Progres Proyek LRT Jabodebek Tinggal Sedikit Lagi, Beroperasi Desember 2022

  • Oleh : Fahmi

Kamis, 12/Mei/2022 21:53 WIB
LRT Jabodebek. (Dok.KAI) LRT Jabodebek. (Dok.KAI)

JAKARTA (BeritaTrans.com) - Operasional LRT Jabodebek secara komersial baru akan mulai dilakukan pada akhir tahun 2022 ini atau awal 2023 mendatang. Maka rencana operasional LRT Jabodebek pada 17 Agustus mendatang baru sebatas pada testing atau demo operasional. Kemudian pada Oktober 2022 akan dilakukan trial run tanpa penumpang. 

Direktur Utama PT KAI Didiek Hartantyo mengatakan, per April 2022 ini progres proyek LRT Jabodebek telah mencapai 81,75%. 

Baca Juga:
KAI Raih Penghargaan Gold Champion Kategori BUMN dalam Ajang BISRA 2022

"Pada saat trial run ini sudah berjalan tapi belum ada penumpangnya, nantinya pada Desember atau awal 2023 LRT ini akan mulai tahap operasional komersil, mohon doanya," kata Didiek dalam Webinar BPTJ Kementerian Perhubungan, Kamis (12/5/2022). 

Didiek menambahkan, operasi dari LRT akan terdiri dari dua lintasan dengan total panjang daripada lintas ini adalah 44,3 kilometer yang akan melalui 18 stasiun. Diperkirakan akan ada 137.000 penumpang setiap hari dengan 560 perjalanan. 

Baca Juga:
Tren Penumpang KRL dan KA Lokal Merak Meningkat Pada Masa Libur Sekolah

"Yang kita lakukan saat ini adalah menyiapkan readyness daripada operasional dan maintenance. SOP ini telah kita lakukan ada sebagian yang tahap finalisasi ada 83 dokumen operasional prosedur kemudian ada 103 dokumen yang sifatnya maintenance prosedur dan ada 53 dokumen yang sifatnya emergency condition dan track access management, kita terus lengkapi tools dan spare part dan operasional building," paparnya. 

PT Kereta Api Indonesia (KAI) juga akan menyiapkan 572 pegawai/personil yang nantinya akan bertugas baik untuk operasional dan maintanance. 

Baca Juga:
Sinergi 4 BUMN, Perbaikan Prasarana dan Sarana KA Sawahlunto - Muaro Kalaban Dimulai

Adapun untuk tarif LRT Jabodebek akan selalu mempertimbangkan willingness to pay dan ability to pay dari masyarakat yang dilakukan berdasarkan survei. 

Direktur Prasarana Perkeretaapian Kemenhub Harno Trimadi mengatakan, pembangunan fisik dari LRT Jabodebek ini memang hampir rampung atau mencapai 97%. Namun untuk persiapan integrasi persinyalan baru terlaksana 30%. Adapun progres stasiun lintas 1 capai 80,17%, lintas 2 mencapai 74,45% dan lintas 3 capai 79,59%. 

"Sinyalnya masih kita progres, mengintegrasikan antara prasarana, sinyal dengan sarana, jadi ini masih 30%," kata Harno.(fhm)