mereka akan menangguhkan sepenuhnya operasi 737-800 yang efektif pada hari berikutnya.

Dengan operator yang memiliki armada 737-800 yang signifikan, ini biasanya akan berdampak signifikan pada operasinya (jika bukan karena pandemi).

Baca Juga:
Pesawat Boeing 737-800 SpiceJet Serempet Tiang, Penumpang Dialihkan

Memang, China Eastern memiliki salah satu armada terbesar di dunia dengan total hanya di bawah 600 pesawat - 108 di antaranya adalah 737-800.

Seperti yang dilaporkan pada 21 Maret, China Eastern mengeluarkan pernyataan yang mengumumkan landasan sub-armada, yang berbunyi:

“Belum jelas apakah penyebab kecelakaan itu terkait dengan pesawat, tetapi untuk alasan keamanan, perusahaan telah memutuskan untuk menangguhkan pengoperasian semua pesawat 737-800 mulai besok, dan waktu pemulihan belum ditentukan. ."

Sementara pejabat China dan bahkan penyelidik dari NTSB (Dewan Keselamatan Transportasi Nasional) AS telah membuat kemajuan yang signifikan dengan upaya pemulihan, temuan mengenai penyebabnya belum diumumkan dan semua 108 737-800 tetap di-ground. Jika kita menghitung rata-rata yang cukup sederhana dari lima jam penerbangan per hari per pesawat di seluruh armada ini, maka lebih dari 7.000 jam terbang akan diberikan karena landasan hingga saat ini.

Tampaknya, bagaimanapun, bahwa kapasitas yang diberikan karena grounding tidak terlalu dibutuhkan. Memang, karena efek pandemi yang berkepanjangan, sebagian besar armada China Timur lainnya tetap diparkir juga. Sebagian besar armada keluarga Airbus A320 maskapai saat ini terdaftar sebagai tidak aktif.