Demonstran Peringati 2 Tahun Ledakan Pelabuhan Beirut

  • Oleh : Fahmi

Jum'at, 05/Agu/2022 16:14 WIB
Sebagian dari silo yang rusak selama ledakan besar Agustus 2020 di pelabuhan runtuh dan menyebabkan asap dan debu ke udara di Beirut, Lebanon, Kamis, 4 Agustus 2022. Sebagian besar runtuh pada hari Kamis ketika ratusan orang berbaris di Beirut untuk menandai peringatan kedua ledakan yang menewaskan banyak orang. Sebagian dari silo yang rusak selama ledakan besar Agustus 2020 di pelabuhan runtuh dan menyebabkan asap dan debu ke udara di Beirut, Lebanon, Kamis, 4 Agustus 2022. Sebagian besar runtuh pada hari Kamis ketika ratusan orang berbaris di Beirut untuk menandai peringatan kedua ledakan yang menewaskan banyak orang.

BEIRUT (BeritaTrans.com) - Ribuan pengunjuk rasa berbaris sambil menangis di ibukota Lebanon, Beirut, pada Kamis (4/8/2022). Mereka menandai dua tahun sejak ledakan dahsyat di pelabuhan Beirut dengan nyanyian mencela kegagalan pemerintah untuk mengungkap kebenaran di balik ledakan itu.

Sebagai pengingat bencana, beberapa silo gandum yang rusak parah akibat ledakan itu runtuh pada Kamis sore. Peristiwa itu terjadi hanya ratusan meter dari tempat kerumunan orang berkumpul di tepi laut kota.

Baca Juga:
Akibat Lewati Perbatasan, Kapal Patroli Korut Ditembak oleh Korsel

Silo beton retak dan jatuh setelah terbakar selama beberapa minggu, mengirimkan awan asap dan debu ke langit. Para pengunjuk rasa menutup mulut mereka dengan tak percaya.

"Melihat asap yang keluar, terutama saat saya berada di sini selama ledakan memicu ingatan yang sangat buruk. Itu adalah asap yang sama yang datang dari silo yang lalu," kata pemrotes berusia 31 tahun bernama Samer al-Khoury.

Baca Juga:
CMA CGM Investasi 33 Juta Dolar Bangun Terminal Peti Kemas di Pelabuhan Beirut

Para pengunjuk rasa mengenakan kaos dengan cap tangan berwarna merah darah. Mereka berbaris dari Kementerian Kehakiman Lebanon ke tepi laut kota dan kemudian ke parlemen di pusat Beirut.

Asap dan debu menutup sebagian silo yang rusak selama ledakan besar Agustus 2020 di pelabuhan, di Beirut, Lebanon, Kamis, 4 Agustus 2022. Sebagian besar runtuh pada hari Kamis ketika ratusan orang berbaris di Beirut untuk menandai ulang tahun kedua ledakan yang membunuh skor. - (AP Photo/Hussein Malla)

Baca Juga:
Interpol Terbitkan Red Notice Memburu Nakhoda dan Pemilik Kapal Kargo Pengangkut Bahan Kimia Penyebab Ledakan Hebat di Pelabuhan Beirut dan Tewaskan 200 Orang

Ledakan besar merusak petak-petak kota pada 4 Agustus 2020, membunuh sedikitnya 220 orang. Salah satu ledakan non-nuklir terbesar dalam sejarah itu disebabkan oleh simpanan besar amonium nitrat yang disimpan di lokasi di pelabuhan dan diabaikan sejak 2013.

"Penting bagi saya untuk berada di sini hari ini karena sangat penting bagi kami untuk meminta keadilan dan pertanggungjawaban atas apa yang terjadi," kata warga Lebanon yang tinggal di Kanada selama dekade terakhir Stephanie Moukheiber.

"Apa yang terjadi bukanlah kesalahan, itu adalah pembantaian. Itu menghancurkan seluruh kota," ujar sosok yang memutuskan untuk menghabiskan musim panas di Beirut.

Beberapa pejabat senior telah dituduh bertanggung jawab tetapi sampai saat ini tidak ada yang dimintai pertanggungjawaban. Para kritikus menyatakan, elit pemerintahan dilumpuhkan oleh korupsi dan yang mengawasi Lebanon telah jatuh ke dalam krisis politik dan ekonomi.

Dalam misa memperingati para korban pada Kamis, pemuka Kristen Lebanon Patriarch Beshara al-Rai mengatakan Tuhan mengutuk pejabat yang menunda penyelidikan domestik. Dia mengulangi seruan untuk penyelidikan internasional.

"Apa lagi yang Anda inginkan, apa yang lebih dari kejahatan abad ini, untuk bertindak?" kata Rai yang mempertahankan pengaruh politik yang signifikan dalam sistem pembagian kekuasaan sektarian Lebanon.

Hizbullah Syiah dan sekutunya Amal Movement telah menjadi penentang utama penyelidikan tersebut. Mereka menuduh hakim yang memimpinnya bias setelah menuduh politisi senior Amal Movement dan berusaha menanyai pejabat keamanan dan politik tinggi lainnya. Penyelidikan telah terhenti selama berbulan-bulan karena penolakan menteri yang didukung Amal Movement untuk menandatangani keputusan administratif.

Amal Movement dan Hizbullah mengeluarkan pernyataan pada akhir pekan lalu menyerukan, diakhirinya politisasi kasus tersebut dan mengatakan mereka mendukung penyelidikan yang transparan. Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah pada Kamis malam mengatakan, solusinya adalah hakim saat ini mundur dan hakim lain yang memiliki kredibilitas akan ditunjuk.

Keluarga korban juga telah menekan Dewan Hak Asasi Manusia PBB untuk mengadakan penyelidikan internasional. Para demonstran juga memprotes di luar Kedutaan Besar Prancis di Beirut, mendesak negara itu untuk mendukung penyelidikan eksternal.

Kerabat korban ledakan mematikan pelabuhan Beirut 2020 memegang potret orang yang dicintai dan peti mati simbolis untuk menandai ulang tahun kedua ledakan, di luar pelabuhan Beirut, Lebanon, Kamis, 4 Agustus 2022. - (AP Photo/Hassan Ammar)

Berbicara bersama para demonstran, peneliti Human Rights Watch Aya Majzoub mengatakan, Prancis telah memblokir upaya untuk mengadakan penyelidikan eksternal karena alasan politik. Dalam sebuah wawancara dengan harian Prancis berbahasa Prancis L'Orient Le Jour yang diterbitkan Rabu (3/8/2022), Presiden Prancis Emmanuel Macron mengatakan, telah mengusulkan penyelidikan internasional kepada pihak berwenang Lebanon, tetapi mereka telah memilih pihak lokal sebagai gantinya.

"Ini adalah pilihan berdaulat yang dihormati oleh Prancis dan negara-negara sahabat Lebanon," kata Macron menyatakan penyelidikan Lebanon harus dilanjutkan.

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan pada Kamis, dua tahun berlalu tanpa keadilan. Dia menyerukan dalam sebuah posting Twitter untuk penyelidikan yang tidak memihak, menyeluruh dan transparan. (fh/sumber:merdeka)