Menhub: Ayo Manfaatkan Usia Emas Anak untuk Pendidikan Berlalu Lintas

  • Oleh : Naomy

Kamis, 19/Mei/2022 14:44 WIB
Sosialisasi dan seminar BPSDMP Sosialisasi dan seminar BPSDMP

JAKARTA (BeritaTrans.com) – Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengajak seluruh pemangku kepentingan terkait yang memiliki perhatian terhadap isu keselamatan jalan, memanfaatkan usia emas anak untuk memberi pendidikan tentang bagaimana berlalu lintas yang baik dan berkeselamatan.
 
Hal ini diungkapkan Menhub saat menjadi pembicara kunci Seminar Nasional Sadar Lalu Lintas Usia Dini (Salud) yang diselenggarakan Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Perhubungan (BPSDMP) dalam rangka memperingati Dies Natalis Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan (PKTJ) Tegal ke-51, Kamis (19/5/2022).
 
"Pendidikan sadar berlalu lintas sejak usia dini penting untuk dilakukan sebagai landasan pembangunan karakter manusia yang berkeselamatan dalam bertransportasi. Diharapkan, anak-anak dapat memahami apa arti berlalu lintas yang baik dan memberikan contoh kepada orang-orang terdekatnya bahkan ke orang yang lebih dewasa," kata Menhub. 

Pendidikan Salud memanfaatkan masa emas anak-anak dengan harapan dapat memberikan pengalaman yang membekas di hati dan dapat diimplementasikan dalam kehidupan sehari-hari,.
 
Dalam upaya meningkatkan kesadaran masyarakat tentang keselamatan berlalu lintas, membutuhkan suatu gerakan sadar berlalu lintas sejak usia dini yang dilakukan dengan format yang menarik dan dilakukan secara konsisten. 

Baca Juga:
Yeay, Kenaikan Tarif Ojol Ditunda, Gaess

Oleh karenanya, Menhub mengajak pemangku kepentingan terkait seperti Kemendikbud Ristek, Kepolisian, pemerintah daerah, akademisi, dan pemerhati anak untuk berkolaborasi meningkatkan metode pendidikan Salud dengan format yang menarik.

“Kita bisa menggunakan cara-cara yang mengakar pada budaya dan kearifan bangsa Indonesia yang beragam, sehingga memiliki kedalaman dan dapat diterima dengan mudah bagi anak-anak,” imbuh Menhub.

Baca Juga:
Soal Tarif Ojol Jadi Naik 14 Agustus, Kemenhub: Masih Butuh Sosialisasi

Dia mengungkapkan, membangun kesadaran akan keselamatan kepada masyarakat bukanlah suatu hal yang mudah. 

Menurutnya, sudah dibuat aturan tetapi kadang sulit diterima masyarakat. 

Baca Juga:
Menhub Dorong Perguruan Tinggi dan Swasta Gali Peluang Hadirkan Kendaraan Tanpa Awak

"Tetapi pada masa mudik lalu kami bersama Korlantas Polri terbukti bisa melakukan edukasi dan masyarakat mau mengikuti anjuran pemerintah. Artinya, kolaborasi harus terus dilakukan karena tidak mungkin satu sektor bisa menyelesaikannya sendiri,” tutur Menhub.

Pada kesempatan yang sama, Kakorlantas Polri Firman Shantyabudi mengapresiasi Kemenhub yang terus konsisten melakukan kegiatan yang berfokus pada peningkatan keselamatan jalan.

Disebutkannya, faktor manusia berperan penting dalam menciptakan ketertiban lalu lintas.

“Untuk itu, pendidikan Salud ini berperan penting dalam mewujudkan budaya tertib berlalu lintas,” katanya.

Melalui pendidikan Salud, dia berharap generasi muda dapat menanamkan sikap yang menunjukkan kesadaran yang tinggi akan keselamatan berlalu lintas. 

Sikap tersebut di antaranya yaitu kepatuhan sebagai warga negara yang taat hukum; mengajarkan rasa tanggung jawab empati terhadap orang lain sesama pengguna jalan; memahami pentingnya keselamatan di jalan pada usianya baik sebagai penumpang, pejalan kaki, maupun pesepeda; serta mampu mengambil tindakan segera kepada petugas berwenang jika terjadi keadaan darurat di jalan raya.

Persoalan lalu lintas bukan persoalan kecil yang harus dituntaskan, karena menjadi potret kemajuan sebuah bangsa.

Data Korlantas Polri menyebutkan, setiap jamnya dua orang meninggal dunia karena kecelakaan lalu lintas. 

Di Indonesia pada tahun 2021, tercatat ada 103.645 kejadiaan kecelakaan yang mengakibatkan 25.266 korban meninggal dunia, 10.553 korban luka berat, dan 117.913 korban luka ringan. 

"Korban kecelakaan didominasi oleh usia produktif antara 20-49 tahun," ujar dia.

Kemenhub memiliki sebuah program pengenalan dan pembelajaran cara berlalu lintas untuk anak-anak usia dini bekerja sama dengan guru-guru sekolah yang membidangi pendidikan TK dan PAUD. 

Program ini diimplementasikan di berbagai daerah dan dilakukan bersama dengan pemangku kepentingan terkait. 

Salah satu upaya yang dilakukan yaitu mendorong setiap kota/kabupaten untuk memiliki Taman Lalu Lintas, yang bisa dimanfaatkan untuk mensosialisasikan Gerakan Salud.

Turut hadir dalam seminar ini Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi; Kepala BPSDM Djoko Sasono, Direktur Politeknik Keselamatan Transportasi Jalan, Siti Maimunah; Psikolog Anak Sahabat Anak Indonesia, Seto Mulyadi; dan Bunda Salud Trisusila Hidayati. (omy)